Gubernur Ahmed menyerahkan anggaran N119,8 miliar tahun 2015 kepada Majelis Kwara

Gubernur Negara Bagian Kwara, Dr. Abdulfatah Ahmed, pada hari Rabu mengajukan anggaran sebesar N119,8 miliar untuk tahun 2015 kepada Dewan Perwakilan Rakyat negara bagian untuk dipertimbangkan dan disetujui.

Anggaran tersebut, yang diberi tag: “Anggaran Retrospeksi dan Penciptaan Lapangan Kerja,” lebih tinggi N4,6 miliar dibandingkan anggaran tahun 2014.

Jumlah ini menunjukkan peningkatan sebesar 3,7 persen pada total anggaran tahun 2014 dibandingkan tahun 2015.

Menurut Ahmed, belanja modal akan menghabiskan N62,1 miliar atau 52 persen anggaran, sedangkan N46,4 miliar diperuntukkan untuk belanja rutin atau meningkat 39 persen.

Ahmed juga mengatakan anggaran tersebut memiliki profil utang sebesar N11,2 miliar, yaitu sembilan persen dari total anggaran.

Ahmed juga memproyeksikan bahwa N16,4 miliar akan dikontribusikan dari pendapatan internal, sedangkan bantuan luar negeri dan lokal untuk pengembangan modal berjumlah N29,7 miliar.

Dia mengatakan bahwa negara akan memperoleh N33,6 miliar dari Rekening Federasi, N7,5 miliar dari Pajak Pertambahan Nilai, dan N2,5 miliar dari Rekening Minyak Mentah Non-Minyak/Kelebihan.

Dia menambahkan: “Sumber pendapatan lain yang diharapkan untuk pembiayaan anggaran tahun 2015 adalah dari obligasi sebesar N23 miliar yang akan dikumpulkan dari pasar modal dan dilunasi pada tahun 2022.

“Kami juga mengharapkan fasilitas pinjaman berjangka sebesar N7 miliar dari lembaga keuangan jika aksesibilitas hipotek melambat, untuk memastikan bahwa kami melanjutkan proyek pengembangan kami.”

Gubernur mengatakan N2,3 miliar dari surplus pendapatan berulang akan ditransfer ke pengembangan modal jika terjadi defisit anggaran.

Ahmed mengatakan anggaran tersebut akan digunakan untuk menyelesaikan proyek-proyek yang sedang berjalan di negara bagian tersebut, dan menambahkan bahwa anggaran tersebut juga akan mendukung pengusaha swasta dan wirausaha baru untuk mengembangkan bisnis mereka.

Rincian anggaran menunjukkan bahwa pelayanan publik memakan sekitar 30 persen anggaran atau N35,9 miliar, disusul urusan ekonomi dengan N35,5 miliar atau 29,7 persen.

Pendidikan menduduki peringkat ketiga dengan N24,1 miliar atau 20 persen dari total anggaran, diikuti oleh sektor kesehatan dengan 8,6 persen atau N10,2 miliar.

Ahmed mengatakan 5.000 pemuda akan dipekerjakan pada tahun 2015, sementara 5.200 pemuda lainnya akan dilibatkan dalam program intervensi Quick Win.

Dia mengatakan dana untuk urusan ekonomi akan digunakan untuk meningkatkan produksi dan meningkatkan partisipasi sektor swasta dalam pertanian komersial.

Gubernur membuat daftar tujuh bidang yang anggarannya akan dikonsentrasikan pada bidang pertanian.

Hal ini mencakup pembangunan laboratorium analisis pertanian modern, skema pertanian off-demand dan rehabilitasi enam pusat kesehatan hewan.

Ahmed juga mengatakan bahwa N4,7 miliar akan dialokasikan untuk pembangunan dan perbaikan jalan di seluruh negara bagian.

Ia mengatakan, 30 sekolah akan dirombak, sedangkan lima Sekolah Tinggi Teknik akan direhabilitasi untuk dijadikan pusat inkubasi Pusat Vokasi Internasional di Ajase Ipo.

Pusat lainnya yang dijadwalkan untuk direhabilitasi adalah empat Pusat Pengembangan Perempuan di Lafiagi, Kaiama, Shao dan Bode Saadu untuk meningkatkan keterampilan kejuruan bagi perempuan pedesaan.

Rehabilitasi infrastruktur pendidikan, kata Ahmed, akan menghabiskan N9,7 miliar dari N24,1 miliar yang dialokasikan untuk sektor pendidikan.

Gubernur mengatakan N627,4 juta juga dialokasikan untuk mendukung kesejahteraan peradilan dan untuk mendorong sistem administrasi hukum yang dinamis di negara bagian tersebut.

DPR menetapkan tanggal 18 Desember 2014 untuk pembacaan kedua RUU tersebut.


link sbobet

By gacor88