Fans membuat Liverpool betah, meski Bayern Munich merusak pesta Kallang mereka

3 Agustus 2023

SINGAPURA – Seolah-olah Hari Nasional telah tiba seminggu lebih awal.

Kerumunan orang berpakaian merah, suasananya seperti pesta dan banyak nyanyian dan tarian.

Singapura akan merayakan ulang tahunnya yang ke-58 pada tanggal 9 Agustus, tetapi ada perayaan sepak bola pada hari Rabu saat Bayern Munich mengalahkan Liverpool 4-3 dalam pertandingan persahabatan pra-musim di Stadion Nasional.

Meski sebagian besar dari 49.983 penonton yang datang ke Liverpool pulang tanpa menyaksikan kemenangan The Reds, jumlah itu lebih dari cukup untuk membuat malam itu tak terlupakan.

Suguhan untuk tim tamu di venue Kallang tiba dalam satu tas penuh gol saat tim berbagi tujuh serangan di antara mereka dan banyak aksi berkualitas tinggi.

Pelatih Bayern Thomas Tuchel menyebutnya sebagai “pertandingan tandang yang pantas”, mengacu pada dukungan terhadap The Reds di stadion.

Dia berkata: “Kami mengharapkannya (suasananya). Malaysia dan Singapura mempunyai banyak pendukung Liverpool dan intensitas (permainannya) tidak mengejutkan saya.

“Ini mungkin sedikit lebih sulit bagi kami karena saya pikir mereka memulai (pramusim) lebih awal dan mereka akan memulai musim mereka lebih awal dan bagi kami itu adalah hari terakhir dari perjalanan 10 hari di Asia. Jadi penting untuk menyamakan intensitas dan tidak terlalu malu serta berdiri dan menerima pertarungan.”

Rekannya dari Liverpool, Jurgen Klopp, yang mengaku benci kekalahan, melihat “banyak hal baik dan beberapa hal yang tidak saya sukai” dari para pemainnya.

Namun dia tersenyum ketika berbicara tentang para penggemar, menambahkan: “Suasananya luar biasa. Orang-orang telah menciptakan sesuatu yang sangat istimewa. Kami merasakannya sejak detik pertama. (Kami merasa) sangat disambut, ini juga intens.

“Orang-orang menunggu kami di mana-mana. Tapi saya tidak akan melewatkan membuka pintu dan melihat semua orang bersorak. Saya akan sangat senang jika saya bisa membuka pintu di rumah dan tidak ada yang bersorak.”

Mayoritas dari 49.983 penonton datang ke Liverpool. FOTO ST: DESMOND FOO

Minggu lalu, Liverpool memainkan pertandingan pertama dari dua pertandingan mereka di sini, tetapi suasananya datar dengan 28.597 penggemar yang hadir saat The Reds mengalahkan Leicester City 4-0.

Tapi itu adalah gladi bersih untuk parade penuh hari Rabu.

Itu hanya dimaksudkan sebagai pertandingan persahabatan, tapi malam itu dimulai dengan Thunderstruck dari AC/DC saat para pemain berbaris keluar dari terowongan seperti gladiator yang bersiap untuk bertempur.

Berbeda dengan di Padang minggu depan, tidak ada lagu kebangsaan, namun masih ada soundtrack yang membuat merinding saat penonton menyanyikan You’ll Never Walk Alone dengan penuh semangat sebelum kick-off.

FOTO ST: JASON QUAH

Suasana yang menggemparkan di tribun penonton meluas hingga ke lapangan saat Liverpool meningkatkan performa mereka sejak awal.

Umpan satu-dua cepat dari Diogo Jota dan Cody Gakpo membuat penyerang Belanda itu menjauh dari pertahanan Bayern dan mencetak gol pembuka pada menit kedua.

Bahkan ketika sepak bola melunak di lapangan, Kallang Roar membuat para pendukung tetap berdiri.

Pada menit ke-28, suporter kembali bangkit, begitu pula kapten baru mereka, Virgil van Dijk, yang sundulannya memperbesar keunggulan Liverpool.

Serge Gnabry membalas serangan Bayern lima menit kemudian ketika ia menyambut bola umpan bek Korea Selatan Kim Min-jae dan melewati Joel Matip sebelum menaklukkan Alisson Becker.

Gnabry menjadi presenter tiga menit sebelum jeda ketika dia mendorong mantan pemain sayap Manchester City Leroy Sane untuk mencetak gol penyeimbang.

Babak kedua lebih banyak nyanyian yang berpusat pada Liverpool, bahkan ketika sekelompok pendukung Bayern mencoba membuat suara mereka didengar.

Allez, Allez, Allez mereka teriakkan di tribun penonton sebelum pemain sayap Kolombia Luis Diaz membalasnya pada menit ke-66 ketika ia menghindari tantangan dari Josip Stanisic sebelum melepaskan tendangan tinggi ke gawang.

Di babak kedua, lebih banyak nyanyian yang berpusat pada Liverpool, bahkan ketika suporter Bayern berusaha membuat suaranya terdengar. FOTO ST: DESMOND FOO

Namun Stanisic menebus kesalahannya pada menit ke-80 dengan memanfaatkan bola pantul setelah penyelamatan awal dari Alisson.

Gol terakhir malam itu tiba di masa tambahan waktu ketika produk pemuda Bayern Frans Kratzig menghasilkan upaya spektakuler yang layak untuk menghasilkan gol kemenangan. Untuk sekali ini para pendukung Liverpool terdiam.

Meskipun gol saja sudah cukup untuk menghibur para penggemar, pertarungan individu di lapangan merupakan subplot yang menarik.

Di babak pertama, terjadi pertarungan Mohamed Salah dengan mesin kecepatan Bayern Alphonso Davies.

Pada babak kedua, Andy Robertson harus menghadapi tipu muslihat dan kecepatan pemain sayap Bayern asal Prancis Kingsley Coman, sebelum bek kiri Liverpool asal Skotlandia itu digantikan tepat setelah satu jam pertandingan berjalan.

Itu adalah pertandingan terakhir Liverpool di pramusim mereka, yang diakhiri dengan pertandingan melawan Darmstadt 98 di Inggris pada hari Senin, sebelum pertandingan pembuka Liga Premier mereka melawan Chelsea pada 13 Agustus.

Kampanye Bayern dimulai dengan pertandingan Piala Super Jerman melawan RB Leipzig pada 12 Agustus.

Pertemuan hari Rabu ini juga mengakhiri Festival Sepak Bola selama seminggu, yang dimulai Rabu lalu dengan kemenangan 5-1 Tottenham Hotspur atas tim lokal Lion City Sailors di depan 25.095 penggemar.

Setelah satu tahun lagi dihibur oleh The Reds lokal, Liverpool – yang juga bermain di sini pada tahun 2022 – dapat kembali ke Inggris pada Rabu malam dan menganggap Singapura sebagai rumah kedua.

By gacor88