Dhaka perlu memperbaiki krisis toiletnya

22 November 2022

DHAKA – Sungguh mengherankan bahwa untuk sebuah kota besar yang menampung sekitar 20 juta orang, Dhaka hanya memiliki sedikit lebih dari 100 toilet umum yang dapat digunakan dan tersebar di 129 kelurahan di dua perusahaan kota tersebut. Parahnya lagi, tidak ada toilet umum di 36 kelurahan baru tersebut, seperti terungkap dalam laporan harian ini. Begitu banyak gedung pencakar langit, mal, dan jalan layang, namun toilet umum sangat sedikit – kinerja Dhaka yang patut dipertanyakan mengungkap sisi suram dari perjalanan pembangunan Bangladesh. Masalah ini dirasakan oleh jutaan orang – termasuk perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas, dan lain-lain. – yang harus berada di luar selama berjam-jam setiap hari, serta sekelompok besar tunawisma yang menempati jalanan pada malam hari, yang semuanya memerlukan sanitasi dasar. jasa.

Menurut perkiraan, meskipun sebagian besar toilet di Dhaka Utara masih digunakan, sepertiga toilet di Dhaka Selatan tidak dapat digunakan, hal ini menunjukkan adanya krisis di tengah krisis. Jumlahnya jelas berbeda-beda, karena tidak ada dokumentasi yang tepat. Yang lebih memperburuk masalah toilet adalah masalah toilet yang tidak memiliki kebersihan yang baik. Sebagian besar tidak dikelola dengan baik, dan pengguna mengeluhkan kurangnya fasilitas dasar. Hal ini mungkin bisa diduga karena, menurut laporan lain, Dhaka Utara tidak menghabiskan satu sen pun untuk toilet umum pada tahun anggaran terakhir, sementara wilayah selatannya hanya menghabiskan Tk 45 lakh untuk membangun toilet pada tahun anggaran tersebut.

Kedua perusahaan kota tersebut bertanggung jawab atas pembangunan, renovasi, pemeliharaan dan pengelolaan toilet umum di ibu kota. Beberapa LSM juga mengoperasikan toilet keliling. Saat ini, sejumlah toilet disebut sedang dalam proses renovasi, dibangun, atau dibuka untuk umum. Meskipun hal ini merupakan kabar baik, dampaknya tidak akan signifikan kecuali pihak berwenang memperbaiki pengelolaan toilet secara keseluruhan dan berinvestasi lebih banyak dalam membangun dan mengelola toilet.

Pentingnya sanitasi dan kebersihan yang baik tidak dapat diabaikan. Memastikan sanitasi yang dapat diakses adalah bagian inti dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs). Bangladesh, meskipun mengalami kemajuan dalam hal akses terhadap air bersih dan sanitasi selama beberapa dekade, belakangan ini masih tertinggal dibandingkan negara-negara Asia Selatan lainnya. Menurut perkiraan terakhir Biro Statistik Bangladesh, 1,23 persen penduduk (atau 2,03 juta orang) masih buang air besar sembarangan di negara tersebut. Meskipun Dhaka mencatat persentase terendah dalam hal ini (0,28 persen) di antara semua divisi, namun hal ini juga bukan sebuah tanda kehormatan. Implikasi kesehatan dari hal ini sulit untuk diabaikan. Kurangnya toilet umum sangat membatasi perempuan dan penyandang disabilitas, dengan “tali urin” yang memaksa banyak orang untuk tinggal di dalam rumah.

Ini adalah situasi yang sangat tidak diinginkan bagi negara dengan ambisi ekonomi yang besar. Kami mengimbau pihak berwenang untuk menanggapi krisis toilet dengan serius, tidak hanya di Dhaka namun juga di seluruh negeri. Mereka harus membangun toilet umum yang cukup untuk semua pria dan wanita yang keluar rumah dan harus memastikan bahwa toilet tersebut dipelihara dengan baik, dengan air bersih tersedia dan limbah dibuang dengan benar.

Result SGP

By gacor88