HK membatalkan semua pembatasan COVID-19 untuk kedatangan

14 Desember 2022

HONGKONG – Pihak berwenang Hong Kong akan mengabaikan pengaturan kode kesehatan kuning pada semua wisatawan yang datang, sementara penduduk tidak perlu lagi menggunakan aplikasi LeaveHomeSafe untuk memindai kode QR sebelum memasuki berbagai lokasi mulai hari Rabu.

Kepala eksekutif John Lee Ka-chiu mengumumkan langkah-langkah baru tersebut menjelang pertemuan mingguan Dewan Eksekutif.

“Yang tidak tertular COVID-19, termasuk pendatang asing, akan diberi kode biru, sedangkan yang terjangkit akan diberi kode merah,” ujarnya.

Saat ini, Hong Kong menerapkan aturan “0+3” yang mengharuskan semua pendatang harus melakukan pemantauan mandiri terhadap kemungkinan infeksi COVID-19 selama tiga hari setelah memasuki kota tersebut. Penghapusan kode kuning, yang saat ini mengharuskan semua pendatang menjalani pengawasan kesehatan dan uji coba nuklir selama tiga hari, berarti mereka hampir tidak akan dikenakan batasan saat bergerak di sekitar kota setelah mendarat.

Kepala eksekutif tersebut menekankan bahwa “setiap langkah yang kami ambil untuk menangani COVID didasarkan pada angka nyata, data, dan penilaian risiko” seiring dengan penerapan dua langkah terbaru tersebut.

Penghapusan kode kuning, yang saat ini mengharuskan semua pendatang menjalani pengawasan kesehatan dan uji coba nuklir selama tiga hari, berarti mereka hampir tidak akan dikenakan batasan ketika bergerak di sekitar kota setelah mendarat.

“Risiko kasus impor di Hong Kong bahkan lebih rendah dibandingkan risiko penularan di masyarakat. Oleh karena itu, pembatalan kode kuning tidak akan meningkatkan risiko warga di kota tersebut tertular,” kata Lee.

Sedangkan untuk aplikasi pelacakan kontak LeaveHomeSafe, CEO mengatakan Vaccine Pass akan tetap berlaku di beberapa area tertentu, seperti restoran.

Berdasarkan pengaturan baru-baru ini, aplikasi hanya akan mengeluarkan kode biru dan merah.

Kedua tindakan ini akan diberlakukan pada hari Rabu untuk memberikan waktu bagi pihak-pihak terkait untuk membuat pengaturan lebih lanjut, tambah Lee.

Mengenai pembukaan kembali perbatasan dengan daratan, Lee mengatakan kita harus menyadari bahwa “keputusan yang diambil juga didasarkan pada situasi aktual, dan juga data dan penilaian risiko di kota-kota daratan.” Pemerintah sedang memproses isu-isu yang relevan, tambahnya.

“Saya pikir semua orang ingin menerapkan pembatasan sesedikit mungkin, sambil memastikan bahwa aktivitas, secara sosial dan ekonomi, dapat dilanjutkan semaksimal mungkin,” kata Lee.

“Jika ada langkah-langkah baru, kami akan mengumumkannya sedini mungkin,” kata Lee, seraya menambahkan bahwa dimulainya kembali perjalanan normal ke daratan adalah hal yang “dekat dengan hatinya”.

CEO juga berterima kasih kepada Pemerintah Provinsi Guangdong karena memastikan operasi normal rantai pasokan dan kegiatan ekonomi.

Lee menyatakan dukungannya terhadap pelonggaran tindakan anti-pandemi di daratan, dengan harapan bahwa tindakan tersebut dapat mencapai hasil yang diinginkan.

Aplikasi LeaveHomeSafe dan tiket vaksin adalah dua item yang terpisah, kata Menteri Kesehatan Lo Chung-mau, seraya menambahkan bahwa penduduk dapat menunjukkan kartu vaksin mereka ketika memasuki berbagai tempat menggunakan aplikasi, salinan kertas, atau tangkapan layar sertifikat vaksin mereka.

Aplikasi LeaveHomeSafe, Vaccine Pass secara terpisah

Dalam jumpa pers lainnya pada hari yang sama, Menteri Kesehatan Lo Chung-mau menekankan bahwa permohonan LeaveHomeSafe tidak akan dibatalkan.

“Hanya fungsi pemindaian kode QR dari tempat umum berbeda yang akan dibatalkan. Warga masih dapat menggunakan aplikasi untuk menyimpan catatan vaksinasi COVID-19 pribadi dan hasil tesnya,” kata Lo.

Aplikasi dan tiket vaksin adalah dua hal yang terpisah, kata Lo, seraya menambahkan bahwa warga dapat menunjukkan kartu vaksin mereka ketika memasuki berbagai tempat menggunakan aplikasi, salinan kertas, atau tangkapan layar sertifikat vaksin mereka.

Pendatang asing akan mendapatkan sertifikat vaksin sementara setelah mereka tiba di kota tersebut, tambah Lo.

Saat ditanya mengapa vaksin pass masih diberlakukan, Kepala Kesehatan mengatakan tingkat vaksinasi lansia pada awal tahun 2022 hanya sekitar 10 persen. Namun setelah program Vaccine Pass diterapkan, angkanya meningkat menjadi sekitar 60 persen, yang menunjukkan efek positif dari vaksinasi.

Sementara itu, pelaksanaan tes antigen cepat (RAT) untuk anak-anak sekolah juga akan tetap diwajibkan karena “anak-anak adalah masalah yang menjadi perhatian kami dan RAT telah secara efektif mengurangi tingkat wabah virus di sekolah”, kata Lo.

“Kami mempunyai tanggung jawab untuk melindungi mereka dan mencegah gelombang musim dingin berikutnya,” tambah Lo.

Mengenakan masker sangat penting untuk mencegah tidak hanya virus corona tetapi juga flu musiman, katanya, sambil mendesak warga untuk juga mendapatkan vaksinasi flu untuk melindungi diri kita sendiri sehingga sistem layanan kesehatan tidak runtuh.

Seorang wanita memindai kode QR untuk pelacakan kontak menggunakan aplikasi LeaveHomeSafe di Admiralty, Hong Kong pada 13 Desember 2022. (SETIAP HARI CALVIN NG / CINA)

Mengenai vaksin semprot hidung yang disetujui untuk digunakan di daratan, pihak berwenang telah mengakses data yang relevan dan akan memeriksa apakah vaksin tersebut cocok untuk warga sebagai booster, tambahnya.

Lo juga mengumumkan bahwa pelancong yang meninggalkan Hong Kong menuju daratan dan Daerah Administratif Khusus Makau tidak lagi diharuskan menjalani tes asam nukleat wajib di pos pemeriksaan mulai Rabu.

Lo juga mengumumkan bahwa pelancong yang meninggalkan Hong Kong menuju daratan dan Daerah Administratif Khusus Makau tidak lagi harus menjalani tes asam nukleat wajib di pos pemeriksaan mulai Rabu.

Namun, mereka tetap harus menunjukkan hasil tes negatif COVID-19 48 jam sebelum keberangkatan.

Pengaturan pengujian virus di Hong Kong juga telah disesuaikan. Pemerintah secara bertahap akan mengurangi kewajiban pelaksanaan tes di bangunan tempat tinggal dan sebagai gantinya mendistribusikan alat tes antigen kepada masyarakat dengan lebih cepat.

Tes asam nukleat atau PCR (reaksi berantai polimerase) rutin untuk sebagian besar kelompok sasaran, kecuali kelompok berisiko tinggi seperti mereka yang bekerja di rumah sakit dan panti jompo, akan digantikan dengan tes antigen cepat rutin. Persyaratan RAT harian untuk siswa akan dipertahankan.

Orang-orang yang menjalani karantina di rumah tidak perlu lagi memakai gelang elektronik karena tidak hemat biaya, kata Lo. Pemerintah akan terus mengirimi mereka pasokan anti-pandemi dan memeriksa secara acak apakah mereka telah meninggalkan lokasi.

Togel Singapore Hari Ini

By gacor88