GE15: Muhyiddin menolak seruan raja Malaysia untuk pemerintahan persatuan

22 November 2022

KUALA LUMPUR – Ketua Perikatan Nasional (PN) Muhyiddin Yassin menolak prospek bekerja sama dengan saingannya Pakatan Harapan (PH) dalam pemerintahan persatuan lintas koalisi seperti yang diminta oleh raja Malaysia pada hari Selasa, setelah tidak ada pemimpin yang mampu mengumpulkan mayoritas sederhana setelah pemilu hari Sabtu. pemilihan Umum.

Permintaan itu disampaikan Raja, Sultan Abdullah Ahmad Shah, usai menggelar audiensi selama satu jam di istana bersama pemimpin PH Anwar Ibrahim dan Tan Sri Muhyiddin. PH dan PN muncul dalam pemilu dengan blok terbesar di Parlemen, namun keduanya tidak cukup untuk meraih mayoritas yang dibutuhkan, yaitu 222 kursi.

Namun meski Datuk Seri Anwar mengatakan dia telah “menerima semangat pemerintahan persatuan”, saingannya, Muhyiddin, menolak prospek bekerja sama dengan PH, dan bersikeras bahwa dia memiliki dukungan yang cukup untuk menjadi perdana menteri.

Pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim berbicara kepada media di luar Istana Nasional di KL pada 22 November 2022. FOTO: REUTERS

“Saya ingin memperjelas bahwa kami telah menyerahkan dokumen yang diperlukan ke Istana kemarin untuk membuktikan bahwa PN bersama partai lain memiliki 115 anggota parlemen yang didukung oleh pernyataan undang-undang,” kata Muhyiddin pada konferensi pers pada hari Selasa yang dihadiri oleh tokoh-tokoh penting. dari koalisinya dihadiri.

“Kami sudah membicarakan masalah ini sebelumnya dan kami tidak akan bekerja sama dengan PH. Ini adalah posisi kami sebelumnya. Saya diminta menandatangani dokumen yang menyatakan apakah kami setuju untuk membentuk pemerintahan persatuan. Saya menandatangani, tetapi menulis bahwa saya tidak setuju. ”, tambah presiden Parti Pribumi Bersatu Malaysia.

Desakan Muhyiddin bahwa ia memimpin mayoritas muncul meskipun aliansi Barisan Nasional (BN) sebelumnya pada Selasa memutuskan untuk tetap menjadi oposisi dan tidak mendukung koalisi apa pun. Dukungan dari setidaknya delapan dari 30 anggota parlemen BN yang dipimpin UMNO diperlukan agar mantan perdana menteri Muhyiddin dapat melewati ambang batas 112 kursi untuk mendapatkan mayoritas sederhana di Parlemen yang beranggotakan 222 orang.

Anwar mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan di istana bahwa Yang Mulia telah memberikan nasihatnya bahwa “pemerintahan yang akan dibentuk harus mewakili semua pihak, semua ras, agama dan wilayah”.

“Beri kami waktu dan agar Raja mempertimbangkan dan menggunakan kebijaksanaannya untuk membuat keputusan terakhir. Belum ada keputusan (tentang siapa yang harus menjadi perdana menteri). Ada lowongan dan terbuka untuk lamaran,” ujarnya.

Sultan Abdullah Ahmad Shah memanggil Presiden Parti Keadilan Rakyat, Anwar, dan Ketua PN, Muhyiddin, setelah pemilihan umum yang ketat pada hari Sabtu mengakibatkan Parlemen digantung.

“Karena tidak ada anggota parlemen yang mendapat kepercayaan dari mayoritas sederhana, Yang Mulia telah setuju untuk bertemu dengan para pemimpin koalisi Pakatan Harapan dan Perikatan Nasional pada pukul 16.30,” kata pernyataan istana yang dikeluarkan pada hari Selasa.

Raja juga akan melakukan wawancara individu dengan 30 legislator BN mulai Rabu pagi untuk menentukan apakah ada pemimpin yang dapat menguasai mayoritas DPR.

Pendukung PH berkumpul di luar gerbang istana, dan sekitar 100 orang di antaranya berseliweran, menurut situs berita Malaysiakini.

Pendukung pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim meneriakkan slogan-slogan di luar Istana Nasional di KL pada 22 November 2022. FOTO: AFP

Kepala polisi Brickfields Amihizam Abdul Shukor mengatakan kepada awak media di sana bahwa dia akan menambah jumlah personel keamanan yang hadir.

Baik PH maupun PN tidak mempunyai 112 anggota parlemen yang diperlukan untuk mendapatkan mayoritas sederhana di Parlemen, dan dukungan 30 anggota parlemen dari BN yang dipimpin UMNO sudah cukup untuk membuat kedua belah pihak melampaui ambang batas tersebut.

“Dewan Tertinggi BN telah memutuskan untuk tidak mendukung koalisi mana pun yang membentuk pemerintahan. BN setuju untuk tetap menjadi oposisi,” kata mantan perdana menteri Ismail Sabri Yaakob.

Hal ini terjadi meskipun BN mengadakan pembicaraan mengejutkan dengan para pemimpin PH, termasuk calon perdana menteri Anwar, pada Senin pagi.

“Kami telah membuat keputusan. Serahkan saja pada Sekjen BN untuk menyampaikan pernyataannya. Tidak ada deklarasi yang ditandatangani. Kami tidak memihak (dengan siapa pun),” kata anggota parlemen Jelebu UMNO Jalaluddin Alias ​​​​kepada wartawan usai pertemuan BN, Selasa.

Ketika wartawan berkumpul di luar istana setelah jam 14.00 pada hari Selasa, Raja meminta semua pihak untuk menghormati keputusan para pemilih.

“Masyarakat diminta bersabar dan menerima keputusan rakyat, wakil-wakil terpilih, dan saya sendiri. Kita harus rasional, kita harus move on. Biarkan saya mengambil keputusan,” katanya kepada media.

Azhar Harun, Ketua Parlemen, terlihat tiba di Istana Negara pada pukul 13.30, media lokal melaporkan.

Beberapa anggota parlemen BN bersikeras bahwa mereka tidak akan bekerja sama dengan Anwar, presiden Parti Keadilan Rakyat, atau Partai Aksi Demokratik, yang memiliki anggota parlemen terbanyak di PH yang memiliki 82 kursi.

Kepala BN Zahid Hamidi menyampaikan keterangan di Hotel Seri Pacific pada 21 November 2022. ST FOTO: JASON QUAH

The Straits Times mengetahui bahwa sejak Senin terdapat momentum yang berkembang di dalam UMNO untuk tetap menjadi oposisi tetapi menawarkan dukungannya kepada mantan perdana menteri Muhyiddin, dalam pengaturan yang mirip dengan perjanjian kepercayaan dan pasokan (CSA). Namun, ada juga pembicaraan bahwa kesepakatan yang sama bisa ditawarkan kepada Anwar.

Kesepakatan serupa dibuat ketika wakil presiden UMNO Ismail menjadi perdana menteri tahun lalu. PH setuju untuk tidak menentangnya dalam mosi percaya parlemen – seperti anggaran pemerintah – sementara pemerintah melaksanakan reformasi dan kebijakan yang diusulkan oleh koalisi oposisi.

“BN siap menjadi oposisi yang bertanggung jawab untuk memberikan check and balance kepada pemerintahan baru,” kata Wakil Presiden UMNO Mohamad Hasan pada Senin malam. “Namun, jika bantuan kami diperlukan selama masa transisi menuju pemilu ini, kami siap berkontribusi dalam diskusi yang terbuka dan jujur.”

Hal ini terjadi setelah perdebatan sengit di dalam BN karena banyak pimpinan puncak yang terkejut dan bahkan marah dengan kehadiran tokoh-tokoh PH pada pertemuan mereka pada hari Senin.

Meskipun presiden UMNO Zahid Hamidi berada di garis depan dalam upaya mendukung PH, mayoritas anggota parlemen BN akan dibutuhkan agar mantan wakil perdana menteri Anwar bisa mencapai mayoritas sederhana.

Hal ini terjadi setelah Parti Warisan Sabah menjanjikan ketiga anggota parlemennya untuk bergabung dalam koalisi PH-BN pada Selasa sore, sehingga mengurangi kebutuhan BN untuk mendukung Anwar secara en blok.

Di sisi lain, dengan dukungan beberapa partai di Malaysia Timur, Muhyiddin telah melampaui angka 100 anggota parlemen dan membutuhkan kurang dari separuh anggota parlemen BN untuk mendapatkan mayoritas sederhana.

Koalisi yang dipimpin oleh Parti Asli Bersatu Malaysia memenangkan 79 kursi – 73 di bawah PN dan enam oleh Panggang Rakyat Sabah (GRS) – sementara Panggang Parti Sarawak (GPS) menyumbang 23 kursi lagi.

GPS mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang mengatakan bahwa meskipun mereka mengusulkan agar pemerintahan mayoritas dibentuk oleh PN, BN, GPS dan GRS, keputusan mengenai penunjukan perdana menteri diserahkan kepada kebijaksanaan Raja.

Ditegaskan bahwa kepentingan negara dan pemerintahan yang kuat dan stabil harus diutamakan di atas kepentingan partai sendiri.

Raja Malaysia Sultan Abdullah Ahmad Shah bertemu media pada 22 November 2022. Sultan Abdullah harus memutuskan siapa yang akan menjadi perdana menteri baru di negara itu. FOTO: BERNAMA

Pengeluaran Sidney

By gacor88