Hong Kong berupaya keras untuk mengatasi masalah kekurangan lahan

20 Januari 2022

Hongkong – Mahasiswa Universitas Hong Kong, Cheng Fei, tidak mengetahui bahwa reservoir layanan air asin yang besar tersembunyi di gunung di sebelah taman Kampus Centenary, meskipun ia belajar di institusi tersebut selama setahun.

Cheng kagum dengan fasilitas “tak kasat mata” yang mulai beroperasi pada tahun 2009. “Tidak ada suara, bau aneh, atau indikasi lain apa pun yang menunjukkan keberadaannya,” ujarnya.

Pada awal tahun 2000-an, universitas, yang juga dikenal sebagai HKU, menyusun rencana untuk menjadi lembaga penelitian kelas dunia, namun ruang ekstra yang sangat dibutuhkan untuk mencapai tujuan ini sungguh memusingkan.

Hal ini hampir merupakan sebuah misi yang mustahil, karena terdapat kekurangan lahan yang akut, harga lahan yang tinggi, dan Pulau Hong Kong, tempat universitas tersebut berada, merupakan salah satu wilayah yang paling padat penduduknya di kota tersebut.

Terakhir, universitas mengajukan proposal inovatif kepada Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong.

Rencananya melibatkan penggalian gua di pegunungan terdekat untuk menampung Waduk Pelayanan Air Asin Barat yang lama dan kemudian memindahkan Waduk Pelayanan Air Asin Barat ke area yang dikosongkan oleh fasilitas air asin.

Satu gua yang berukuran panjang 50 meter, lebar 17,6 m, dan tinggi 17 m, mampu menyimpan air asin maksimal 12.000 meter persegi. Hal ini juga membantu membebaskan lahan untuk pembangunan Kampus Centenary HKU.

Quentin Yue Zhongqi, profesor di departemen teknik sipil universitas tersebut, mengatakan: “Ini adalah cara yang baik untuk mencapai dua tujuan dengan satu upaya.

“Sebuah konsep yang maju pada saat itu, waduk air asin di dekat universitas adalah waduk layanan pertama di kota yang dibangun di gua batu.”

Selain waduk di dalam gua, yang telah digunakan selama lebih dari satu dekade, pemerintah kota juga memindahkan lebih banyak fasilitas umum ke dalam gua sebagai solusi untuk menyediakan lebih banyak ruang.

Sebuah proyek yang sedang berlangsung untuk memindahkan instalasi pengolahan limbah di Sha Tin ke gua-gua merupakan bagian dari program ini.

Rencana ini, yang diusulkan oleh pemerintah Hong Kong pada tahun 2013 untuk mengatasi masalah kekurangan lahan di kota tersebut, akan memindahkan pabrik pengolahan limbah seluas 28 hektar di Ma Liu Shui, Sha Tin, ke gua-gua di dekat Nui Po Shan.

Setelah direlokasi, pabrik seluas 14 hektar di dalam gua tersebut diharapkan menjadi proyek terbesar di Asia. Direncanakan mulai beroperasi pada tahun 2029.

Situs lama akan diubah menjadi perumahan dan dimanfaatkan untuk tujuan lain guna meningkatkan kehidupan masyarakat.

Persiapan lokasi dan pekerjaan pembangunan terowongan untuk tahap pertama proyek ini dimulai pada Februari 2019. Fase ini ditargetkan selesai tahun ini, sedangkan pengerjaan gua induk untuk tahap kedua dimulai pada Juli.

Li Yifeng (kiri), manajer lokasi senior di China State Construction Engineering Corp; Wong Yiu-fai (tengah), insinyur geoteknik senior untuk Divisi Proyek Gua Departemen Drainase Hong Kong; dan Zhu Juling, insinyur tetap di Aecom, mendemonstrasikan mobil dengan sistem pemantauan robotik di pabrik pembuangan limbah Sha Tin pada 28 Oktober. (EDMOND TANG / CINA SETIAP HARI)

Teknologi membantu

Setelah fasilitas terbuka direlokasi, setiap gua akan berfungsi sebagai penghalang alami yang menutupi seluruh fasilitas.

Pengerjaan gua utama memerlukan kru teknik untuk menggali 11 gua untuk fasilitas pengolahan limbah, dan seluruh kompleks bawah tanah akan mencakup 2,3 juta m3. Gua-gua tersebut akan digali dengan cara pengeboran dan peledakan.

Li Yifeng, manajer lokasi senior di China State Construction Engineering (Hong Kong), yang bertanggung jawab atas proyek ini, mengatakan: “Kami sedang menjajaki solusi teknologi tinggi untuk mengatasi masalah-masalah sulit, dan kami bertujuan untuk mempromosikan penggunaan lokasi konstruksi cerdas dan membuat proyek percontohan untuk inovasi teknologi.”

Lokasi konstruksi tersebut merupakan yang pertama di Hong Kong yang dilengkapi dengan teknologi 5G. Berbagai sensor industri dan peralatan internet of things, atau IoT, telah dipasang untuk membantu tim survei dan teknik – sehingga mengurangi risiko keselamatan bagi pekerja di lingkungan berbahaya.

Peralatan ini memantau dampak konstruksi, termasuk ketinggian air tanah, getaran peledakan, kebisingan lainnya, dan kualitas udara terowongan secara real time, serta data aktivitas konstruksi, termasuk pengeboran, penggunaan listrik, dan lokasi pekerja.

Tim teknik mengembangkan sistem pemantauan robotnya sendiri untuk memastikan keselamatan pekerja.

Li mengatakan kru di lokasi juga memasang penghalang kebisingan, mengunci pintu, dan menggunakan sistem pemantauan IoT untuk mengurangi dampak konstruksi terhadap penduduk sekitar.

Tony Leung Ka-chung, kepala teknisi (proyek gua) di Departemen Layanan Pembuangan Limbah kota, mengatakan proyek relokasi akan bermanfaat bagi warga dan berdampak positif pada Sha Tin dan daerah sekitarnya.

Warga Hong Kong, Tsang Chuen-ming, yang tinggal sekitar 900 meter dari pabrik pengolahan limbah Sha Tin, mengatakan dia mendukung proyek relokasi karena dia yakin hal itu akan memperbaiki lingkungan.

“Kadang-kadang saya bisa mencium bau instalasi pengolahan limbah di rumah. Saya berharap masalah ini akan diatasi setelah yang baru diresmikan,” kata Tsang.

Ia menambahkan, ketika mendengar proyek pembangunan tersebut akan melibatkan peledakan, ia mengkhawatirkan keselamatan dan kebisingan yang berlebihan. “Tetapi sekarang saya tidak merasa khawatir karena saya tidak mendengar suara apa pun sama sekali,” katanya.

Tim konstruksi juga menggunakan sistem pemantauan robotik yang dikembangkan sendiri untuk peledakan di terowongan dan gua.

Kendaraan bertenaga otomatis dengan kamera dan sensor 3D memasuki terowongan atau gua dan mengirimkan kembali informasi real-time mengenai komposisi kimia udara dan gambar permukaan batuan.

Zhu Juling, seorang insinyur yang berpartisipasi dalam proyek relokasi fasilitas pembuangan limbah, mengatakan teknologi ini dapat membantu menjamin keselamatan pekerja konstruksi dan sangat mengurangi risiko tersebut.

Pabrik tersebut saat ini melayani 650.000 penduduk di distrik Sha Tin dan Ma On Shan, menghasilkan total 260.000 meter kubik limbah per hari.

Fasilitas pengolahan limbah Sha Tin hanyalah salah satu proyek dalam rencana induk pembangunan gua pemerintah Hong Kong, yang dirilis pada akhir tahun 2017.

Rencana tersebut mencantumkan 48 lokasi potensial di bawah tanah dan lereng bukit untuk dijadikan gua baru, sehingga perusahaan tidak perlu lagi mencari gua sendiri. Hal ini dapat membebaskan lahan sebanyak 1.000 hektar.

Gua-gua tersebut akan digunakan terutama untuk menampung fasilitas pengolahan limbah dan sebagai gudang penyimpanan bahan peledak.

Sebelum proyek pemindahan fasilitas pembuangan limbah Sha Tin ke gua diusulkan, kota tersebut telah memiliki program percontohan pengolahan limbah gua di Stanley di Pulau Hong Kong. Program ini dimulai pada tahun 1995 dan melayani populasi lebih dari 27.000 jiwa.

Hong Kong bukan satu-satunya tempat untuk menjelajah jauh ke pegunungan untuk memberikan ruang yang sangat dibutuhkan. Di Norwegia, Arsip Nasional dan Pusat Olahraga Olimpiade dibangun di dalam gua; di Prancis, fasilitas penyimpanan anggur dan makanan dibangun di dalam perbukitan; sedangkan di Finlandia, gua digunakan sebagai kolam renang dan tempat parkir.

Di daratan Tiongkok, raksasa internet Tencent sedang membangun pusat data di gua batu di provinsi Guizhou.

Menurut Yue, profesor HKU, berbagai faktor seperti lingkungan geologi, iklim, topografi, dan kebutuhan lokal mempunyai dampak signifikan terhadap peran gua.

Negara-negara di Eropa utara memilih untuk membangun fasilitas hiburan di dalam gua karena cuaca musim dingin yang keras, karena suhu dalam ruangan cenderung konstan sepanjang tahun, kata Yue.

“Namun, di Hong Kong, tidak perlu membangun gua dengan cara seperti ini, karena suhu rata-rata musim dingin di kota ini lebih tinggi dari 10 derajat Celcius,” tambahnya.

Yue mengatakan masih belum jelas apakah Strategi Pembangunan Metropolis Utara Hong Kong, sebuah rencana ambisius pemerintah daerah untuk mengembangkan lahan di dekat perbatasan dengan daratan, akan mempengaruhi tujuan keseluruhan pengembangan gua. Namun dia menekankan bahwa pengembangan ruang bawah tanah masih penting untuk pengembangan dan perluasan kota lebih lanjut, seraya menambahkan bahwa terdapat potensi besar untuk mengembangkan ruang bawah tanah di kawasan Teluk Besar KwaZulu-Natal-Hong Kong-Macao.

Waduk air asin bertempat di gua batu di kampus Universitas Hong Kong. (FOTO DISEDIAKAN KE CINA SETIAP HARI)

Tindakan pencegahan yang tidak terlihat

Pembangunan infrastruktur bawah tanah dapat membantu Hong Kong menahan ancaman bencana seperti banjir dan gempa bumi, dan juga merupakan indikator kemajuan pembangunan kota tersebut, kata Yue.

Menurut Departemen Jalan Raya Hong Kong, perusahaan utilitas telah memasang rata-rata sekitar 50 kilometer pipa dan kabel bawah tanah per km jalan umum.

Chen Xiangsheng, akademisi di Chinese Academy of Engineering dan dekan Fakultas Teknik Sipil dan Transportasi di Universitas Shenzhen, Provinsi Guangdong, menekankan pentingnya pengembangan ruang bawah tanah untuk meningkatkan ketahanan dan keselamatan kota.

Di Greater Bay Area, kelompok 11 kota ini sedang mengeksplorasi ruang bawah tanahnya sendiri seiring dengan pertumbuhan populasi dan terbatasnya ruang di atas tanah. “Kita harus mencari di bawah tanah untuk menemukan solusi,” kata Chen.

Shenzhen, tetangga Hong Kong, akan mengembangkan area bawah tanah di 45 lokasi di seluruh kota dalam upaya mengoptimalkan ruang perkotaan dan meningkatkan ketahanan terhadap bencana.

Beberapa proyek bawah tanah besar yang berpusat di stasiun metro telah dikembangkan di Shenzhen, stasiun penghubung, pusat perbelanjaan bawah tanah, dan tempat parkir.

Sejak bulan Agustus, distrik-distrik di kota tersebut telah menerapkan langkah-langkah mereka sendiri untuk mengeksploitasi dan mengembangkan ruang bawah tanah untuk mengatasi kekhawatiran masyarakat mengenai masalah keselamatan.

Chen mengatakan, tinggal di bawah tanah terkadang lebih aman jika terjadi ancaman alam atau buatan manusia, seperti gempa bumi dan serangan teroris.

Namun, ia menambahkan bahwa ini belum waktunya untuk membiarkan orang hidup di bawah tanah, karena penelitian dan pengalaman yang relevan masih kurang di seluruh dunia.

Chen mengatakan cara terbaik untuk mendorong pembangunan di Hong Kong adalah dengan mensinergikan konsep kota pintar dan pengembangan kota bawah tanah serta memanfaatkan sepenuhnya teknologi untuk mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan di bawah tanah.

Menerapkan teknologi canggih, seperti layanan big data dan komputasi awan, untuk membangun kota pintar dapat membantu memantau dan mengelola keselamatan di bawah tanah 24 jam sehari, tambah Chen.

sbobet terpercaya

By gacor88