‘Ekonomi kucing’ adalah bisnis senilai ¥2 triliun di Jepang

1 Maret 2022

TOKYO – Kucing telah menjadi teman yang populer karena orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah di tengah pandemi COVID-19 yang berkepanjangan, dan produsen mengambil keuntungan dari tren ini. Pada tahun 2022, dampak ekonomi dari “Nekonomics”, atau ekonomi kucing, diperkirakan mencapai hampir ¥2 triliun.

Tanggal 22 Februari adalah Hari Kucing, karena kata dalam bahasa Jepang untuk dua orang, atau “ni”, terdengar mirip dengan tangisan kucing “nyan” (meong). Hari Kucing tahun ini dianggap sangat istimewa, karena pada tahun 2022 jumlah total kucing pada tanggal tersebut menjadi enam.

Produsen pengusir serangga dan deodoran ST Corp. memasuki bisnis produk hewan peliharaan pada Hari Kucing tahun ini dengan peluncuran kotoran kucing yang mengandung komponen deodoran yang diekstraksi dari pohon cemara Sakhalin.

ST merupakan perusahaan yang terlambat memasuki pasar hewan peliharaan, namun mereka bertujuan untuk mengamankan 10% pangsa produk terkait dalam lima tahun. Banyak pemilik yang mengkhawatirkan bau kotoran saat memelihara kucing, dan penghilangan bau adalah poin utama persaingan terkait barang hewan peliharaan.

Unicharm Corp. wadah makanan kucing berbentuk sendok “Nyan Spoon”
Atas perkenan Unicharm Corp.

Unicharm Corp., yang membanggakan penjualan popok sekali pakai dan produk menstruasi yang mahal, telah memasuki persaingan ini, memanfaatkan teknologinya dalam tekstil bukan tenunan dan penyerap. Penjualan di divisi perawatan hewan peliharaan naik 9% pada tahun ini hingga Desember 2021 dari periode 12 bulan sebelumnya.

Selain tisu kucing, Unicharm berencana memperluas lini produknya seperti makanan ringan yang dikemas dalam wadah berbentuk sendok untuk membantu pemilik memberi makan kucingnya dengan lancar.

“Penjualan bisnis hewan peliharaan kami melampaui ¥100 miliar untuk pertama kalinya, dengan peningkatan pendapatan dan laba, dan pertumbuhan tersebut didorong oleh produk kucing,” kata Presiden Takahisa Takahara.

Unicharm juga berencana untuk memperkuat operasinya di luar negeri.

Menurut Japan Pet Food Association, diperkirakan terdapat 16 juta anjing dan kucing peliharaan di Jepang pada tahun 2021. Jumlah anjing menurun sekitar 7,1 juta, sementara kucing secara bertahap meningkat sekitar 8,9 juta. Banyak orang mulai memelihara kucing sebagai cara untuk mempererat interaksi antar keluarga di tengah pandemi.

Firma riset Fuji Keizai Co. mengatakan pasar domestik untuk produk terkait hewan peliharaan berjumlah ¥503,4 miliar pada tahun 2020. Dia memperkirakan pertumbuhan sebesar 7,9% pada tahun 2023, dibandingkan tahun 2020.

Profesor Emeritus Katsuhiro Miyamoto dari Universitas Kansai memperkirakan dampak ekonomi Nekonomics terhadap kucing sebesar ¥1,97 triliun pada tahun 2022, memperkirakan biaya yang terkait dengan memelihara kucing, serta bidang terkait seperti kafe kucing, album foto, dan perjalanan melihat kucing.

“Produk pembiakan dalam ruangan diperkirakan akan berkembang,” kata Ryoichi Okubo, pakar bisnis hewan peliharaan, Mitsubishi UFJ Research and Consulting Co. “Kuncinya tampaknya adalah bagaimana memberikan nilai tambah, seperti kesehatan.”

judi bola online

By gacor88