Dampak besar dari obesitas: Jutaan orang Filipina kini menghadapi risiko kesehatan yang lebih besar

18 November 2022

MANILA – Dua tahun terakhir hampir terhenti karena krisis COVID-19, namun meskipun dampak ekonominya sudah nyata, sebagian besar orang belum mendengar bagaimana “epidemi diam-diam” telah berdampak pada jutaan warga Filipina.

Senin lalu (14 November), Departemen Sains dan Teknologi-Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi (DOST-FNRI) menyatakan terjadi peningkatan prevalensi obesitas, terutama di kalangan anak-anak dan orang dewasa.

Hal ini berdasarkan hasil Survei Gizi Nasional yang Diperluas (ENNS) tahun 2021 menunjukkan bahwa 14 persen anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun, 13 persen individu berusia 10 hingga 19 tahun, dan 38,6 persen orang dewasa berusia 20 hingga 59 tahun ke atas mengalami obesitas.

Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan prevalensi obesitas pada tahun 2018, di mana prevalensi yang terkait dengan “kondisi kompleks yang melibatkan jumlah lemak tubuh berlebihan” masing-masing hanya sebesar 7,6 persen, 10,7 persen, dan 37,2 persen.

Terkait dengan anak-anak berusia kurang dari 5 tahun dan lansia, atau mereka yang berusia 60 tahun ke atas, prevalensi obesitas adalah 3,9 persen dan 6,2 persen, sedikit lebih rendah dari 4 persen dan 6,3 persen pada tahun 2018.

Sebagaimana disoroti oleh DOST-FNRI, karena tingginya prevalensi obesitas, Filipina telah gagal mencapai target “tidak ada peningkatan atau penurunan prevalensi obesitas”, yang ditetapkan dalam Rencana Aksi Filipina 2017 hingga 2022.

Tapi bagaimana hal itu bisa terjadi?

Menteri Kesehatan Negara Bagian Maria Rosario Vergeire, pejabat yang bertanggung jawab di Departemen Kesehatan (DOH), mengatakan alasan utama peningkatan ini adalah kurangnya aktivitas fisik karena pembatasan dan jenis makanan yang dimakan orang dalam dua tahun terakhir.

GRAFIS Ed Lustan

“Kami semua dikunci, kami tidak mempunyai kesempatan untuk keluar dan berolahraga,” katanya.

Ia juga menjelaskan bahwa masyarakat kini lebih banyak melakukan pemesanan makanan secara online, dan mengatakan bahwa hal ini menjadi lebih nyaman bagi keluarga, terutama mereka yang tidak punya waktu untuk menyiapkan makanan, namun ia berkata, “kami tidak bisa mengawasi dan mengatur isinya. makanan ini.”

Vergeire mengatakan anak-anak khususnya akan memesan makanan ringan, karena mereka tidak diperbolehkan keluar. “Bahkan di dini hari, makanan cepat saji. Jadi ini semua berkontribusi terhadap peningkatan obesitas,” katanya.

Bagaimana seseorang menjadi gemuk

Sebagaimana didefinisikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kelebihan berat badan dan obesitas adalah kondisi yang melibatkan “akumulasi lemak tidak normal atau berlebihan yang menimbulkan risiko bagi kesehatan”.

British National Health Service (NHS) menjelaskan bahwa obesitas yang menimpa satu miliar orang di seluruh dunia—650 juta orang dewasa, 340 juta remaja, 39 juta anak-anak—umumnya disebabkan oleh makan terlalu banyak dan kurang bergerak.

Dijelaskan bahwa “jika Anda mengonsumsi energi dalam jumlah besar, terutama lemak dan gula, tetapi tidak membakar energi tersebut melalui olahraga dan aktivitas fisik, sebagian besar kelebihan energi akan disimpan oleh tubuh sebagai lemak.”

GRAFIS Ed Lustan

Namun, NHS menekankan bahwa obesitas tidak terjadi dalam semalam, dengan mengatakan bahwa “obesitas berkembang secara bertahap seiring berjalannya waktu, karena pola makan yang buruk dan pilihan gaya hidup seperti makan makanan olahan atau makanan cepat saji dalam jumlah besar.

Minum terlalu banyak alkohol, banyak makan di luar, makan lebih banyak dari yang Anda butuhkan, minum terlalu banyak yang manis-manis, dan makan enak juga dianggap sebagai alasan mengapa seseorang menjadi kelebihan berat badan atau obesitas.

“Kurangnya aktivitas fisik merupakan faktor penting lain yang terkait dengan obesitas. Banyak orang memiliki pekerjaan yang mengharuskan mereka duduk di depan meja hampir sepanjang hari. Mereka juga bergantung pada mobil, dibandingkan berjalan kaki atau bersepeda.”

“Jika Anda tidak cukup aktif, Anda tidak menggunakan energi yang disediakan oleh makanan yang Anda makan, dan energi ekstra yang Anda konsumsi disimpan oleh tubuh sebagai lemak,” katanya, seraya menekankan bahwa banyak orang cenderung menonton TV atau menjelajahi internet. Internet untuk rekreasi, tapi jarang olah raga.

Sebagaimana ditekankan oleh Asosiasi Filipina untuk Studi Kegemukan dan Obesitas (PASOO), “Anda memiliki peluang lebih besar untuk berumur panjang dan sehat jika BMI Anda antara 18,5 dan 22,9.”

Indeks massa tubuh (BMI), sebagaimana didefinisikan oleh Institut Jantung, Paru-Paru dan Darah Nasional AS, memberikan ukuran lemak tubuh, mulai dari kurus hingga obesitas. Berikut interpretasi BMI untuk orang berusia 16 tahun ke atas:

  • Di bawah 18,5: Berat badan kurang
  • 18,5 hingga 22,9: Kisaran Normal
  • 23 hingga 24,9: Kegemukan
  • Di atas 25: Obesitas

Setiap orang harus bertindak

DOST-FNRI mengatakan 27 juta orang Filipina kelebihan berat badan atau obesitas, dan Dewan Nutrisi Nasional (NNC) mengatakan dalam sebuah wawancara radio bahwa 3,6 juta orang berusia 0 hingga 19 tahun, 20,8 juta berusia 20 hingga 59 tahun, sementara 2,6 juta itu. 60 tahun ke atas.

DOH mengatakan dalam dua dekade terakhir, kelebihan berat badan dan obesitas di kalangan orang dewasa telah meningkat dari 20,2 persen pada tahun 1998 menjadi lebih dari 30 persen pada tahun 2018 ketika ENNS dilakukan.

Sebagaimana ditekankan oleh Dana Anak-Anak PBB (Unicef), “jika tindakan tidak diambil, tingkat kelebihan berat badan dan obesitas secara keseluruhan akan terus meningkat” dan “lebih dari 30 persen remaja Filipina diproyeksikan mengalami kelebihan berat badan dan obesitas pada tahun 2030. ”

“Obesitas, yang dahulu dianggap sebagai masalah utama di negara-negara berpendapatan tinggi dan maju, kini menjadi masalah kesehatan yang berkembang di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah, termasuk Filipina.”

Dikatakan bahwa kebijakan nasional untuk mengatasi kelebihan berat badan dan obesitas telah dikembangkan di Filipina “untuk memberikan arahan dan panduan kepada semua pemangku kepentingan untuk memerangi obesitas dengan menggunakan pendekatan berbasis populasi.”

Pendekatan-pendekatan tersebut adalah untuk pencegahan, mekanisme pengaturan untuk mempengaruhi lingkungan pangan, pengelolaan kasus-kasus yang ada serta penelitian dan pengawasan, kata Unicef ​​​​pada Maret lalu.

Untuk mengatasi secara strategis masalah obesitas yang semakin meningkat di Filipina, DOH, NNC dan mitra nasional, seperti PASOO dan Pusat Nutrisi Filipina, merekomendasikan tindakan berikut:

  • Menerapkan kebijakan, peraturan dan intervensi untuk mendorong aktivitas fisik, termasuk transportasi aktif dan promosi ruang hijau, biru, dan terbuka di masyarakat dan tempat kerja
  • Perkuat dan pertahankan komunikasi perubahan sosial dan perilaku yang tepat tentang pola makan sehat dan aktivitas fisik
  • Menerapkan paket kebijakan dan intervensi untuk mempromosikan, melindungi dan mendukung gizi bayi dan anak kecil, terutama dalam 1000 hari pertama kehidupan untuk mencegah stunting dan mengurangi risiko anak menjadi obesitas di kemudian hari.
  • Kembangkan strategi dengan dana pendamping, sumber daya manusia, dan mekanisme akuntabilitas, termasuk memberdayakan sistem kesehatan dengan program obesitas khusus seumur hidup
  • Meningkatkan data, pemantauan dan penegakan hukum serta memperkenalkan undang-undang baru tentang pemasaran dan pelabelan produk makanan
  • Memberikan subsidi kepada petani dan nelayan serta meningkatkan akses terhadap pangan bergizi
  • Memanfaatkan program perlindungan sosial seperti Program Pantawid Pamilyang Pilipino untuk meningkatkan akses terhadap pangan sehat, terutama pada saat terjadi bencana
  • Mempromosikan lingkungan makanan sekolah yang sehat untuk anak-anak

Hal ini, seperti yang dikatakan DOH, Filipina memerlukan intervensi yang mengatasi faktor-faktor penentu sosial dalam kesehatan, dengan menekankan perlunya mengintegrasikan kesehatan ke dalam semua kebijakan publik untuk memungkinkan perubahan perilaku dan menciptakan lingkungan yang mendukung.

Akibat yang serius
Tapi kenapa kamu harus peduli?

Sebagaimana dijelaskan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, dibandingkan dengan mereka yang memiliki berat badan sehat, berisiko lebih tinggi terkena berbagai penyakit dan kondisi kesehatan serius seperti berikut:

  • Hipertensi
  • Kolesterol LDL tinggi, kolesterol HDL rendah, atau kadar trigliserida tinggi
  • Diabetes tipe 2
  • Penyakit jantung koroner
  • Stroke
  • Penyakit kandung empedu
  • Osteoartritis
  • Apnea tidur dan masalah pernapasan
  • Kanker
  • Penyakit mental seperti depresi klinis, kecemasan dan gangguan mental lainnya
  • Nyeri tubuh dan masalah fungsi fisik

Hal ini, menurut WHO, obesitas merupakan penyakit yang menyerang sebagian besar sistem tubuh, seperti jantung, hati, ginjal, bahkan sistem reproduksi. Orang dengan obesitas juga tiga kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena COVID-19.

“Masalah ini telah berkembang menjadi epidemi, dengan lebih dari 4 juta orang meninggal setiap tahun karena kelebihan berat badan atau obesitas pada tahun 2017 menurut Global Burden of Disease,” katanya.

GRAFIS Jerome Cristobal

Sebagaimana disoroti oleh Harvard School of Public Health, kelebihan berat badan, khususnya obesitas, mengganggu hampir setiap aspek kesehatan, mulai dari fungsi reproduksi dan pernapasan hingga memori dan suasana hati.

“Hal ini terjadi melalui berbagai jalur, ada yang sederhana seperti tekanan mekanis karena membawa berat badan ekstra dan ada pula yang melibatkan perubahan kompleks pada hormon dan metabolisme,” katanya.

“Obesitas menurunkan kualitas dan panjang hidup, serta meningkatkan biaya perawatan kesehatan individu, nasional dan global.”

Data SGP

By gacor88