Chef menawarkan makanan Khmer yang mewah di lingkungan yang nyaman

12 Januari 2023

PHNOM PENH – Claire Nelson melakukan perjalanan dari New York ke Phnom Penh untuk urusan bisnis, dan akhirnya tiba di rumah Chef Nak setelah perjalanan panjang.

Menurut tradisi Khmer, setibanya di sana, para tamu melepas sepatu dan mencuci kaki serta tangan dengan jeruk bergamot sebelum memasuki rumah.

Pengusaha wanita ini menerima keramahtamahan untuk pertama kali dalam hidupnya dan bersantap di rumah kayu tradisional Kamboja, dikelilingi oleh tanaman hijau dan suara burung dengan angin sepoi-sepoi bertiup melalui dedaunan hijau segar.

“Itu adalah pengalaman pertama saya. Setiap hidangan dimasak dengan hati-hati dengan cinta menggunakan bahan-bahan kontemporer. Hidangannya dirancang dengan sangat indah dan lezat serta sehat. Baik makanan maupun minuman dibuat untuk pengalaman yang tak terlupakan,” ungkapnya.

Terletak di komune Prek Luong di distrik Khsach Kandal di provinsi Kandal di kota Arey Ksat saat ini, sekitar 7 km dari feri Kampong Chamlong Svay Chrum, Home Dining menyediakan layanan bagi pengunjung lokal dan internasional serta pengalaman sejarah, budaya dan seni.

Chef Nak mengatakan bahwa ini bukanlah sebuah restoran dan apa yang dia lakukan adalah hal unik di Kamboja dan hanya dimaksudkan sebagai tempat yang bagus bagi pengunjung untuk merasa seperti di rumah sendiri.

Artinya, kami pribadi hanya menerima satu kelompok per hari, kalaupun ada satu atau sampai 70 orang, hanya satu kelompok. Semua layanan kami siapkan hanya untuk mereka,” imbuhnya.

Meskipun rumah pedesaannya luas, kokinya tidak menerima banyak tamu sekaligus karena dia ingin para tamu merasa istimewa.

Chef Nak juga mengatakan bahwa ketika tamunya banyak rombongan, ia harus membagi perhatiannya ke setiap kelompok, sehingga sulit untuk menjaga fokus mereka karena setiap hidangan memiliki cerita yang harus dijelaskan oleh chefnya.

Koki juga mempelajari setiap tamu untuk mengetahui dari mana mereka berasal dan apa yang mereka suka atau tidak makan sehingga dia dapat dengan mudah menyiapkan makanan yang mereka sukai dan menghindari ketidaksenangan dari para tamu.

“Kami terutama fokus pada tamu yang menghargai lebih dari sekedar makanan biasa, tapi pengalaman dan seni budaya. Kami membangun dua rumah kayu tradisional Khmer di provinsi Siem Reap dan Battambang.

“Jadi ini lebih dari sekedar makan. Ini menunjukkan kepada kita sejarah, budaya dan seni. Dan setiap kami menerima tamu, kami mengadakan konser saat makan,” kata Chef Nak.

Para tamu juga bisa belajar memasak langsung dengan chefnya dan berbelanja serta membeli bahan-bahannya bersama-sama.

Chef Ros Rotanak, nama lengkapnya, mengatakan ia berencana membuka restoran dan wisma bergaya rumahan tersebut awal tahun ini, namun tertunda karena penurunan pariwisata. Namun karena para tamu sudah mulai melakukan serangkaian reservasi, maka secara bertahap menerima rombongan sejak Oktober 2022.

Terletak di kota Arey Ksat yang baru didirikan, Chef Nak menginginkan suasana yang tidak jauh dari kota itu sendiri – hanya setengah jam atau 45 menit untuk tiba – tetapi makanannya terasa seperti berada di desa atau ‘adalah sebuah peternakan. Mereka mendengar suara jangkrik dan burung gagak serta mendapatkan pengalaman menyeberangi sungai dengan perahu.

Dia mengatakan bahwa di Siem Reap terdapat banyak pilihan serupa untuk ditawarkan kepada para tamu dan sebenarnya Phnom Penh tidak memiliki pilihan bersantap dalam suasana tradisional.

Restoran Chef Nak di rumah kayu tradisional Khmer di kota Arey Ksat. KOKI NAK

“Bagi Phnom Penh, ketika ingin berlibur harus menempuh perjalanan jauh untuk mendapatkan sensasi yang sama dan bagi Siem Reap, liburannya sangat dekat,” tambahnya.

Chef Nak mengatakan bahwa dia bangga bahwa tamu asing datang untuk mencicipi masakan Khmer dan kemudian membantu mengiklankannya ke lebih banyak teman di seluruh dunia, namun yang paling dia butuhkan adalah tamu Kamboja yang bersedia mengeluarkan uang untuk pengalaman belanja ini.

Dia mengatakan, 80 persen pengunjungnya adalah orang asing dan 20 persen orang Kamboja selama Covid-19. Saat ini, pengunjung domestik mencapai 60 persen dan 40 persennya adalah pengunjung asing.

“Masyarakat kami menginginkan sesuatu yang istimewa dan pribadi. Kami mencoba melakukan sesuatu dari lubuk hati kami yang terdalam dan melakukan yang terbaik untuk memenangkan hati mereka,” katanya.

Ly Sophallin, CEO dan CFO Smart, mengatur dua perjalanan ke restoran Chef Nak untuk dewan direksi perusahaan, sekali sebelum Covid-19 dan sekali setelahnya. Dewan multi-etnis yang beranggotakan sekitar 30 orang semuanya menikmati makanan Khmer yang ditawarkan.

“Tidak hanya tamu asing, warga lokal Kamboja pun tertarik dengan keramahtamahan tradisional, terutama makanan yang mengingatkan mereka pada masa lalu. Meski di tempat lain kita bisa terus menyantap hidangan seperti udang goreng dan es krim rasa seperti ini, rumah Chef Nak sangat unik dan mengingatkan kita pada masa kecil,” kata Sophallin.

Diakuinya, makanan buatan Chef Nak memang mahal, namun sang chef memberikan layanan lebih dari sekedar makan, dengan setiap hidangan dijelaskan, termasuk sejarah dan asal usulnya.

“Sebelum mulai menyantapnya, Chef Nak menjelaskan sejarah makanan tersebut dan itu membuat kita terhanyut dalam era masing-masing hidangan, dan tamu asing juga sangat tertarik,” tambahnya.

Soal pelayanan makanan dan keramahtamahan chef Khmer, diakui Chef Nak, harganya tidak murah.

Ia mengatakan bahwa masyarakat Kamboja sendiri yang gemar memasak dan berkesempatan belajar memasak tidak memilih memasak makanan Khmer karena mereka mengira akan menghasilkan lebih banyak uang dengan mengkhususkan diri pada masakan Barat atau Cina. .

“Bagiku, menurutku tidak. Saya menjualnya dengan harga tinggi dan saya beritahukan kepada para pengunjung bahwa makanan yang kita makan sehari-hari yang kita abaikan bisa saja dijual dengan harga yang sangat mahal. Itu berasal dari apa yang ingin kami lakukan untuk tamu kami.

“Untuk dua orang, satu kali makan enak berharga $700. Saya ingin memberi tahu rakyat kami bahwa makanan Khmer tidaklah buruk. Akan menjadi miskin jika kita menganggapnya miskin dan terus menganggapnya miskin. Makanan kami sama baiknya dan kami tidak memiliki keyakinan bahwa kami bisa melakukannya,” katanya.

Untuk dua orang yang makan bersama, Chef Nak menyajikan lima hidangan mulai dari makanan ringan hingga hidangan utama, sup, dan hidangan penutup.

Chef Nak menawarkan program homestay yang berfokus pada seni masakan Khmer, serta bagi wisatawan yang berpikiran kuliner.

Koki juga membuka Pusat Seni Kuliner Chef Nak yang memiliki laboratorium makanan. Pusat ini adalah tempat untuk belajar, meneliti dan bereksperimen dengan masakan Khmer baru dan bahan-bahan seperti cuka, sari kurma, cuka pisang atau pha’ak – produk ikan fermentasi seperti prahok, tetapi tidak begitu terkenal secara internasional.

Togel Singapura

By gacor88