Dunia usaha Korea menuntut hak untuk membeli energi terbarukan

23 November 2018

Samsung secara bertahap didorong oleh pelanggan seperti Apple untuk menggunakan energi terbarukan.

Samsung Electronics dan 11 perusahaan besar Korea Selatan berjanji untuk memperluas penggunaan energi terbarukan dan menyerukan penciptaan sistem yang memungkinkan perusahaan membeli energi terbarukan pada forum energi di Seoul pada hari Kamis.

Ke-12 perusahaan tersebut, termasuk Samsung Electronics, SK hynix, Shinhan Financial Group, KB Financial Group, Industrial Bank of Korea, AB InBev dan Ikea Korea, mengumumkan dalam pernyataan bersama, “Kami menyadari pentingnya tanggung jawab dan peran perusahaan ( (terkait ) perubahan iklim…. Kami akan secara aktif memperluas penggunaan energi terbarukan.”

Perusahaan-perusahaan tersebut juga memiliki sejumlah pelanggan dan mitra global yang tergabung dalam RE100, sebuah kampanye global untuk menjadi 100 persen energi terbarukan di perkantoran, gedung, dan pabrik produksi. Ke-155 perusahaan anggotanya termasuk Apple, BMW, Volkswagen, Google, Facebook, Coca-Cola, Bloomberg, Burberry, General Motors dan Goldman Sachs.

“Samsung Electronics dalam transaksi bisnis-ke-bisnisnya secara bertahap didorong oleh pelanggan global, termasuk Apple, untuk menggunakan energi terbarukan untuk produksi suku cadang yang kami pasok,” kata Kim Ji-young, kepala divisi global Samsung Electronics. Pusat EHS, pada forum di Majelis Nasional.

“Kami juga bekerja sama dengan Apple untuk benchmarking (penggunaan energi terbarukan). “Apple juga telah memberi tahu (Samsung) bahwa komitmen penggunaan energi terbarukan mungkin akan dimasukkan dalam pembuatan chip dalam beberapa tahun ke depan (walaupun secara tidak resmi),” kata Kim.

Perusahaan Korea lainnya juga menghadapi tuntutan serupa tahun ini, termasuk LG Chem dari BMW dan SK hynix dari Apple.

Meskipun tekanan dari pelanggan global semakin meningkat, perusahaan-perusahaan Korea menghadapi keterbatasan dalam hal penggantian sumber daya yang mereka miliki dengan energi terbarukan. Di Korea, Korea Electric Power Corporation milik negara – satu-satunya pemasok listrik di sini – tidak dapat mengklasifikasikan listrik berdasarkan cara pembangkitannya. Artinya, Kepco tidak bisa memberi tahu konsumen apakah listrik berasal dari sumber terbarukan, batu bara, gas alam cair, atau energi nuklir.

Hal ini karena pemasok listrik memiliki mekanisme klasifikasi internal yang kompleks untuk sumber energi. Ketika mereka menjual energi yang dihasilkan hanya dari sumber terbarukan, maka mereka harus mengenakan harga yang lebih tinggi, menurut Kepco.

Kebijakan Kepco berdampak pada Samsung Electronics dan SK hynix, yang tahun ini mengumumkan rencana untuk menggunakan 100 persen energi terbarukan di belahan dunia lain namun terpaksa mengecualikan pabrik mereka di Korea dari komitmen ini.

Samsung berkata: “Kami tidak dapat (bergabung) dengan RE100 karena kurangnya infrastruktur di Korea. Pengumuman tidak boleh dilakukan hanya dengan kemauan karena tanggung jawab harus mengikuti.”

Dalam pernyataan bersama, perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan: “Kami berharap sistem (yang memungkinkan kami) untuk membeli energi terbarukan diciptakan sesuai dengan tren global,” yang memerlukan penerapan undang-undang.

Pada bulan Juli, Rep. Lee Won-wook dari Partai Demokrat yang berkuasa mengusulkan rancangan undang-undang yang mengharuskan Kepco membedakan sumber energi yang berbeda.

Dalam forum tersebut, sebuah inisiatif untuk hak membeli energi terbarukan diluncurkan bersama dengan Forum Energi Terbarukan legislatif yang dipimpin oleh Rep. Lee dan enam kelompok masyarakat, termasuk Greenpeace, Korea Sustainability Investing Forum, dan World Wide Fund for Nature.

Para pihak yang terlibat dalam inisiatif ini juga menyatakan dukungan mereka terhadap RUU Lee, dengan mengatakan bahwa RUU tersebut dapat menjadi titik awal bagi pengembangan infrastruktur yang lebih maju untuk memungkinkan pembelian energi terbarukan di masa depan, kata para anggota.

Di AS dan Eropa, perusahaan seperti Apple dan Google dapat mengadakan perjanjian pembelian listrik jangka panjang dengan pemasok listrik swasta untuk pembelian energi terbarukan. Jenis kontrak jangka panjang ini memungkinkan perusahaan mendapatkan pasokan energi terbarukan secara stabil dan dengan harga terjangkau.

“Perjalanan masih panjang sebelum perusahaan-perusahaan Korea dapat menggunakan infrastruktur canggih tersebut. Namun inisiatif yang diluncurkan hari ini masih sangat signifikan karena dapat menjadi batu loncatan untuk lebih mengembangkan sistem energi terbarukan Korea,” kata Lee Jong-oh, direktur kelompok masyarakat lokal Korea Sustainability Investing Forum.

link alternatif sbobet

By gacor88