Cahaya biru kembali ke perairan S’pore, tetapi kejadian yang sering terjadi menjadi perhatian: ilmuwan

23 November 2022

SINGAPURA – Cahaya biru seram yang muncul di pantai Singapura pada bulan Maret terlihat di lepas pantai selatan Singapura, di perairan terbuka sekitar Sentosa, Pulau St John, dan Mercusuar Raffles.

Cahaya ini dipancarkan oleh sekelompok mikroorganisme laut yang disebut dinoflagellata, khususnya Noctiluca scintillan, kata Clarence Sim, mahasiswa PhD dari Laboratorium Genomics and Ecology of Eukaryotes di Nanyang Technological University.

Mr Sim, yang melakukan penelitian di bidang mikrobiologi kelautan Singapura, mengatakan dia memperhatikan gelombang plankton bercahaya selama pengambilan sampel air laut bulanan untuk penelitiannya.

Cahaya ini dipancarkan oleh sekelompok mikroorganisme laut yang disebut dinoflagellata, khususnya Noctiluca scintillan. FOTO ST: ALPHONSUS CHERN

“Dari perahu kami melihat bintik-bintik hijau pekat yang sama mendominasi perairan (di pagi hari) dan sekilas saya tahu itu sama dengan yang kami alami pada Januari dan Maret 2022,” ujarnya.

Dia dan timnya mengkonfirmasi identitas “gumpalan” di laboratorium. Dia menambahkan: “Sejujurnya, kami tidak mengharapkannya sama sekali sehingga ini merupakan kejutan nyata bagi kami.”

Meskipun tidak jelas berapa lama cahayanya akan bertahan, Pak Sim mengatakan bahwa berdasarkan dua mekarnya bunga sebelumnya, bunga ini mungkin akan bertahan selama sekitar satu minggu.

“Kondisi laut tertentu – seperti tingkat oksigen yang rendah – dapat mempengaruhi umur panjang mekarnya Noctiluca dan membuatnya semakin besar kemungkinan terjadinya mekarnya bunga tersebut,” katanya.

“Tetapi karena kurangnya pemantauan di Singapura, kami tidak dapat menarik kesimpulan langsung mengenai berapa lama mekarnya bunga ini akan berlangsung dan kapan mekarnya bunga berikutnya akan datang.”

Pak Sim menambahkan, bagi yang ingin melihat bunga tersebut sebaiknya pergi ke dekat pantai selatan, seperti pantai di sepanjang Sentosa.

Seorang penata rambut yang hanya dikenal sebagai mr. Alan ingin diketahui melihat cahaya biru sekitar pukul 19.30 pada hari Senin ketika dia berada di kapal pesiar di luar Sentosa bersama teman-temannya.

Cahaya biru tertangkap di lepas pantai selatan Singapura dari sebuah kapal pesiar. FOTO: ALAN

Meski pancaran cahaya biru menyenangkan warga Singapura, Sim mengatakan frekuensi mekarnya cahaya biru belakangan ini “mengkhawatirkan”.

Dia menambahkan: “Bunga-bunga ini biasanya cukup langka, dan dalam 2½ tahun penelitian saya, ini adalah pertama kalinya saya melihat bunga-bunga ini mekar tiga kali dalam satu tahun.”

Ahli ekologi mikroba mengatakan hal ini bisa menjadi tanda bahwa perairan Singapura mungkin sedang berubah, dan hal ini dapat berdampak luas pada kehidupan laut di sini.

Misalnya, jika Noctiluca menjadi plankton dominan di air karena perubahan kondisi air, spesies mikroba lain yang menjadi andalan beberapa ikan mungkin akan tergeser.

Hal ini dapat menyebabkan perubahan total dalam keseimbangan ekosistem laut Singapura, yang menimbulkan konsekuensi yang belum diketahui, kata Sim.

Pada akhirnya, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan hubungan yang tepat antara kondisi air dan frekuensi mekarnya bunga tersebut, tambahnya.

Togel Singapore Hari Ini

By gacor88