Cemilan yang membangkitkan nostalgia, bir semakin populer di Jepang

9 Februari 2023

TOKYO – Sebuah toko seharga ¥100 di pusat perbelanjaan kelas atas Ginza di Tokyo menarik arus pelanggan yang antusias yang ingin mengambil produk makanan retronya, yang jauh dari barang bermerek kelas atas yang ditawarkan di tempat lain dengan kemewahan. lingkungan.

Sebuah “snack corner” di jaringan toko Daiso yang luas, yang dibuka April lalu di kompleks komersial Marronnier Gate Ginza 2, menampilkan rak makanan lezat seperti manisan Ramune, kerupuk nasi sembei, dan permen karet.

“Saya melihat makanan ringan di sini yang saya gunakan saat masih kecil,” kata Chie Okada, seorang karyawan perusahaan berusia 44 tahun yang tinggal di Daerah Shinjuku, saat anak-anak muda yang penasaran mengambil gambar dengan smartphone mereka. “Aku tidak tahan untuk tidak membeli makanan seperti itu.”

Ryoko Uehara, juru bicara operator toko, Daiso Sangyo, mengatakan: “Orang dewasa tampaknya menganggap jajanan ini nostalgia, sementara anak-anak menganggapnya langka dan menarik.”

Uehara menjelaskan bahwa banyak pelanggan yang mengunjungi toko untuk membeli kebutuhan sehari-hari tertentu juga menambahkan makanan seperti itu ke keranjang mereka sebagai “pembelian yang tidak direncanakan”.

Tanggapan pelanggan terhadap makanan yang terinspirasi dari masa lalu sangat positif, dan perusahaan berencana untuk memperluas inisiatifnya ke lebih banyak toko Daiso di seluruh negeri – terutama gerai berskala besar.

jeda 28 tahun

Suatu malam larut di akhir tahun lalu. Shohei Hosoo, pemilik perusahaan berusia 46 tahun, mendirikan Asahi Breweries Ltd. minum bir Maruefu bersama teman-temannya di Bier Reise ’98, aula bir di distrik Shimbashi Tokyo. Sebuah “sorakan!” berdering saat mereka mendentingkan gelas mereka.

“Saya tertarik dengan Maruefu setelah meminum versi kalengan dan ingin mencoba yang dituangkan oleh seorang profesional,” kata Hosoo sambil melemparkan kembali birnya dengan tatapan puas.

Pada September 2021, Asahi mulai memasarkan bir kaleng Maruefu kepada konsumen untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar 28 tahun. Bier Reise ’98 telah menawarkan minuman tersebut sejak sekitar tahun 1986, saat pertama kali dirilis, tetapi hanya beberapa pelanggan muda yang memintanya. Namun, sekarang “semakin banyak pelanggan yang meminta Maruefu” Kohei Matsuo, presiden Bier Reise ’98.

Yomiuri Shimbun
Seorang bartender menyajikan segelas bir Maruefu di Bier Reise ’98, di Minato Ward, Tokyo.

Seorang pejabat Asahi berpendapat, “Kebangkitan produk untuk digunakan di rumah memiliki efek sinergis yang juga meningkatkan permintaan dari restoran.”

Selama periode penjualan yang lesu, Asahi membahayakan kelangsungan hidupnya di Maruefu. Rasanya yang ringan sangat populer, dan bersama dengan “Super Dry” – diluncurkan pada tahun berikutnya – Maruefu membantu membalikkan keadaan perusahaan. Namun, Super Dry menjadi hit besar yang mengubah industri, dan untuk memprioritaskan Super Dry, perusahaan berhenti menjual Maruefu kepada konsumen pada tahun 1993. Setelah itu, hanya tersedia di sejumlah restoran.

Maruefu diluncurkan kembali sebagai produk konsumen rumah tangga di tengah pandemi virus corona. Dengan meningkatnya permintaan minuman rumahan, perusahaan mengalihkan perhatiannya ke produk yang sebelumnya populer. Iklan yang terinspirasi retro yang menampilkan aktris Yui Aragaki menjadi hit, dan produk tersebut terjual dengan sangat baik sehingga produksinya tidak sesuai permintaan dalam waktu tiga hari setelah peluncurannya. Jenis bir hitam yang diluncurkan pada Februari tahun lalu juga laris manis.

Tren kebangkitan juga menyebar di antara pabrikan lain. Pada bulan November, Lotte Co. bangkit kembali. “Coffee Gum”, produk yang pernah populer yang dijual dari tahun 1962 hingga sekitar tahun 1990. Lotte menciptakan kembali rasa dan kemasan aslinya dan mengembalikannya ke pasar. Produk tersebut menjadi sangat populer dan Lotte menerima banyak pertanyaan yang menanyakan “Di mana saya dapat membelinya?”

Meiji Co., sementara itu, pada bulan April mulai menjual versi asli dari lima produk larisnya, termasuk “Takenoko no Sato,” “Apollo” dan “Meiji Milk Chocolate,” untuk waktu yang terbatas. Kemasannya – mengingatkan pada produk saat pertama kali dirilis – dengan cepat menjadi topik hangat di media sosial.

Biaya rendah

Tingkat kelahiran yang menurun di negara ini merupakan faktor utama dalam popularitas jajanan vintage. Bagi produsen kembang gula khususnya, penurunan jumlah anak secara langsung berdampak pada bisnis mereka.

Makanan versi jadul menarik bagi anak-anak dan orang dewasa yang bernostalgia. Pada tahun 1985, Jepang memiliki lebih dari 26 juta anak di bawah 15 tahun, tetapi jumlah ini akan berkurang hampir setengahnya pada tahun 2021 sementara pasar permen tetap datar selama 20 tahun terakhir.

Ketika populasi tumbuh dengan mantap, pabrikan dapat menciptakan produk baru yang tak terhitung jumlahnya dan mengharapkan konsumsi massal bahkan jika hanya satu dari mereka yang menjadi hit. Tapi sekarang tingkat kelahiran turun dengan kecepatan yang semakin cepat, penjualan seringkali tidak cukup tinggi untuk menutup biaya pengembangan dalam beberapa kasus. Keuntungan besar menjual kembali versi baru dari produk lama adalah menghemat biaya pengembangan dan iklan, serta waktu yang dibutuhkan untuk meluncurkan produk.

Kecenderungan menguatnya long-selling staples tercermin dari jumlah produk yang tersedia. Di masa lalu, hampir 1.000 jenis produk air mineral dijual, tetapi jumlah ini akan turun menjadi 256 pada tahun 2021, menurut survei Asosiasi Minuman Ringan Jepang.

“Di tengah meningkatnya ketidakpastian tentang masa depan akibat bencana virus corona, barang-barang retro berhasil merebut hati konsumen yang mencari kepastian dari produk yang sudah dikenal,” kata Masuji Ikeda, peneliti di Distribution Economics Institute atau Jepang. “Tren untuk memperkuat long seller akan terus berlanjut.”

Result SGP

By gacor88