Ekspresi Digital: Pedang Bermata Dua di Media Sosial

11 Januari 2023

JAKARTA – Meskipun dunia maya tidak terbatas, penggunaan media sosial memerlukan akal sehat, kehati-hatian, dan kewaspadaan untuk menghindari pengalaman negatif apa pun yang dapat memengaruhi kehidupan offline Anda, termasuk pekerjaan dan kesehatan mental Anda.

Platform jejaring sosial telah menjadi media terbaik untuk mendapatkan teman baru atau berbagi ide. Namun, mereka juga memiliki banyak kelemahan. Media sosial dapat mengganggu kesehatan mental pengguna, menyerang ruang pribadi mereka, dan bahkan membahayakan karier mereka.

Dalam beberapa kasus, postingan media sosial seseorang dapat menyebabkan mereka dipecat atau menerima peringatan dari departemen sumber daya manusia (HRD), terutama jika postingan mereka terkait dengan topik sensitif seperti misogini dan konflik di tempat kerja, atau berisi lelucon atau opini yang tidak sensitif. dan pandangan yang tidak selaras dengan nilai-nilai perusahaan mereka.

The Jakarta Post berbicara kepada beberapa orang yang sangat terpukul karena postingan mereka di media sosial.

Citra perusahaan

Pada awal Maret, Joni (bukan nama sebenarnya), seorang analis promosi berusia 32 tahun di sebuah perusahaan multinasional di Jakarta, dipanggil oleh HRD perusahaannya setelah ia mengunggah Instagram story berisi video Presiden Joko “Jokowi” Widodo, diiringi musik dari lagu hit grup Hello yang berbasis di Yogyakarta, “Ular Berbisa” (Ular Berbisa).

Segmen video yang menampilkan gambar wajah Presiden itu diberi caption dengan lirik: “Aku tertipu aku slukasat / Aku tertipu muslihatmu (Aku tertipu aku terjebak / aku terjebak tipu muslihatmu)”.

Joni yang percaya pada kebebasan berpendapat, tak menyangka postingannya bakal bikin heboh di HRD. Namun, 20 jam setelah mengunggah video tersebut, dia menerima pesan untuk menghapusnya.

Cerita Instagram secara otomatis menghilang setelah 24 jam. Saya menghapus video itu 23 jam setelah saya mempostingnya, ”katanya kepada Post melalui telepon.

“Saya paham lagu itu terdengar seperti saya sedang menghina presiden, dan HRD takut kalau postingan itu viral, bisa merusak reputasi (perusahaan),” kata Joni yang terus mengutarakan pandangan politiknya melalui postingan teks. setelah kejadian itu.

Tia Pesarona, seorang digital marketer dan penari-koreografer erotis yang tinggal di Bali, memiliki pengalaman serupa.

Pada bulan Januari, bos Tia memanggilnya melalui video salah satu penampilannya yang dia posting di Instagram. Bosnya mencatat bahwa akun media sosial Tia “tidak mewakili perusahaan” dan dia harus “mengurangi nadanya” karena tariannya dianggap terlalu eksplisit.

Bebas: Tia Pesarona memulai bisnis pemasaran digitalnya sendiri untuk industri perhotelan setelah tempat kerjanya sebelumnya memanggilnya di pos di mana dia melakukan tarian erotis, yang baginya merupakan bentuk ekspresi diri. (Atas izin Tia Pesarona) (Atas izin Tia Pesarona/.)

Meskipun tarian erotis masih dianggap tabu di Indonesia, karena dianggap tidak lazim dan merupakan bentuk aktivitas seksual, bagi Tia itu adalah bentuk ekspresi diri.

“Tanggapan saya adalah bahwa ini adalah akun Instagram pribadi saya dan saya tidak memiliki kewajiban hukum karena saya tidak pernah menandatangani kontrak apa pun yang memberlakukan aturan apa pun terkait postingan di akun media sosial pribadi saya,” kata Tia.

Baginya, media sosial adalah ruang di mana individu dapat membagikan minat pribadi atau profesional mereka tanpa batasan. Namun, pria berusia 29 tahun itu mengklaim bahwa implikasi dari postingan gratis bergantung pada tempat individu tersebut bekerja dan seberapa besar perusahaan mereka.

“Jika saya bekerja di sebuah perusahaan multinasional besar yang publik (terdaftar) dan saya membuat pernyataan langsung di akun media sosial saya bahwa (menyumbangkan) harga saham saya tidak akan terkejut jika saya dipanggil ke HRD atau dipecat.

“Semakin besar perusahaannya, semakin besar riaknya,” Tia memperingatkan.

Membuat trauma

Yang lain dibiarkan trauma karena dipanggil untuk posting media sosial mereka. Salah satu pengguna tersebut adalah Lily Pramesti, ibu satu anak yang dikeluarkan dari organisasi universitas karena postingan di media sosial.

Tiga tahun lalu, saat masih kuliah di salah satu universitas negeri di Jawa Timur, Lily bergabung dengan kelompok mahasiswa nasionalis. Suatu hari dia memposting tentang tekanan kehidupan siswa dan jadwal yang padat. Lily terkejut ketika pemimpin kelompok mengemukakan posisinya saat rapat.

Pemimpin memberi tahu anggota kelompok bahwa jika seseorang memiliki masalah, akan lebih baik untuk mengangkat masalah tersebut secara langsung daripada membagikannya di media sosial. Memposting isu tersebut di media sosial tanpa membahas konflik di kehidupan nyata hanya menunjukkan bahwa pelapor adalah seorang pengecut, kata mereka.

“Inilah sebabnya saya tidak pernah memasukkan akun media sosial saya di daftar riwayat hidup saya atau membagikannya dengan rekan kerja saya,” kata Lily kepada Post. Setelah kejadian itu, dia memutuskan untuk tidak memposting apa pun di media sosial.

Sebaliknya, Tia bereaksi sangat berbeda. Dia memutuskan bahwa dia sebaiknya pindah ke tempat kerja lain jika dia tidak diizinkan untuk mengungkapkan pikiran dan perasaannya secara digital.

“Gairah adalah kekuatan pendorong nomor satu saya. Jika tempat kerja saya membatasi ekspresi diri saya, saya lebih suka bekerja di tempat lain atau berwiraswasta,” kata Tia.

Keyakinannya mendorong dia dan beberapa teman dekatnya untuk memulai bisnis pada akhir Oktober yang menawarkan layanan pemasaran dan desain digital untuk industri perhotelan.

Menetapkan batasan

Penggunaan media sosial tidak bisa dihindari di era digital. Per Januari 2021, sekitar 170 juta orang aktif menggunakan media sosial di india saja, menjadikannya negara dengan jumlah pengguna aktif media sosial terbesar ketiga di Asia Pasifik, setelah China dan India.

Dengan sosok seperti itu, bagaimana kita menarik garis antara pekerjaan dan kehidupan pribadi di media sosial?

Candra, 32, adalah seorang HR Manager dan salah satu administrator akun HRD Bacot (@hrdbacot) di Instagram yang didedikasikan untuk karyawan di seluruh Indonesia.

Dia mengatakan kepada Post bahwa dalam banyak kasus, perusahaan tidak ingin dikaitkan dengan kesalahan media sosial yang dilakukan karyawannya. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa organisasi mencari akun media sosial karyawan.

Batasan online: Candra, seorang manajer sumber daya manusia dan administrator akun Instagram HRD Bacot, merekomendasikan untuk membuat dua akun media sosial sehingga pengguna dapat memisahkan kehidupan profesional dan pribadi mereka. (Sumber Candra) (Sumber Candra/.)

Candra juga memberikan beberapa tips untuk menghindari kesalahan online. Salah satunya adalah membuat dua akun terpisah, satu untuk penggunaan profesional dan yang lainnya untuk penggunaan pribadi. Dia juga menyarankan untuk tidak mengikuti akun rekan kerja mana pun untuk menetapkan batasan yang jelas.

“Pada akhirnya, Anda tidak dapat (mencegah) siapa pun untuk menyuarakan pendapat mereka,” kata Candra, mencatat bahwa sudah biasa bagi rekan kerja untuk mencurahkan isi hatinya dengan mengomel tentang pekerjaan atau karier mereka di media sosial.

“Ada individu yang memiliki pendapat kuat atau (yang) bisa lebih berani dari yang lain, dan tidak semua orang bisa memahaminya.”

Candra dengan hati-hati menekankan bahwa dampak postingan media sosial terhadap karier pengguna akan berbeda-beda, bergantung pada kebijakan perusahaan.

Beberapa perusahaan mengkhawatirkan aktivitas media sosial karyawannya, sementara yang lain mungkin hanya mengarahkan dan memberikan saran kepada karyawannya. Di beberapa perusahaan, karyawan diperbolehkan memposting apapun yang mereka mau, asalkan tidak melanggar Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) atau peraturan perusahaan.

Meski demikian, dia mengimbau agar berhati-hati di tengah iklim politik saat ini.

“Kita semua harus hati-hati karena pemilu akan datang (tahun 2024) dan berita bohong akan tersebar di media sosial. Jadi lebih baik kita (membatasi) diri kita sendiri. Kita tidak pernah tahu bagaimana pekerjaan kita dapat memengaruhi pekerjaan kita,” katanya.

By gacor88