FG memperingatkan VC untuk menyimpan dana intervensi untuk kepentingan bank

Alhaji Ibrahim Shekarau

Menteri Pendidikan, Mallam Ibrahim Shekarau, kemarin mengumumkan bahwa hukuman berat menanti manajemen universitas mana pun yang menginvestasikan dana intervensi universitas untuk mendapatkan bunga.

Ia memberikan peringatan tersebut di Abuja, pada retret sensitisasi satu hari mengenai implementasi intervensi penilaian Strategi Pemberdayaan dan Pembangunan Ekonomi Nasional (NEEDS) di universitas-universitas negeri Nigeria.

Menteri berbicara, “Retret ini tentang dana penilaian KEBUTUHAN. Anda semua pasti ingat bahwa sekitar tahun lalu pemerintah setuju untuk mengeluarkan 1,3 miliar untuk mengatasi semua masalah paling mendasar dari universitas kita terutama di bidang pengembangan dan pelatihan staf infrastruktur.

“Kami pikir kami harus menyampaikan kepedulian kepada semua Wakil Rektor (VC) dan semua staf manajemen mereka tentang pengelolaan dana untuk menanamkan di kepala mereka bahwa uang yang masuk harus digunakan dengan hati-hati dan harus ada komite pemantauan implementasi di tempat yang dinyatakan oleh diriku yang rendah hati. akan memantau setiap pelepasan naira dan kobo ke universitas.

“Kami akan memastikan prosedur yang benar diikuti, kami tidak akan membiarkan ada pimpinan lembaga mana pun yang melanggar aturan dan ketentuan yang mengatur pengeluaran dana tersebut.

“Peserta yang terhormat, izinkan saya memberikan peringatan. Universitas tidak boleh menginvestasikan dana intervensi untuk mendapatkan bunga. Tidak boleh ada penundaan dalam memenuhi kewajiban finansial kepada kontaktor, pemasok, penyedia, dan personel yang menjalani pelatihan.

“Semua penerima manfaat diharuskan memiliki satu rekening bank khusus yang menjadi tempat penyimpanan dana yang dikeluarkan oleh IMC, dan tempat universitas menyelesaikan kewajiban kontrak mereka. Dana intervensi tidak dapat dibayarkan ke rekening lain mana pun. Setiap perubahan akun harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari IMC.”

Dia menambahkan bahwa; “Untuk mewujudkan tujuan nasional yang kita inginkan memerlukan tanggung jawab kolektif, kerja sama dan komitmen dari seluruh pemangku kepentingan. Dewan harus memastikan bahwa produk-produk universitas kita dilengkapi dengan keterampilan dan kompetensi yang diperlukan dan relevan agar sesuai dengan pasar tenaga kerja, dan memastikan pembangunan bangsa secara keseluruhan.

“Dengan jumlah dana yang disuntikkan ke sub-sektor pendidikan tinggi tahun ini, Pemerintah Federal mengharapkan transformasi infrastruktur yang wajar di universitas-universitas kita dalam beberapa tahun ke depan.”

Shekarau melanjutkan, laporan yang disampaikan oleh Committee on Needs Assessment of Nigerian Public Universities pada tahun 2012 menunjukkan bahwa fasilitas fisik untuk belajar mengajar seperti ruang kelas/ruang kuliah, laboratorium, bengkel/studio dan perpustakaan tidak memadai, bobrok, penuh sesak dan seadanya.

Hal ini juga menunjukkan bahwa akomodasi asrama telah memburuk dengan cepat karena tekanan yang kuat terhadap fasilitas yang ada, yang mengakibatkan kamar-kamar yang penuh sesak dan toilet yang penuh sesak serta sanitasi yang buruk. Fasilitas kota seperti jalan kampus, air, listrik, fasilitas kesehatan juga tidak lebih baik.

Selain itu, banyak universitas yang memiliki serangkaian proyek yang terbengkalai sementara sumber daya pembelajaran/penelitian tidak tersedia, tidak memadai, atau ketinggalan jaman.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa universitas-universitas tersebut sangat kekurangan staf, meskipun banyak dari staf yang ada memerlukan peningkatan kapasitas atau pelatihan ulang.


slot gacor

By gacor88