Hong Kong menangguhkan rencana pengujian massal Covid-19, mencabut larangan penerbangan

22 Maret 2022

HONGKONG – Hong Kong akan menunda rencana program pengujian massal wajib berdasarkan konsensus para ahli medis daratan dan lokal bahwa tidak tepat untuk melakukan tes tersebut pada tahap ini, kata pemimpin kota tersebut pada hari Senin.

Pengumuman tersebut disampaikan ketika Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor menyusun peta jalan untuk memulai kembali kehidupan normal secara bertahap di kota tersebut menyusul penurunan bertahap dalam jumlah kasus COVID-19 pada gelombang kelima wabah yang dipicu oleh varian Omicron.

Setelah puncak pandemi berlalu, pemerintah memutuskan untuk menerapkan serangkaian perubahan pada langkah-langkah pengendalian pandemi mulai bulan depan, termasuk mencabut larangan penerbangan di sembilan negara dan memperpendek masa karantina bagi mereka yang datang ke kota tersebut.

Meskipun banyak persiapan telah dilakukan untuk pengujian massal, para ahli menyarankan agar operasi tersebut dilakukan pada tahap awal atau akhir wabah, bukan pada tahap saat ini ketika pandemi masih berada pada tingkat tinggi, kata CE. konferensi pers anti-pandemi di pagi hari.

Ketika waktunya tepat dan kondisinya tepat, kami akan mempertimbangkan apakah akan menggunakan pengujian universal wajib.

Carrie Lam, Kepala Eksekutif, HKSAR

Menekankan bahwa waktu adalah kunci untuk melakukan uji coba tersebut, dia berkata: “Situasi epidemi di Hong Kong kini telah mereda, tetapi masih pada tingkat yang tinggi. Para ahli mengatakan tidak tepat untuk melakukan pengujian universal pada tahap ini.”

Karena skala operasi ini belum pernah terjadi sebelumnya, yang melibatkan pembatasan pergerakan masyarakat, para ahli di Tiongkok berpendapat bahwa hal ini mungkin berada di luar kapasitas pengorganisasian masyarakat lokal, dan bahwa kota tersebut mungkin tidak dapat mencapai tujuan pemeriksaan universal.

Dia menekankan bahwa penangguhan tersebut tidak berarti kota tersebut berencana untuk hidup berdampingan dengan virus tersebut. “Ketika waktunya tepat dan kondisinya tepat, kami akan mempertimbangkan apakah akan menerapkan pengujian universal wajib,” tambahnya.

Pada pengarahan yang sama mengenai “tinjauan jangka menengah” pemerintah, CE juga mengumumkan pencabutan larangan penerbangan di sembilan negara mulai 1 April. Setelah itu, penduduk Hong Kong yang telah divaksinasi dari negara tersebut dapat kembali ke kota tersebut dengan penerbangan.

Mengingat perkembangan pandemi, larangan penerbangan sudah tidak tepat lagi. Risiko infeksi di sembilan negara tersebut bahkan lebih rendah dibandingkan Hong Kong, menurut Lam.

Persyaratan karantina wajib saat ini, yaitu 14 hari bagi sebagian besar penumpang, akan dikurangi menjadi tujuh hari, seolah-olah hasil tes mereka menunjukkan negatif pada hari keenam dan ketujuh masa isolasi, katanya.

Dalam file foto bertanggal 18 Februari 2022 ini, seorang pria berjalan melewati bandara yang hampir kosong di Hong Kong. Kepala Eksekutif Carrie Lam mengumumkan pada hari Senin bahwa kota tersebut akan mencabut larangan penerbangan di sembilan negara ketika infeksi virus corona berada pada puncak wabah terbarunya. (KIN CHEUNG/AP)

Dia mengatakan dia telah meminta para pejabat untuk menunjuk lebih banyak hotel sebagai fasilitas karantina bagi para pelancong.

Lam juga mengumumkan bahwa sekolah dasar, sekolah internasional, dan taman kanak-kanak dapat melanjutkan kelas tatap muka paling cepat pada tanggal 19 April.

Namun, sekolah menengah juga akan mengikuti ujian Diploma Pendidikan Menengah yang dijadwalkan akan dimulai pada 22 April, tambahnya.

sbobet88

By gacor88