Cara Mendapatkan Kembali Kebugaran Anda Setelah Long Covid: Akun Langsung

16 Desember 2022

KUALA LUMPUR – Halo semuanya… Saya kembali!

Setelah istirahat tiga bulan dari pekerjaan (dan segala hal lainnya) untuk pulih dari Covid yang berkepanjangan, saya kembali sedikit lebih kuat dan bugar.

Meskipun kebanyakan orang, baik secara fisik maupun tidak, pulih dari infeksi ringan atau berat dalam waktu beberapa minggu, saya membutuhkan waktu satu tahun yang penuh rollercoaster untuk kembali ke setengah tingkat kebugaran yang pernah saya nikmati.

Belum ada penelitian yang dapat menentukan dengan pasti mengapa beberapa pasien mengalami Covid yang berkepanjangan (di mana gejalanya menetap dan gejala baru muncul lama setelah infeksi awal) sementara yang lain tidak.

Ini termasuk orang dewasa dan anak-anak yang dalam kondisi sehat sebelum sakit.

Jika Anda adalah orang yang berolahraga dan menyukai aktivitas fisik, tidak dapat melakukannya bisa membuat Anda frustasi, bahkan memilukan.

Biasanya, aktivitas fisik adalah cara terbaik untuk membalikkan efek penyakit dan penurunan kondisi apa pun yang mungkin terjadi setelahnya, namun hal ini tidak terjadi setelah Anda tertular Covid-19. Anda mungkin akan merasa lebih sakit setelah beraktivitas.

Saya menghabiskan waktu berbulan-bulan dalam keadaan seperti itu, tidak tahu kapan saya bisa berlari lagi atau melakukan yoga atau menari tanpa merasa pusing atau pingsan karena kelelahan setelah beberapa menit.

Berbagai spesialis medis, praktisi pengobatan komplementer/tradisional, dan tabib yang saya konsultasikan terus memberikan konseling kepada pasien saya, namun bahkan pasien yang paling banyak sekalipun pada suatu saat bisa kehilangan harapan dan tenggelam dalam jurang yang dalam.

Bagaimanapun, setelah melalui berbulan-bulan rehabilitasi karena berbagai gejala, izinkan saya berbagi dengan Anda bagaimana Anda bisa mendapatkan kembali kebugaran Anda setelah terjangkit Covid-19.

Kuncinya adalah memulai secara perlahan dan membangunnya secara bertahap.

Dan perhatikan diri Anda – sering istirahat singkat lebih baik daripada beberapa kali istirahat lebih lama, jadi istirahatlah sebelum Anda kelelahan.

Jika Anda melakukannya secara berlebihan (seperti yang saya lakukan dalam upaya saya untuk pulih dengan cepat), Anda akan kehabisan tenaga selama beberapa hari ke depan.

Pernafasan untuk relaksasi

Karena Covid-19 merupakan penyakit pernafasan, pasien terkadang kehilangan kemampuan bernapas secara normal akibat peradangan pada paru-paru.

Saya harus menggunakan spirometer selama berbulan-bulan agar otot pernapasan saya berfungsi kembali secara efisien.

Selain itu, saya menghabiskan satu jam setiap hari melakukan latihan pernapasan untuk menenangkan pikiran dan mengurangi jantung berdebar yang muncul secara acak bahkan ketika saya sedang menonton televisi.

Carilah tempat yang tenang dan duduklah dengan nyaman, dengan wajah, leher, dan bahu rileks.

Anda bahkan bisa dalam posisi berbaring jika dirasa lebih baik.

Latihan-latihan ini sederhana dan dimaksudkan untuk memasukkan oksigen jauh ke dalam paru-paru:

.Tarik napas dalam-dalam melalui hidung;
.Ambil napas dalam-dalam melalui hidung, tahan selama tiga sampai lima detik dan buang napas melalui bibir yang mengerucut (mulut);
.Bergumam dengan mudah dimana anda menarik napas dan kami melalui hidung tetapi pada saat menghembuskan napas anda mengeluarkan bunyi huruf M, yaitu bersenandung;

Berapa kali Anda ingin melakukan ini bergantung pada perasaan Anda hari itu. Saya melakukan setiap latihan 10 kali sehari, namun ketika tubuh saya merasa lelah, saya menguranginya menjadi lima kali.

Setelah Anda menyelesaikan latihan, tutup saja mata Anda, bernapaslah dengan normal dan berpikirlah selama beberapa menit.

Latihan pernapasan dapat membantu membersihkan paru-paru dari akumulasi udara pengap, meningkatkan kadar oksigen, dan mengembalikan diafragma ke tugasnya membantu Anda bernapas.

Sit-up-berdiri
Ini adalah latihan yang diajarkan kepada saya oleh dokter rehabilitasi, yang terus memperingatkan saya untuk melepaskan pola pikir atlet dan mengaktifkan mode sabar!

Tujuan dari latihan duduk-berdiri adalah untuk memperkuat otot kaki/pinggul dan meningkatkan mobilitas.

Mulailah dengan duduk di kursi, kaki dibuka selebar pinggul dan lutut sejajar dengan pinggul. Jagalah agar lengan Anda tetap bersilang di depan dada.

Condongkan tubuh sedikit ke depan dan berdiri perlahan sebelum duduk lagi, perlahan.

Ketika saya mulai, saya hampir tidak dapat melakukan empat kali dalam satu menit tanpa jantung berdebar-debar dan nyeri dada.

Karena saya diikat dengan perangkat untuk memantau detak jantung dan kadar oksigen saya, ahli terapi fisik akan segera menghentikan saya jika angkanya tinggi/rendah.

Saya diminta melakukan lima sit-up saja, selama seminggu, kemudian secara bertahap meningkatkan pengulangannya.

Meskipun saya masih jauh dari kondisi saya sebelum Covid, sekarang saya telah berkembang menjadi sekitar 30 menit.

Jalan santai
Dapatkan pendamping dan berjalanlah perlahan di permukaan datar di sekitar halaman, rumah, atau lingkungan Anda.

Dokter saya menyarankan saya berjalan di bawah sinar matahari selama 10 menit untuk menyerap vitamin D, tapi itu akan membuat saya terlalu lelah sehingga saya menghindari sinar matahari pada tahap awal rehabilitasi.

Setelah Anda bisa berjalan tanpa kehabisan napas, tingkatkan kecepatan Anda.

Akhirnya Anda bisa mulai menaiki tangga dan bukit seiring dengan peningkatan kebugaran dan kapasitas paru-paru Anda.

Kerjakan teka-teki
Banyak orang menderita kabut otak dan masalah ingatan saat pulih dari Covid yang berkepanjangan, termasuk dokter spesialis penyakit menular yang merawat saya di bangsal tempat saya dirawat.

Untungnya saya selamat.

Namun, saya menyadari bahwa saya tidak dapat menyelesaikan teka-teki otak seperti Sudoku dan Kakuro, jadi saya mengurangi kesulitan untuk melatih kembali otak.

Masih membutuhkan waktu yang lebih lama bagi saya untuk menyelesaikannya dengan bingung, apalagi yang lebih menantang, namun yang lebih penting, saya mampu menyelesaikannya.

Terhubung secara sosial
Beberapa hari akan lebih buruk daripada hari lainnya, jadi berbaik hatilah pada diri sendiri.

Seperti yang dikatakan ahli gastroenterologi saya, saya dilengkapi dengan tubuh “baru” pasca-Covid, jadi saya harus menerimanya.

Ada hari-hari ketika saya tidak bisa bangun dari tempat tidur dan tidak punya keinginan untuk berkomunikasi dengan siapa pun.

Namun tetaplah berhubungan dengan orang lain, terutama anggota keluarga dan teman yang dapat membantu Anda merasa lebih bahagia dan membuat Anda tersenyum.

Tertawa adalah penambah suasana hati yang baik.

Pertimbangkan waktu terbaik untuk melakukan aktivitas tertentu berdasarkan tingkat energi Anda.

Bagi saya, saya melakukan latihan pernapasan di pagi hari untuk mempersiapkan hari yang akan datang, dan latihan lainnya di malam hari.

Hidup saya benar-benar berubah setelah saya sakit dan hanya waktu yang akan menentukan kapan dan apakah saya akan bisa berfungsi 100% lagi.

Saya menunggu dengan sabar.

link alternatif sbobet

By gacor88