Enugu 2015: Para uskup Anglikan mengklaim slot untuk jabatan wakil gubernur

Delapan uskup Anglikan di bawah Provinsi Gerejawi Enugu, Rabu

lonceng

menuduh Gubernur Sullivan Chime meminggirkan gereja dalam hal penunjukan politik dan proyek pembangunan.

Oleh karena itu mereka menyarankan Partai Rakyat Demokratik, PDP, untuk mengajukan seorang Anglikan sebagai calon gubernur dari partai tersebut, Hon. Ifeanyi Ugwuanyi jika partainya ingin mendapat dukungan dari umat Anglikan di negara bagian tersebut.

Para pemimpin gereja, yang mengambil sikap pada konferensi pers, menyatakan bahwa karena Ugwuanyi adalah seorang Katolik Roma, maka salah jika memasukkan orang Katolik Roma lainnya.

Mereka mencatat bahwa tindakan tersebut akan berkontribusi pada serangkaian marginalisasi politik dan
penganiayaan terhadap umat Anglikan oleh pemerintah negara bagian di bawah pemerintahan Gubernur Sullivan Chime.

Juru Bicara para Uskup dan Uskup Agung Provinsi Gerejawi Enugu, Yang Terhormat Emmanuel Chukwuma, menyatakan bahwa meskipun ada banyak
populasi dan kontribusi umat Anglikan dalam pembangunan negara, pemerintahan Chime meminggirkan mereka dalam bidang tanah, sekolah, dan jabatan politik.

Uskup lain yang hadir antara lain; Rtd. Uskup Agung Amos Madu, Uskup Keuskupan Sungai Oji; Rt. Pendeta Emma Ugwu, Uskup Awgu/Aninri
Keuskupan; Rt. Pendeta Chijioke Aneke, Uskup Keuskupan Udi; Rt. Pendeta Prof. Evan Ibeagha, Uskup Keuskupan Nike dan Rt. Pendeta Dan Olinye, Uskup Keuskupan Eha-Amufu.

Dia mengatakan bahwa “pada saat ini, kami menyerukan kepada dunia untuk mengatakan bahwa ada masalah yang sedang terjadi di Negara Bagian Enugu jika umat Anglikan tidak dipertimbangkan dalam dispensasi mendatang dalam pemerintahan Negara Bagian Enugu”.

Chukwuma, ketika menegaskan bahwa para uskup Anglikan tidak menentang Ugwuanyi, mengatakan: “kami dengan sepenuh hati mendukung pencalonannya karena kami percaya bahwa
Saat ini, tidak ada kandidat lain yang lebih kredibel selain Ugwuanyi, namun Ugwuanyi tidak boleh menyerah pada tekanan egois.
Bagi orang yang ingin mengangkat adik atau adiknya sebagai wakil, ia harus sangat berhati-hati dan harus sadar bahwa ini bukan pertanda baik.

“Kami sebagai uskup Anglikan menangis dan memohon agar umat Anglikan di Negara Bagian Enugu mengatakan bahwa Gereja Anglikan adalah
jabatan wakil gubernur tahun depan; karena jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur yang beragama Katolik/Katolik tidak dapat kami terima. Di tingkat federal, masyarakat tidak puas dengan tiket Kristen/Kristen, oleh karena itu presiden punya tiket yang sangat bagus
berdiri untuk kembali sebagai presiden dan memilih seorang Muslim sebagai pasangannya.

“Jadi mengapa Negara Bagian Enugu harus mencalonkan calon gubernur Katolik Roma yang tidak kami lawan dan ingin kami lakukan lagi
Mencalonkan seorang Katolik Roma sebagai Wakil Gubernur? Kami umat Anglikan menolak pengaturan semacam itu. Kami bukan minoritas di negara bagian Enugu dan
kami benar-benar menolak niat tersebut dan kami memperingatkan bahwa jika mereka ingin perdamaian terwujud di negara ini dan menikmati kerja sama kami, hal itu tidak boleh menjadi pilihan Katolik Roma/Katolik Roma.

“Bisa dibilang orang Anglikan seperti Jim Nwobodo, CC Onoh adalah gubernur, tapi setelah itu semua yang menjadi gubernur tidak bisa membuktikan kepada kami bahwa orang Anglikan adalah gubernur atau wakil.
Gubernur. Ketika Chimaroke Nnamani, seorang Metodis mengambil alih jabatan Kapten Angkatan Laut Agbaje, dia mengangkat Okechukwu Itanyi, seorang Katolik Roma, sebagai wakilnya.

“Setelah itu dia menyerahkan diri kepada Sullivan Chime yang beragama Katolik dan Sullivan
Memilih Onyebuchi, seorang Metodis, sebagai Wakilnya. Sekarang, dia pergi lagi, Ugwuanyi Ifeanyi, kami tidak menentangnya
pencalonan, tapi kami katakan berikan kami Wakil Anglikan, atau Anda akan mencari masalah kami.

“Sekarang jika Anda melihat di Negara Bagian Enugu; jika Anda berbicara tentang gubernur, bukan Anglikan; wakil, bukan Anglikan; Tidak berbicara bahasa Anglikan; SSG, tidak
Anglikan; Kepala Staf, bukan Anglikan; di mana kita Komisaris, kita ini marginal, jumlah kita tidak banyak, jumlahnya tidak lebih dari tiga atau empat”.


taruhan bola online

By gacor88