Hari Valentine: Harga Cinta

15 Februari 2022

MANILA – Di seluruh dunia, tanggal 14 Februari selalu lebih istimewa dibandingkan hari lainnya di bulan yang sama. Hampir semua orang, jika tidak semua orang, mengenal Hari Valentine—juga disebut Hari Valentine. Hari Valentine—sebagai hari libur cinta.

Namun, sejak lama, perayaan tahunan Hari Valentine selalu dikaitkan dengan kapitalisme. Lagi pula, kata-kata pokok yang biasanya dikaitkan dengan hari raya adalah hadiah atau kado, coklat, perhiasan, bunga, kartu ucapan, restoran, dan berapa harganya.

Catatan sejarah yang berbeda memiliki variasi kapan tepatnya Hari Valentine menjadi hari libur komersial.

Menurut Encyclopedia Britannica, Hari Kasih Sayang, dalam bentuk pesan resmi, pertama kali muncul pada tahun 1500-an, dan kartu cetak komersial yang didedikasikan untuk hari raya tersebut sudah digunakan pada tahun 1700-an.

Encyclopedia Britannica juga mencatat bahwa kartu Valentine komersial pertama dicetak di Amerika Serikat pada pertengahan tahun 1800-an.

National Geographic mengatakan tradisi populer memberikan kartu Hari Valentine pertama kali dimulai pada tahun 1415 ketika Duke of Orléans mengirimkan kartu—kartu Hari Valentine pertama—kepada istrinya saat menjadi tahanan di Menara London sedang mencuci.

“Di Amerika Serikat, kartu Hari Valentine baru menjadi populer pada masa Perang Revolusi, ketika masyarakat mengadopsi kebiasaan menulis catatan tulisan tangan untuk orang yang mereka cintai,” kata National Geographic, mengacu pada perang antara Inggris dan Amerika Serikat.

“Baru pada awal tahun 1900-an kartu-kartu tersebut diproduksi secara massal untuk hari raya,” tambahnya.

Ekonomi cinta
Seperti yang ditulis oleh mantan Direktur Jenderal Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) Cielito Habito dalam kolom tahun 2017 yang diterbitkan di INQUIRER.net, seiring berjalannya waktu, Hari Valentine menjadi “sebuah peristiwa yang tidak terlalu membahas tentang cinta, melainkan lebih banyak membahas tentang pengeluaran dan keuntungan.”

“Orang-orang di generasi saya pasti ingat bagaimana di masa muda kita, Hari Valentine adalah sebuah kesempatan untuk membuat kartu dan hadiah buatan tangan. Ya, sekarang tidak lagi,” tulis Habito.

“Sekarang lebih banyak tentang kartu ucapan yang diproduksi secara massal dan tanda cinta lainnya yang dijual secara komersial,” tambahnya.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa hari istimewa telah menjadi pilar penting perekonomian.

Hari Valentine juga membuka jalan bagi bisnis kartu ucapan menjadi industri bernilai miliaran dolar di seluruh dunia. Pada saat yang sama, negara-negara seperti Kolombia, Ekuador, Belanda dan beberapa negara di Afrika melakukan sebagian besar ekspor bunga mereka selama musim Valentine.

| GRAFIS: Ed Lustan

Data dari International Business Center dan Eli Broad College of Business at Michigan State University (IBC) globalEDGE merinci, pada tahun 2019 lebih dari $20,7 miliar dihabiskan di Amerika Serikat (AS) untuk merayakan Hari Valentine.

Federasi Ritel Nasional (NRF) di AS menyatakan bahwa konsumen diperkirakan akan menambah perekonomian AS sebesar $2,8 miliar pada tahun lalu setelah hanya 52 persen orang dewasa Amerika mengatakan mereka berencana untuk merayakan Hari Valentine pada tahun yang sama.

“Tidak ada keraguan bahwa pandemi ini telah mengganggu banyak aspek interaksi dan aktivitas sehari-hari warga Amerika,” kata Presiden dan CEO NRF Matthew Shay.

“Namun, tetap ada makna khusus di sekitar Hari Valentine, dan konsumen berkomitmen untuk merayakan teman dan orang yang mereka cintai, meskipun itu berarti mengubah perayaan hari raya tradisional tersebut.”

Label harga kasih sayang
Berapa banyak uang yang bersedia dibelanjakan orang Filipina pada Hari Valentine?

Situs analisis data Picodi.com menghitung bahwa tahun ini, kencan Hari Valentine di Manila—yang terdiri dari makan malam untuk dua orang di restoran kelas menengah dengan wine dan pemutaran film di bioskop—akan menelan biaya total P3,290.

Di antara kota-kota di seluruh dunia yang dimasukkan dalam analisis Picodi.com, Manila berada di “peringkat separuh yang lebih murah” – berada di peringkat ke-12 dari bawah.

Pada tahun 2019, situs web tersebut juga menemukan dalam sebuah penelitian bahwa orang Filipina menghabiskan rata-rata hingga P1.759 untuk hadiah. Meskipun harganya mungkin terlihat lebih mahal, penelitian ini mencatat bahwa negara tersebut memiliki jumlah pengeluaran paling rendah untuk hadiah dibandingkan dengan 37 negara lain yang termasuk dalam daftar.

Terkait hadiah Hari Valentine, sebagian besar wanita — sekitar 46 persen — pada tahun 2019 menyebut bunga sebagai salah satu hadiah paling populer selama acara tahunan tersebut.

| GRAFIS: Ed Lustan

Ini juga merupakan kejadian tahunan dimana bunga mengalami kenaikan harga beberapa minggu atau hari sebelum Hari Valentine. Tahun lalu, harga bunga yang dijual di berbagai pasar bunga di Metro Manila dikabarkan naik hampir 50 persen menjelang Hari Valentine.

Di luar sorotan liburan
Selain kartu hadiah, bunga, coklat, tanggal dan uang yang dikeluarkan untuk merayakan acara spesial satu hari itu menjadi hal yang sering dilewatkan oleh banyak orang.

“Orang-orang yang menghabiskan Hari Valentine sering kali melewatkan fakta bahwa ada banyak sekali orang yang merindukan cinta semacam itu, dan dalam beberapa kasus bahkan menjadi korban dari perayaan ini,” kata Habito dalam kolomnya pada tahun 2012.

“Cokelat, misalnya, dikaitkan dengan isu pekerja anak di perkebunan kakao di Afrika Barat, sehingga memunculkan kampanye internasional untuk menekan perusahaan coklat agar menandatangani ‘Komitmen terhadap Pengadaan Kakao yang Etis’,” lanjutnya.

“Industri-industri yang mendukung perdagangan Valentine dalam beberapa kasus bertentangan dengan tujuan perayaan hari Valentine,” tambahnya.

| GRAFIS: Ed Lustan

Persoalan lain seputar perayaan tahunan, yang sering kali diabaikan, adalah dampak atau dampaknya terhadap lingkungan.

“Hari Valentine adalah hari favorit sebagian besar pasangan, namun juga merupakan hari yang menyedihkan bagi lingkungan karena kertas pembungkus sekali pakai dan kemasan sekali pakai tersebar di mana-mana,” kata Greenpeace, sebuah organisasi kampanye lingkungan global.

Di AS saja, diperkirakan 36 juta kotak kado berbentuk hati, 180 juta kartu ucapan, 198 juta mawar, 881.000 botol anggur, dan 58 juta pon coklat yang ditukarkan dan dikonsumsi oleh 124 juta orang dewasa setiap tahunnya dapat menghasilkan emisi karbon lebih banyak dibandingkan 3.993 orang dewasa. kali di seluruh dunia melaju

| GRAFIS: Ed Lustan

Selain itu, sebagian masyarakat Filipina – termasuk mereka yang terkena dampak bencana alam atau kehilangan pekerjaan dan sumber pendapatan karena pandemi COVID-19 – mungkin tidak dapat atau melupakan perayaan Hari Valentine yang biasa mereka lakukan.

“Mungkin jika kita bisa mengalihkan sebagian dari apa yang kita rencanakan untuk dibelanjakan untuk pasangan kita hari ini untuk membantu meringankan penderitaan para korban bencana, maka kita bisa mengadakan perayaan cinta sejati yang lebih bermakna bagi mereka yang paling membutuhkan di Hari Valentine ini,” kata Habito.

slot gacor hari ini

By gacor88