Filipina: Hasil survei menunjukkan bahwa kelaparan lebih parah terjadi di antara mereka yang semakin tenggelam dalam kemiskinan

6 Desember 2022

Manila, Filipina – Meskipun survei terbaru dari Social Weather Stations (SWS) menunjukkan bahwa 30 persen masyarakat percaya bahwa kehidupan mereka menjadi lebih baik, survei tersebut juga mengungkapkan bahwa setidaknya 29 persen masyarakat terkena dampak paling parah akibat percepatan inflasi.

Berdasarkan hasil survei SWS yang dilakukan pada 29 September hingga 2 November tahun lalu, 30 persen masyarakat Filipina mengatakan mereka yakin kehidupan mereka lebih baik dibandingkan tahun lalu. Namun 29 persen mengatakan kehidupan mereka semakin buruk. Setidaknya 41 persen mengatakan tidak ada yang berubah.

Hal ini menghasilkan skor Net Winners sebesar nol, sedikit lebih tinggi dari -2 pada bulan Juni dan April tahun ini. Skor -9 hingga nol tergolong “cukup”, sedangkan +20 ke atas dianggap “sangat baik”. Pada bulan Desember 2019, skor Net Winners “sangat tinggi” yaitu +18.

Menurut SWS, masyarakat Filipina yang mengatakan kualitas hidup mereka membaik dalam 12 bulan terakhir disebut sebagai “pemenang”, sedangkan mereka yang mengatakan kualitas hidup mereka menjadi lebih buruk dibandingkan tahun lalu disebut “pecundang”.

GRAFIS Ed Lustan

Meskipun ada sedikit perbaikan, disebutkan bahwa kelaparan yang tidak disengaja, yaitu “lapar dan tidak punya apa-apa untuk dimakan,” menjadi lebih umum terjadi di kalangan mereka yang merugi dibandingkan mereka yang percaya bahwa hidup lebih baik atau masih sama dibandingkan tahun lalu.

Hal ini disebabkan karena dari 11,3 persen atau 2,9 juta warga Filipina yang mengalami kelaparan yang tidak disengaja pada kuartal ketiga tahun ini, 15,7 persen diantaranya mengalami kelaparan—13,2 persen di antaranya mengalami kelaparan sedang dan 2,5 persen mengalami kelaparan parah.

Hanya 9,8 persen dari pemenang yang mengalami kelaparan yang tidak disengaja – 7,5 persen sedang dan 2,3 persen parah – sementara hanya 9 persen dari mereka yang memiliki kualitas hidup yang sama mengalami kelaparan yang tidak disengaja – 7,4 persen sedang dan 1,6 persen serius.

Menurut SWS, dibandingkan dengan bulan Juni 2022, kelaparan yang tidak disengaja turun dari 10,9 persen di antara masyarakat Filipina yang memiliki kualitas hidup yang sama seperti tahun lalu, namun tetap berada di angka 9 persen di antara kelompok pemenang dan meningkat dari 14,9 persen di antara kelompok pecundang.

Hidup masih sulit bagi masyarakat miskin
Berdasarkan hasil survei SWS yang sama, 49 persen rumah tangga di Filipina menganggap diri mereka “miskin”, sementara 29 persen menyebut diri mereka “sangat miskin”. Hanya 21 persen rumah tangga di Filipina yang “tidak miskin”.

SWS mengatakan kelompok miskin yang dinilai sendiri adalah warga Filipina yang termasuk dalam rumah tangga yang kepala rumahnya mengklasifikasikan keluarganya masing-masing sebagai miskin. Status ini kemudian diterapkan kepada seluruh anggota rumah tangga.

“Skor Net Winners secara historis lebih rendah di antara kelompok ‘miskin’ dibandingkan dengan kelompok ‘borderline Poor’ dan ‘not Poor’. Ini berarti kelompok ‘miskin’ memiliki lebih banyak ‘pecundang’ dan lebih sedikit ‘pemenang’ dibandingkan kelompok ‘miskin’ dan ‘tidak miskin’,” kata SWS.

SWS mengatakan Sabtu lalu (3 November) bahwa Net Winners adalah “sedang” -9 di antara kelompok “miskin”, dibandingkan dengan “tinggi” +6 di antara “perbatasan miskin” dan “sangat tinggi” +14 di antara kelompok “tidak miskin”. miskin.”

Dibandingkan dengan bulan Juni 2022, skor Net Winners meningkat dari “biasa-biasa saja” menjadi “sedang” di kalangan masyarakat miskin, karena skornya sedikit meningkat dari -11 menjadi -9. Tingkat ini tetap “adil” di antara “kaum miskin di garis batas”, dari +8 hingga +6.

GRAFIS Ed Lustan

SWS mengatakan bahwa skor Net Winners juga meningkat dari “tinggi” menjadi “sangat tinggi” di antara kelompok “tidak miskin”, dari +6 pada bulan Juni 2022 menjadi +14 pada bulan Oktober 2022.

Namun laporan ini menyoroti bahwa meskipun skor Net Gainers meningkat dari “tinggi” menjadi “sangat baik” di antara lulusan perguruan tinggi, meningkat 16 poin dari +2 menjadi +20, skor tersebut berubah dari “sedang” menjadi “biasa-biasa saja” di antara lulusan sekolah dasar turun, turun 5 poin dari -7 hingga -12.

Nilai tersebut tetap “tinggi” di kalangan lulusan sekolah menengah atas, yang mengalami peningkatan 2 poin dari +3 menjadi +5. Skor pendapatan bersih juga meningkat dari “sedang” menjadi “sedang” di kalangan lulusan non-sekolah dasar, sebesar 4 poin dari -12 menjadi -8.

Jutaan orang berisiko kelaparan
Temuan SWS muncul ketika Filipina mengalami peningkatan inflasi, dengan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) memperkirakan angka inflasi pada bulan November akan berada pada angka 7,4 persen hingga 8,2 persen.

BSP mengatakan inflasi bulan lalu didorong oleh kenaikan biaya listrik dan bahan bakar gas cair, serta komoditas pertanian akibat Paeng, badai tropis parah yang melanda Filipina pada akhir Oktober.

Perlu diingat bahwa angka tersebut mencapai angka tertinggi dalam 14 tahun terakhir – 7,7 persen – pada bulan tersebut karena kenaikan harga pada komoditas-komoditas utama, khususnya makanan dan minuman non-alkohol. Angka tersebut mengalahkan perkiraan median 7,1 persen dalam jajak pendapat Reuters.

Sebagaimana disoroti oleh Program Pangan Dunia (WFP) pada tanggal 14 Oktober lalu, krisis pangan global menyebabkan ratusan juta orang menderita kelaparan akut – bahkan ada yang berpotensi mendekati kelaparan.

“Selain penyebab yang diketahui – dampak konflik, COVID-19, dan perubahan iklim – ada musuh besar lainnya: kenaikan harga pangan dan kebutuhan pokok lainnya, terutama sejak perang di Ukraina,” kata WFP.

“Sejak konflik ini dimulai, kenaikan harga pangan, bahan bakar dan pupuk telah mendorong 70 juta orang semakin dekat dengan kelaparan,” kata Direktur Eksekutif WFP David Beasley, mengacu pada misi Vladimir Putin untuk menggulingkan Ukraina untuk menghapuskan Ukraina.

WFP mengungkapkan bahwa terdapat 345 juta orang di 82 negara yang menghadapi kelaparan akut atau lebih buruk lagi – naik dari 282 juta orang pada awal tahun ini: “Kenaikan harga yang tajam juga mengancam kemajuan yang telah dicapai dengan susah payah dalam membangun ketahanan dan ketahanan pangan dalam jangka panjang.”

Sebagaimana disoroti oleh Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dalam “Laporan Upah Global 2022-2023: Dampak Inflasi dan COVID-19 terhadap Upah dan Daya Beli,” krisis ekonomi dan kesehatan telah menurunkan nilai riil pekerja. upah.

“Ketimpangan pendapatan dan kemiskinan akan meningkat jika daya beli masyarakat berpenghasilan rendah tidak dipertahankan. Selain itu, pemulihan pascapandemi yang sangat dibutuhkan bisa terancam,” katanya.

“Hal ini dapat memicu keresahan sosial lebih lanjut di seluruh dunia dan melemahkan tujuan mencapai kesejahteraan dan perdamaian bagi semua orang.”

Sebagaimana dijelaskan oleh ILO, inflasi “menggigit daya beli upah minimum. Meskipun ada penyesuaian nominal, nilai riil upah minimum terkikis dengan cepat di banyak negara.”

taruhan bola online

By gacor88