GE15: 108 kandidat independen berjuang sekuat tenaga untuk menang

15 November 2022

PETALING JAYA – Sebanyak 108 kandidat independen, jumlah tertinggi dalam pemilu di Malaysia, berjuang sekuat tenaga untuk mengamankan kemenangan mereka pada pemilu ke-15.

Namun, peluang mereka untuk menang mungkin kecil karena kandidat independen tidak mempunyai sumber daya dan dukungan dari partai.

Di antara kandidat independen, ada yang memiliki kualifikasi akademis yang tinggi, sementara yang lain adalah aktivis sosial, selebriti internet, mantan wakil menteri, dan wakil-wakil terpilih yang dicoret oleh partainya masing-masing.

Kandidat independen P. Prabakaran memenangkan kursi parlemen Batu pada tahun 2018 ketika mantan wakil presiden PKR Tian Chua didiskualifikasi pada hari pencalonan tahun 2018 karena kasus pengadilan.

Tian Chua, yang menjabat sebagai Anggota Parlemen Batu selama dua periode pada tahun 2008 dan 2013, bertujuan untuk menang dengan menggunakan prestasi masa lalunya dan hubungannya dengan para pemilih di daerah pemilihan parlemen Batu di mana total sepuluh kandidat bersaing untuk mendapatkan kursi tersebut kali ini.

Empat di antaranya merupakan calon independen: influencer media sosial Nur Fathiah Syazwana, pengacara sekaligus aktivis sosial Siti Zabedah Kasim, Too Cheng Huat yang memilih menggunakan kata vulgar dalam bahasa Hokkien “Too Gao Lan” sebagai namanya di kertas suara. dan Chua.

Chua memilih kursi sebagai simbol pemilu dan tim asistennya membawa kursi plastik kuning untuk kampanye.

Nur Fathiah, yang memiliki 200.000 pengikut di media sosial, berupaya menggunakan pengaruh media sosialnya untuk berperang di Batu, sementara Siti Zabedah, yang dikenal sebagai Siti Kasim, adalah orang yang blak-blakan dan berani.

Kabarnya, Ketua Koerasi Grand Ages Kuala Lumpur Bhd juga menarik perhatian masyarakat, khususnya masyarakat Tionghoa, dengan kata-kata vulgar yang berarti “sangat kesal” dengan cara yang kasar.

Kata vulgar tersebut digunakan untuk mengungkapkan kemarahan masyarakat umum ketika partai politisi melompat ke Sheraton Move yang terkenal itu.

Kandidat “misterius” lainnya adalah Choy San Yeh, yang berarti Dewa Kemakmuran dalam bahasa Kanton.

Kandidat tersebut, seorang perempuan yang memilih menggunakan Dewa Kemakmuran dalam pemungutan suara, bersaing di daerah pemilihan parlemen Seputeh namun sejauh ini belum tampil di depan umum.

Seorang kuasa datang pada hari pencalonan dengan alasan dia terjangkit Covid-19.

Mantan ketua pemuda Balai Pertemuan Tiongkok Kuala Lumpur dan Selangor Lee Wai Hong adalah kandidat independen lainnya yang memperebutkan kursi parlemen Seputeh di mana total ada lima kandidat yang memperebutkan kursi tersebut.

Lee, yang memilih kelinci sebagai simbolnya, berusaha merebut suara dari mereka yang menolak Barisan Nasional dan Pakatan Harapan untuk memenangkan kursi tersebut.

Petahana Teresa Kok dari Pakatan Harapan mempertahankan kursi yang dimenangkannya sejak 1999.

Wakil Menteri Komunikasi dan Multimedia Datuk Zahidi Zaunul Abidin memperebutkan kursi DPR Padang Besar dan kursi negara bagian Titi Tinggi sebagai calon independen setelah dicoret oleh UMNO.

Wong Tack, petahana kursi parlemen Bentong, maju sebagai calon independen setelah dicoret oleh DAP.

Data Pengeluaran Sydney

By gacor88