Di manakah lokasi pengayaan uranium rahasia Korea Utara?

6 Maret 2019

Situs web tersembunyi adalah salah satu alasan kegagalan pertemuan puncak Trump-Kim.

Spekulasi tersebar luas mengenai lokasi tambahan lokasi produksi uranium tingkat senjata di Korea Utara yang diminta oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk dibongkar, namun ditolak oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, pada pertemuan puncak kedua mereka di Vietnam pekan lalu.

Di Hanoi, Pyongyang menawarkan untuk menghancurkan fasilitas Yongbyon yang memproduksi dua bahan utama yang digunakan untuk membuat senjata nuklir – plutonium dan uranium yang diperkaya – tetapi Washington menuntut langkah tambahan selain membongkar situs nuklir utama tersebut.

Setelah mempersingkat pertemuan di Hanoi tanpa mencapai kesepakatan, Trump mengatakan bahwa ketika ia mengangkat isu fasilitas pengayaan kedua, selain yang ada di Yongbyon, delegasi Korea Utara “terkejut” dengan apa yang diketahui AS.

Yongbyon adalah satu-satunya sumber plutonium yang diketahui di Korea Utara, namun negara tersebut diyakini memiliki fasilitas lain untuk memperkaya uranium, kata para ahli.

Salah satu lokasi pengayaan potensial yang tidak diumumkan adalah Boonkang, timur laut Yongbyon, menurut laporan Joongang Ilbo pada hari Selasa.

Rezim Korea Utara telah membangun fasilitas bawah tanah untuk memproduksi komponen inti uranium yang diperkaya untuk hulu ledak nuklir di situs Boonkang, kata surat kabar itu, mengutip beberapa sumber anonim.

Wakil Juru Bicara Kementerian Pertahanan Roh Jae-cheon mengatakan Boonkang adalah kawasan yang diawasi, namun menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Boonkang, yang tidak lagi menjadi pusat perhatian, cocok dengan gambaran Trump mengenai program pengayaan uranium rahasia. Dia mengatakan “orang tidak tahu” tentang situs tersebut sebelumnya.

Menurut Badan Intelijen Nasional Seoul, Boonkang adalah distrik administratif tempat kompleks nuklir Yongbyon berada. Tidak diketahui apakah Kim Jong-un memasukkan situs Boonkang ke dalam kesepakatannya dengan Trump.

“Kami memiliki pemahaman rinci mengenai fasilitas rudal nuklir Korea Utara, termasuk fasilitas pengayaan uranium tambahan yang telah dibahas dalam perundingan AS-Korea Utara,” direktur NIS Suh Hoon mengatakan kepada anggota parlemen dalam sebuah pengarahan pada hari Selasa.

Dia menambahkan bahwa reaktor nuklir di Yongbyon telah berhenti beroperasi sejak akhir tahun lalu, dan tidak ada tanda-tanda pemrosesan ulang plutonium.

Situs lain yang mungkin ditemukan AS adalah fasilitas di dekat Kangson, hanya beberapa kilometer dari Pyongyang. Keberadaan situs Kangson terungkap ke publik pada Juli 2018 ketika Diplomat, sebuah majalah berita online, menemukannya bekerja sama dengan tim peneliti open source menggunakan citra satelit komersial. Intelijen AS dilaporkan telah memantau situs tersebut selama lebih dari satu dekade.

Situs Kangson dibangun di sekitar sebuah bangunan besar yang diyakini berisi aliran sentrifugal gas utama, yang menghasilkan uranium yang cocok untuk digunakan dalam senjata nuklir.

Menteri Luar Negeri Kang Kyung-wha mengatakan pada hari Senin bahwa langkah-langkah lebih lanjut yang akan diambil Pyongyang menuju denuklirisasi selain Yongbyon dan tingkat keringanan sanksi yang disetujui Washington menjadi inti pembicaraan antara AS dan Korea Utara di Hanoi.

Meskipun rincian proposal yang diajukan Trump kepada Kim di Hanoi belum dapat dikonfirmasi, juru bicara Cheong Wa Dae Kim Eui-kyeom mengatakan pada hari Senin bahwa tidak jelas apakah Trump menginginkan penghapusan fasilitas atau senjata tambahan.

Lee Do-hoon, perwakilan khusus untuk urusan perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea, akan bertemu dengan mitranya Stephen Biegun dan pejabat lainnya di Washington mulai Rabu untuk menganalisis hasil pertemuan puncak Trump-Kim dan bertukar informasi terkait.

Togel Hongkong

By gacor88