Ekspor kendaraan buatan Cina meningkat

12 Agustus 2022

BEIJING – Rantai pasokan yang tangguh, kompetensi dalam teknologi energi baru dikreditkan

Ekspor kendaraan dari China semakin cepat, yang menurut para analis dan eksekutif manufaktur otomotif adalah hasil dari rantai pasokan yang tangguh di negara itu dan keunggulannya dalam memproduksi kendaraan energi baru.

Pembuat mobil di negara penghasil mobil terbesar di dunia mengirimkan 1,22 juta kendaraan ke luar negeri dari Januari hingga Juni, naik 47,1 persen tahun ke tahun, menurut Asosiasi Produsen Mobil China.

Kendaraan buatan China mulai meningkat popularitasnya pada tahun 2021. Ekspor mencapai 2,01 juta kendaraan pada tahun 2021, lebih dari dua kali lipat angka tahun sebelumnya, kata pejabat CAAM.

Itu menempatkan China di tempat ketiga di antara eksportir tahun itu, setelah Jepang, yang mengirimkan 3,82 juta kendaraan ke luar negeri, dan Jerman, dengan 2,30 juta unit.

Cui Dongshu, sekretaris jenderal Asosiasi Mobil Penumpang China, mengatakan peningkatan ekspor sebagian karena ketahanan rantai pasokan China dan langkah-langkah yang diambil negara tersebut untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Faktor-faktor tersebut kurang memengaruhi produksi dan penjualan kendaraan di China dibandingkan negara-negara penghasil mobil besar lainnya, kata Cui.

Pada semester pertama, pendaftaran mobil baru di Uni Eropa menyusut hampir 14 persen, menurut Asosiasi Produsen Otomotif Eropa. Uni Eropa mengalami Juni terburuk sejak 1996, dengan kurang dari 900.000 kendaraan terjual selama sebulan.

Penjualan di bulan Juni turun di keempat pasar utama Eropa: Jerman, Italia, Prancis, dan Spanyol. Di Jerman saja, penjualan turun 18,1 persen.

Asosiasi Eropa mengatakan masalah pasokan terutama bertanggung jawab atas penurunan penjualan.

Namun, produsen mobil China melihat penjualan Juni mereka naik 23,8 persen tahun-ke-tahun, dua bulan setelah COVID-19 menyebabkan apa yang oleh industri disebut “April terburuk dalam satu dekade.”

Mereka memproduksi 12,11 juta kendaraan pada semester pertama, turun hanya 3,7 persen tahun-ke-tahun, meskipun menghentikan produksi pada Maret dan April di Changchun, provinsi Jilin, dan di Shanghai, dua kota penghasil mobil utama, karena pengendalian dan pengendalian pandemi. Pengukuran.

Setelah penutupan selama empat minggu, pabrik Tesla di Shanghai mulai melanjutkan produksi pada akhir April, dengan bantuan dari otoritas lokal.

Pada bulan Mei, pabrik memproduksi 33.544 kendaraan, 212 persen lebih banyak dari bulan April. Penjualan mencapai 32.165 unit, dimana 22.340 diekspor. Pada bulan April, Tesla hanya menjual 1.512 unit, dan tidak ada yang diekspor.

Pada awal Juni, kapasitas pabriknya mencapai 100 persen. Pemulihan yang cepat menunjukkan “ketahanan manufaktur China,” kata pejabat Tesla. Lebih dari 90 persen komponen dalam kendaraan buatan Shanghai dibuat di China, kata perusahaan itu.

Pada semester pertama, Tesla mengekspor 97.182 kendaraan buatan Shanghai, lebih dari dua kali lipat angka dari periode yang sama tahun lalu. Pembuat mobil mengatakan tujuan ekspor termasuk Eropa, Australia, Jepang dan Singapura.

SAIC Motor, juga berbasis di Shanghai, mengekspor 381.000 kendaraan pada semester pertama, naik 47,7 persen tahun ke tahun. Pembuat mobil, mitra Volkswagen Jerman dan General Motors yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan penjualan di luar negeri akan mencapai 800.000 unit tahun ini.

“Tahun ini, Eropa akan menjadi pasar luar negeri pertama kami di mana penjualan tahunan kami mencapai 100.000 unit,” ujar SAIC.

Pengiriman merek MG sendiri melebihi 45.000 unit di Eropa dari Januari hingga Juni. Akumulasi penjualan kendaraan MG di luar negeri telah mencapai 1 juta unit sejak pertama kali diekspor dari China pada tahun 2007.

NEV adalah sorotan ekspor kendaraan China. Di semester pertama, penjualan luar negeri mereka mencapai 202.000 unit, naik 130 persen YoY, menurut CAAM.

Pada bulan Juli, kapal yang memuat sekitar 1.000 unit hatchback MG4 EV, juga disebut Mulan – EV dikembangkan “dengan mempertimbangkan pasar global” – meninggalkan China menuju negara-negara Eropa termasuk Jerman, Prancis, Inggris, dan Italia, kata SAIC.

Model tersebut adalah produk dari tim Inggris dan China yang bekerja untuk memproduksi kendaraan bagi pelanggan di China dan luar negeri, kata CEO MG Zhang Liang.

Zhang mengatakan model tersebut dikembangkan sesuai dengan Program Penilaian Mobil Baru Eropa, salah satu yang paling ketat di dunia.

MG4 EV akan memasuki pasar Eropa pada kuartal keempat. Pada tahun 2023, SAIC akan mengekspor model tersebut ke Australia, Selandia Baru, Meksiko, dan negara lain. Pembuat mobil mengharapkan penjualan model untuk mencapai 150.000 unit pada tahun yang sama.

“Secara global, kami berharap ini akan menjadi sepopuler Volkswagen’s Golf, model yang laris manis di seluruh dunia,” kata Zhang.

Sorotan ekspor SAIC lainnya adalah merek Maxus, yang van listriknya populer di Eropa, Amerika, dan Timur Tengah, serta di Australia dan Selandia Baru.

Banyak pelanggan utamanya adalah perusahaan pengiriman, termasuk Royal Mail Inggris, Irish National Post, DHL yang berbasis di Jerman, dan FedEx yang berbasis di AS.

Pengunjung melihat model Tank Great Wall Motors selama acara peluncuran pembuat mobil di Riyadh, Arab Saudi, pada bulan Juli. (Foto/Xinhua)

Van-nya menyumbang 13,28 persen dari penjualan kendaraan komersial ringan Australia dalam lima bulan pertama tahun ini. Di Selandia Baru, Maxus mengambil pangsa penjualan 28,4 persen di pasar kendaraan komersial ringan sebagai merek paling populer.

Dave Hall, seorang kurir di Selandia Baru, melakukan perjalanan sekitar 500 kilometer pada setiap hari kerjanya di Maxus eDeliver 3. “Saya sangat menikmati ketenangan dan kehalusan eDeliver 3 saya dan tidak mengalami masalah dengan jangkauan atau kapasitas muatannya,” kata Hall.

Eropa telah menjadi pilihan pertama bagi para startup sektor ini saat pergi ke luar negeri. Selain meningkatkan adopsi kendaraan listrik di sana, kesuksesan mereka di Eropa dapat mempermudah perusahaan untuk merayu pelanggan di tempat lain, kata para analis.

Nio yang berbasis di Shanghai membuka showroom pertamanya di luar negeri di pusat Oslo, ibu kota Norwegia, tahun lalu. Perusahaan bertujuan untuk menjual SUV ES8 dan sedan ET7 sebagai bagian dari rencananya untuk tumbuh secara global.

Tahun ini, pembuat mobil tersebut berencana memperluas kehadirannya ke Jerman, Belanda, Swedia, dan Denmark. Pada tahun 2025, itu akan hadir di lebih dari 25 negara dan wilayah di seluruh dunia, kata perusahaan itu.

Voyah, cabang NEV dari Dongfeng Motor Corp milik negara, membuka showroom luar negeri pertamanya di Oslo pada bulan Juni dan berencana mengirimkan model pertamanya pada kuartal keempat.

BYD, produsen NEV terbesar di China, telah menjual bus listrik dan kendaraan penumpangnya di Eropa selama sekitar satu dekade.

Pada bulan Juli, diumumkan rencana untuk menjajaki ekspansi ke Jepang, pemain utama lainnya di panggung otomotif global, dengan tiga model listrik akan diluncurkan pada tahun 2023. Crossover Atto 3 akan mulai dijual di Jepang pada Januari 2023, diikuti di akhir tahun oleh crossover Dolphin dan sedan Seal.

Ketua dan Presiden BYD Wang Chuanfu mengatakan dia sangat menghargai kesempatan untuk menjelajahi pasar Jepang.

“Kami berdedikasi untuk menyediakan konsumen Jepang dengan teknologi terdepan, produk unggulan, dan layanan berkualitas tinggi, dengan tujuan memberikan pengalaman perjalanan yang luar biasa,” kata Wang.

“Selama bertahun-tahun, BYD telah sangat terlibat dalam pasar Jepang dan membangun pasar yang baik dan fondasi merek melalui bus listrik murni, sistem penyimpanan energi, forklift serba listrik, dan bisnis lainnya.”

BYD mengirimkan bus nol-emisi pertama ke Kyoto pada tahun 2015. Sejak saat itu, bus listrik BYD telah beroperasi di jalan raya di kota-kota seperti Tokyo, Kyoto, Osaka, Fukushima, dan Nagasaki, serta di Prefektur Okinawa.

Great Wall Motors (GWM), produsen truk pikap dan SUV terbesar di China, merayakan penjualan kendaraannya yang ke-1 juta di luar negeri pada bulan Juli. Pembuat mobil itu mengatakan model bensinnya, termasuk SUV Havel H6 dan pikap Poer, semakin dikenal di pasar luar negeri.

Wei Jianjun, ketua GWM, mengatakan pembuat mobil China harus merangkul pasar global jika ingin benar-benar kompetitif di panggung dunia.

Juga di bulan Juli, pembuat mobil meluncurkan model SUV-nya, Tank 300, di Arab Saudi, pasar luar negeri pertama untuk merek Tank, yang dimaksudkan untuk bersaing dengan merek seperti Toyota.

Xu Huanzhi, seorang manajer senior yang bertanggung jawab atas operasional GWM di Timur Tengah, mengatakan bahwa kendaraan merek tersebut mampu digunakan untuk medan off-road maupun perkotaan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan di wilayah tersebut.

GWM mengatakan juga telah memperkenalkan model yang populer di China ke negara lain, termasuk Afrika Selatan, Australia, Selandia Baru, dan Cile.

Pilar lain dalam strategi global perusahaan adalah meningkatkan penggunaan kendaraan bertenaga listrik.

Di Thailand, pembuat mobil tersebut memproduksi satu model listrik dan dua SUV hybrid di pabrik yang diakuisisi dari General Motors. Kini setelah memiliki pabrik di wilayah tersebut dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 120.000 kendaraan, pembuat mobil tersebut mengatakan sedang menjajaki pasar tetangga, termasuk Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Singapura.

GWM juga berencana untuk memproduksi NEV di Brasil. Itu mengambil alih pabrik Brasil dari Mercedes-Benz AG Jerman awal tahun ini dan sekarang meningkatkan fasilitas manufaktur, yang akan mulai berproduksi pada 2023.

Pada upacara serah terima pabrik tahun ini, pembuat mobil tersebut mengatakan akan meluncurkan 10 model di Brasil dalam tiga tahun dan mengekspor kendaraan dari Brasil ke negara-negara sekitarnya.

“Dari awal baru dalam perjalanan baru ini, kami akan menggunakan elektrifikasi kelas atas dan teknologi cerdas untuk terobosan strategis dan terlibat secara mendalam di pasar Brasil,” kata pembuat mobil tersebut.

akun slot demo

By gacor88