Grup bisnis Korea Selatan dalam mode darurat

16 Juli 2019

Jepang telah melarang ekspor material berteknologi tinggi ke Korea Selatan.

Kelompok-kelompok bisnis utama Korea Selatan beralih ke mode darurat dan menyusun rencana darurat terperinci untuk berbagai skenario di tengah kekhawatiran bahwa pembatasan ekspor bahan-bahan teknologi utama dari Jepang ke Korea dapat tetap berlaku untuk waktu yang lama, menurut angka-angka industri pada hari Senin.

Para pemimpin dari lima konglomerat terbesar di negara ini – Samsung Electronics, Hyundai Motor Group, SK Group, LG Group dan Lotte Group – memperketat kendali mereka atas operasional grup tersebut, bersiap menghadapi kemungkinan dampak buruk terhadap perekonomian global dan lingkungan bisnis sebagai akibat dari keputusan Jepang.

Lee Jae-yong, wakil ketua Samsung Electronics, mempelopori serangkaian rencana darurat.

Setelah kembali dari perjalanan enam hari ke Tokyo minggu lalu, Lee mengadakan pertemuan dengan petinggi divisi semikonduktor perusahaan pada hari Sabtu dan memerintahkan penyusunan rencana darurat terperinci untuk berbagai kemungkinan skenario.

Pewaris Samsung dilaporkan menghubungi pemegang saham utama pemasok material Jepang, termasuk JSR, saat berada di Tokyo, namun nama orang yang ditemuinya tidak diungkapkan.

Beberapa laporan berita mengatakan Lee telah memperoleh sejumlah materi yang dipermasalahkan, namun Samsung secara resmi membantah klaim tersebut.

“Wakil ketua meninjau status stok material utama saat ini dan dampak kekurangan stok terhadap seluruh (grup bisnis) Samsung,” kata seorang pejabat Samsung.

Jika pemerintah Jepang menghapus Korea dari daftar putihnya, sebanyak 1.112 barang ekspor ke perusahaan Korea akan diawasi secara ketat oleh otoritas Jepang pada setiap pengiriman.

“Lee telah memerintahkan rencana darurat tidak hanya untuk divisi semikonduktor tetapi juga divisi ponsel pintar dan elektronik konsumen, dengan mempertimbangkan kemungkinan pembatasan diperluas ke bahan dan suku cadang lain,” kata pejabat itu.

SK hynix, anak perusahaan andalan SK Group, juga fokus pada diversifikasi pemasok ketiga bahan tersebut.

“Untuk mengetsa gas, pembuat chip sedang mencari alternatif di Korea, Tiongkok, dan negara-negara lain,” kata seorang pejabat industri. “Beberapa gas etsa buatan Korea sedang diuji di beberapa jalur untuk mengukur produktivitas.”

LG Group memantau dengan cermat perkembangan situasi ini karena mereka memiliki dua afiliasi yang akan sangat menderita jika perselisihan dagang ini berlarut-larut.

“LG Display saat ini sedang berupaya untuk mendapatkan beberapa pengganti gas etsa buatan Jepang, sementara LG Chem terus memantau dengan cermat tindakan pencegahan terhadap kemungkinan perluasan bezel ke dalam bahan baterai.”

Shin Dong-bin, ketua Lotte Group, kembali ke Seoul dari Tokyo pada hari Senin setelah bertemu dengan berbagai tokoh keuangan dan politik di Jepang dengan harapan dapat meredakan ketegangan. Shin juga diperkirakan akan mengadakan pertemuan darurat dengan petinggi kelompok tersebut untuk memperkenalkan tindakan pencegahan.

link alternatif sbobet

By gacor88