Generasi muda Korea mungkin dibiarkan tanpa dana pensiun: Laporkan

13 Januari 2022

SEOUL – Warga Korea Selatan yang lahir setelah tahun 1990 tidak akan dapat mengklaim pensiun negara mereka jika perombakan sistem pensiun saat ini tidak dilakukan dengan cepat, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Seoul mengatakan pada hari Kamis.

Dengan usia pensiun negara yang masih relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara besar lainnya dan kurangnya jumlah uang yang dimasukkan ke dalam dana tersebut, mereka yang menerima pensiun mulai tahun 2055 kemungkinan besar tidak akan dapat mengklaim iuran mereka, sebuah laporan dari Korea Economic Research Institute. menunjukkan

Salah satu lembaga pemikir ekonomi terbesar Korea mengatakan pihaknya menilai data dari Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan serta Statistik Korea dalam menyusun laporan.

Dibandingkan dengan negara-negara Kelompok Lima – AS, Inggris, Perancis, Jerman dan Jepang – usia di mana masyarakat berhak menerima pensiun negara saat ini adalah 62 tahun, yang setidaknya tiga tahun lebih muda dari kelompok usia 65 hingga 67 tahun. lima perekonomian. Dan meskipun Korea Selatan berencana menaikkan rentang usia menjadi 65 tahun pada tahun 2033, kelima negara tersebut berencana menaikkan rentang usia menjadi 67 hingga 75 tahun dalam waktu dekat, kata KERI.

Premi asuransi – jumlah uang yang dibayarkan individu atau perusahaan setiap tahunnya untuk polis asuransi berdasarkan pendapatan – untuk dana pensiun publik Korea mencapai 9 persen, jauh di bawah rata-rata G-5 sebesar 20,2 persen. Berdasarkan negara, angkanya mencapai 10,6 persen di Amerika, 18,3 persen di Jepang, 18,6 persen di Jerman, 25,8 persen di Inggris, dan 27,8 persen di Perancis.

Pejabat pemerintah memandu lansia yang mencari vaksinasi COVID-19 di Provinsi Jeolla Selatan, dalam foto yang diambil pada 24 Desember 2021. (Yonhap)

Korea juga meminta para kontributornya untuk membayar jangka waktu yang lebih pendek untuk menerima dana pensiun. Masa kualifikasi negara dengan ekonomi terbesar keempat di Asia ini adalah 20 tahun, sedangkan rata-rata masa hidup G-5 adalah 31,6 tahun. Tahun kualifikasi Inggris, Jerman dan Perancis masing-masing mencapai 35, 45 dan 43.

Laporan ini muncul ketika Korea akan menjadi negara dengan masyarakat lanjut usia dalam waktu dekat karena negara ini juga menghadapi peningkatan kemiskinan lansia. KERI mengatakan tingkat kemiskinan bagi mereka yang berusia 65 tahun ke atas merupakan yang tertinggi di antara 38 anggota OECD yaitu sebesar 40,4 persen. Amerika berada di peringkat kedua dengan 23 persen, diikuti Jepang dan Inggris masing-masing dengan 20 persen dan 15 persen.

Korea Selatan akan menjadi negara dengan masyarakat menua pada tahun 2025, dengan jumlah penduduk berusia 65 tahun ke atas sebesar 20,3 persen, dan pada akhirnya akan mencapai 37 persen pada tahun 2045. Kelompok usia tersebut mencakup 17,3 persen dari lebih dari 50 juta populasi di sini saat ini.

KERI menyatakan keprihatinannya bahwa program pensiun pemerintah dan swasta yang cacat dan kegagalan dalam mereformasi sistem pensiun dapat menjadi beban besar bagi generasi mendatang.

Majelis Nasional sebelumnya mengatakan bahwa dalam kondisi saat ini, dana pensiun negara akan habis pada tahun 2055.

“Penting untuk memperkuat pasar asuransi swasta dan dana pensiun bersama dengan lebih banyak manfaat pajak dan peninjauan sistem pensiun untuk mempersiapkan masyarakat yang sangat lanjut usia,” kata Choo Kwang-ho, kepala penelitian divisi kebijakan ekonomi KERI. dikatakan dalam laporan itu.

demo slot pragmatic

By gacor88