Ekspor Korea Selatan turun 2% pada bulan April di tengah faktor chip dan Tiongkok

2 Mei 2019

Lemahnya permintaan dan depresiasi chip menurunkan ekspor, menteri menyerukan pelaksanaan anggaran tambahan dengan cepat.

Ekspor Korea Selatan turun 2 persen dari tahun sebelumnya pada bulan April, menandai penurunan bulan kelima berturut-turut di tengah kemerosotan berkepanjangan dalam bisnis manufaktur chip dan lesunya permintaan dari Tiongkok, data pemerintah menunjukkan pada hari Rabu.

Volume pengiriman keluar mencapai $48,86 miliar pada bulan April, turun dari $49,85 miliar pada tahun sebelumnya, menurut statistik yang dirilis oleh Kementerian Perdagangan, Industri, dan Energi.

Impor naik 2,4 persen menjadi $44,75 miliar pada periode yang sama dan surplus perdagangan negara tersebut mencapai $4,12 miliar, memperpanjang masa krisis selama 87 bulan berturut-turut.

Penurunan volume ekspor disebabkan oleh penurunan harga semikonduktor dan lemahnya permintaan dari Tiongkok, menurut kementerian.

Ekspor semikonduktor turun 13,5 persen tahun-ke-tahun menjadi $8,4 miliar, sementara petrokimia dan baja masing-masing turun 5,7 persen menjadi $3,89 miliar dan 7,7 persen menjadi $2,65 miliar.

Harga rata-rata ekspor chip juga turun sebesar 51,6 persen selama periode tersebut, yang mencerminkan proses penyesuaian inventaris perusahaan-perusahaan IT besar global.

Namun, tidak termasuk faktor penjualan chip, ekspor naik 0,8 persen pada bulan April, kata kementerian tersebut.

Tren peningkatan secara umum terjadi pada kapal, dengan ekspor meningkat 53,6 persen menjadi $2,7 miliar. Sektor otomotif juga naik 5,8 persen menjadi $3,75 miliar, melanjutkan pertumbuhan yang stabil.

Berdasarkan negara, ekspor ke Tiongkok turun 4,5 persen pada tahun ini, memperpanjang penurunan selama enam bulan berturut-turut. Ekspor Korea ke negara-negara ASEAN juga turun 1 persen selama periode tersebut, karena negara-negara Asia Tenggara mengalami penurunan pengiriman ke Tiongkok.

Namun laju ekspor yang melambat telah melambat, yang mengindikasikan kemungkinan perbaikan dalam perdagangan, tambah kementerian tersebut. Penurunan ekspor tahunan sebesar 8,2 persen pada bulan Maret dan 11,4 persen pada bulan Februari.

Selain itu, penjualan kategori produk baru di luar negeri juga mengalami tren peningkatan di bulan April, dengan produk kesehatan naik 23,3 persen dan baterai isi ulang naik 13,4 persen dibandingkan tahun lalu.

“Meskipun perekonomian global lesu dan perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, perlambatan ekspor telah melambat sampai batas tertentu, namun lingkungan perdagangan masih akan menghadapi tantangan,” kata Menteri Sung Yun-mo.

Menteri menjanjikan semua langkah yang mungkin dilakukan untuk memelihara mesin pertumbuhan industri baru, termasuk chip non-memori dan kendaraan generasi masa depan, dan juga menyerukan suntikan fiskal yang cepat untuk menghidupkan kembali perdagangan negara tersebut.

“Sangat penting untuk mengkonfirmasi dan menerapkan 323,3 miliar won yang dialokasikan untuk dana kebangkitan ekspor dalam anggaran tambahan.”

Togel Hongkong

By gacor88