Gimmick membunuh kuda dalam drama Korea menampilkan penerapan pedoman hewan dalam produksi

15 Februari 2022

SEOUL – Perusahaan penyiaran milik negara KBS mengumumkan pekan lalu bahwa mereka mengadopsi pedoman untuk hewan dalam produksi, menanggapi perselisihan yang telah berlangsung lama dan kemarahan publik atas kematian seekor kuda setelah pembuatan film drama sejarah “The King of Tears, Lee Bang – menang.”

Bulan lalu, terungkap bahwa tim produksi “Lee Bang-won” dengan kasar tersandung seekor kuda saat syuting, menyebabkan stuntman tersebut cedera dan kematian kudanya seminggu kemudian. Belakangan terungkap bahwa pedoman untuk menjamin keselamatan hewan di industri film dan media di negara tersebut masih sangat kurang.

Meski terlambat, ini adalah langkah pertama yang dilakukan industri ini. Pedoman KBS menyatakan bahwa tim produksi harus menggunakan grafik terkomputerisasi sebanyak mungkin dalam adegan yang berpotensi membahayakan kesehatan fisik dan psikologis hewan. Hal ini juga melarang melukai atau membunuh hewan dengan sengaja, serta memakannya hidup-hidup. Peraturan ini mengamanatkan produsen untuk menunjuk pengawas perlindungan hewan dan menunjuk dokter hewan selama produksi.

Kementerian Pertanian, Pangan dan Pedesaan saat ini sedang berupaya untuk membuat pedoman pan-media mengenai masalah tersebut di atas. Setiap lembaga penyiaran dan studio produksi wajib menerapkan pedoman ini pada pedoman produksi yang ada. Pedoman tersebut akan menetapkan bahwa hewan tidak boleh dianggap hanya sebagai alat peraga, dan mencakup rekomendasi untuk tindakan seperti pengganti CG, peralatan keselamatan dan istirahat serta makanan yang cukup untuk hewan. Pihaknya juga akan merekomendasikan kehadiran wajib ahli hewan selama pengambilan gambar.

Kementerian juga berencana merevisi Undang-Undang Perlindungan Hewan yang ada khususnya untuk menangani pembuatan film hewan.

Pada tanggal 21 Januari, kelompok hak asasi hewan lokal mengadakan protes terhadap tim produksi “The King of Tears, Lee Bang-won” di depan kantor pusat KBS di Seoul, atas kematian seekor kuda yang terjadi selama pembuatan film. (Jonhap)

Pembatasan hukum

Korea saat ini memiliki Undang-Undang Perlindungan Hewan yang melarang kekejaman terhadap hewan. Kekejaman didefinisikan sebagai penderitaan fisik dan psikologis yang tidak perlu dan dapat dihindari, atau penelantaran yang menyebabkan hewan kelaparan dan penyakit. Namun tidak ada pasal atau klausul yang menentukan apa yang harus terjadi selama pembuatan film dengan hewan, yang berarti bahwa apa yang didefinisikan sebagai “tekanan fisik yang tidak perlu dan dapat dihindari” dapat ditafsirkan oleh kru film.

Undang-undang menyatakan bahwa hewan pendamping, yang mengacu pada hewan peliharaan, harus diberikan tindakan tertentu untuk kesejahteraannya seperti fasilitas olah raga dan istirahat. Namun penafsiran hukum terhadap hewan kategori ini hanya mencakup anjing, kucing, kelinci, musang, marmot, dan hamster. Ini berarti mantan kuda pacuan seperti Kami yang terlibat dalam produksi “Lee Bang-won” berada dalam titik buta hukum dalam hal pembuatan film.

Undang-undang perlindungan hewan secara alami mencegah tindakan kekejaman terhadap mamalia, burung, reptil, amfibi, dan ikan, kecuali yang digunakan untuk makanan, namun tidak secara spesifik menyebutkan bagaimana mereka harus diperlakukan.

Kelompok lokal Asosiasi Kesejahteraan Hewan Korea dan Vegan Jeju mengadakan diskusi publik mengenai kesejahteraan kuda pacu dengan Partai Demokrat Republik Korea pada hari Rabu. Wi Seong-gon mempresentasikan. Mereka memperkenalkan kasus kuda pacuan Seung-ri, yang termasuk yang terbaik dalam permainan dengan 19 kemenangan dalam karirnya tetapi dibiarkan mati di gudang setelah pensiun pada usia 10 tahun.

“Ada kendala finansial, administratif, dan legislatif untuk menjamin kesejahteraan kuda pacu. Kami membutuhkan dukungan pemerintah, undang-undang (undang-undang terkait) dan kerja sama dari organisasi terkait,” kata Kim Jin-gab, manajer pusat kedokteran hewan Korea Racing Authorities.

Park Chang-gil, ketua organisasi non-pemerintah Voice 4 Animals, menunjukkan bahwa meskipun ada banyak klausul tentang perlindungan hewan pendamping, tidak ada satupun yang mengatur tentang kuda pacuan.

Bagaimana dengan di Hollywood?

Memang benar, undang-undang hak-hak hewan dalam pembuatan film bukanlah hal yang lumrah menurut standar internasional. Dalam kasus Amerika Serikat, tidak ada undang-undang federal atau negara bagian yang menetapkan secara spesifik bagaimana hewan harus diperlakukan selama pembuatan film, menurut “Ikhtisar Hukum Mengenai Hewan di Media Film” yang diterbitkan oleh Michigan State University College of Law.

Saat ini, satu-satunya peraturan yang secara langsung melindungi reaktor hewan adalah pedoman dari American Humane Association.

Didirikan pada tahun 1877, AHA adalah organisasi nirlaba yang memantau perlakuan manusiawi terhadap hewan di lokasi syuting film Hollywood dan produksi siaran lainnya. Penonton Amerika dan internasional akrab dengan tanda sertifikasinya yang berbunyi: “Tidak Ada Hewan yang Terluka.” Tanda ini muncul sebelum atau selama kredit film atau acara TV yang menampilkan binatang.

Meskipun bukan merupakan badan pemerintah, Unit Film dan Televisi AHA disetujui oleh Screen Actors Guild untuk mengawasi penggunaan hewan dalam produksi media, sehingga memungkinkan mereka untuk mengeluarkan kredensial yang diakui secara luas.

AHA memang memiliki keterbatasan seperti kurangnya penegakan hukum dan sumber daya manusia, yang disebut-sebut sebagai alasan terbatasnya pengawasan terhadap trilogi “The Lord of the Rings” di Selandia Baru.

Kesadaran masyarakat adalah kuncinya

Meskipun tidak ada badan pemerintah yang mengawasi pembuatan film hewan dan adanya pembatasan yang melekat pada AHA, sebagian besar produksi Hollywood tampaknya ingin mengikuti pedoman mengenai penggambaran hewan.

Meskipun keselamatan hewan dalam “The Lord of the Rings: The Two Towers” dinilai “dipertanyakan” oleh AHA, organisasi tersebut mengakui kerja sama tim produksi dalam menjawab pertanyaan dan menyediakan dokumen.

Meskipun tidak mendukung film tersebut, AHA menjelaskan bahwa tim produksi setidaknya mengambil beberapa tindakan perlindungan hewan. Disebutkan dalam laporan AHA bahwa adegan di mana sekelompok penunggang kuda tampak berlari menuruni bukit yang curam, dan mangsa hidup dimakan oleh karakter Gollum, sebenarnya ditambah atau dihasilkan oleh citra yang dihasilkan komputer.

Pengawasan publik mencegah para pembuat film yang berbasis di AS mengabaikan keselamatan hewan di lokasi syuting, atau memperlakukan mereka sebagai alat bantu sederhana. Sebaliknya, hak-hak binatang dalam film jarang sekali dibahas oleh masyarakat Korea hingga saat ini.

Ketika seekor rusa yang dibius dilempar dengan kasar ke tanah selama pembuatan film drama sejarah Korea populer tahun 90an “Tears of the Dragon”, hampir tidak ada orang yang melihat dua kali.

Pada bulan Desember 2020, kelompok warga lokal Korea Animal Rights Advocates mengumumkan bahwa mereka telah menerbitkan pedoman perlindungan hewan dalam pembuatan film media, yang hampir hanya menarik sedikit perhatian lebih dari setahun sebelum insiden “Lee Bang-won”.

Meskipun hewan-hewan kurang mendapat keamanan dan perlakuan yang layak di lokasi syuting karena kurangnya kesadaran masyarakat di masa lalu, serangkaian kejadian baru-baru ini menunjukkan adanya perubahan. KARA adalah salah satu grup yang diundang oleh KBS untuk berkonsultasi mengenai pedoman baru yang diumumkan minggu lalu, yang menunjukkan bahwa upaya grup tersebut lebih dihargai dibandingkan sebelumnya.

Di Hollywood, sebuah insiden yang relatif awal memicu pemantauan hewan dalam film.

Film tahun 1939 “Jesse James” menampilkan pengejaran kuda yang mengakibatkan seekor kuda yang ditutup matanya terjatuh hingga mati, yang menyebabkan kemarahan publik. Hal ini mendorong produser untuk meminta AHA mengawasi perlakuan terhadap hewan di industri hiburan. Dengan cara yang sama, aktivis hak-hak binatang berharap kematian Kami adalah momen “Jesse James” di Korea.

situs judi bola online

By gacor88