Kartu pesan grup ‘yosegaki’ yang diproduksi secara digital mendapatkan popularitas di tengah pandemi

22 Maret 2022

TOKYO – Pokok pesta perpisahan di Jepang adalah kumpulan pesan tertulis yang disebut yosegaki, yang disampaikan oleh teman dan kolega kepada orang yang akan berangkat, sering kali dalam kartu karton mewah yang disebut shikishi.

Karena krisis COVID-19 yang menyulitkan orang untuk mengadakan pesta perpisahan secara langsung dalam kelompok besar, yosegaki versi online menjadi pusat perhatian. Hal ini memungkinkan para simpatisan untuk dengan mudah mengungkapkan rasa terima kasih mereka sebagai sebuah kelompok tanpa benar-benar berkumpul di satu tempat.

“Itu mengingatkan saya pada banyak hal yang terjadi dan membuat saya bernostalgia,” kata Naoki Okude (29) sambil tersenyum malu-malu. Saat itu akhir bulan Februari, dan dia sedang melihat pesan yang dikirimkan kepadanya oleh sekitar 70 orang, termasuk mantan rekannya di sebuah perusahaan teknologi informasi di Daerah Shinagawa, Tokyo.

Kartu yosegaki shikishi yang dibuat oleh yosetti. Ada lebih dari 200 desain untuk dipilih.

Dia dipekerjakan oleh perusahaan tersebut sebagai lulusan baru dan bekerja di sana selama empat tahun sebelum memutuskan untuk pindah dan mulai bekerja di perusahaan IT lain.

Untuk memberinya ucapan terima kasih, bosnya Shinpei Yanagi, 38, memutuskan untuk membuat layanan yosegaki yang diproduksi secara digital yang disebut “yosetti”.

Pengguna memilih desain yosegaki dan mengirimkan URL khusus kepada peserta. Setelah semua orang memasukkan pesan mereka, yosegaki dicetak pada shikishi dan dikirim ke alamat yang ditentukan. Layanan dimulai dari ¥2,948. Yosegaki juga dapat dilihat secara online.

Perusahaan yang mengoperasikan layanan tersebut mengatakan telah membuat sekitar 60.000 kartu yosegaki shikishi pada tahun 2019. Setelah pandemi terjadi, perusahaan membuat sekitar 150,000 shikishi pada tahun 2020 dan 270,000 pada tahun lalu.

Sekitar 70 orang yang diundang Yanagi untuk berpartisipasi dalam yosegaki termasuk mereka yang bekerja dari rumah dan mantan rekan kerja yang telah meninggalkan perusahaan.

“Saya bisa mengumpulkan pesan dari banyak orang karena online,” kata Yanagi sambil tersenyum.

Ada juga layanan yosegaki lainnya. Salah satu yang menyampaikan perasaan seperti hadiah mewah adalah Sugoyose, yang dijalankan oleh perusahaan layanan IT iUM yang berbasis di Tokyo, yang dapat mengumpulkan hingga 246 pesan ke dalam sebuah buku.

Pesan-pesan tersebut dapat disusun menjadi sebuah buku karya Sugoyose.

Ide yosegaki tipe buku muncul di perusahaan setelah mendengar pendapat karyawan bahwa kartu shikishi sulit untuk disimpan. Dimungkinkan juga untuk menambahkan foto di setiap halaman untuk membuat buku terlihat seperti album foto. Harga bukunya mulai dari ¥1,980, termasuk penjilidan.

Layanan populer lainnya mengirimkan pesan terima kasih melalui video. Gifvie adalah salah satu layanan yang dapat mengedit dan menghubungkan hingga 64 klip video, masing-masing berdurasi sekitar 10 detik, untuk dijadikan film hadiah. Layanan ini dikelola oleh I&CO Tokyo, sebuah perusahaan yang mendukung strategi branding perusahaan.

Sejak Februari, menurut perusahaan, semakin banyak orang yang menggunakan layanan ini untuk merayakan kelulusan sekolah dan taman kanak-kanak. Biayanya mulai dari ¥550.

“Ada siswa yang menghabiskan sebagian besar kehidupan sekolahnya di masa pandemi. Saya berharap orang-orang akan menggunakan layanan kami sebagai kenang-kenangan untuk merayakan peristiwa-peristiwa penting,” kata seorang karyawan I&CO Tokyo yang bertanggung jawab atas layanan tersebut.

Tasuku Kashiwamura, peneliti dari Dai-Ichi Life Research Institute Inc., mengatakan yosegaki yang diproduksi secara digital dapat memberikan efek baik bagi orang-orang di kelompok atau entitas tertentu. Mereka dapat membantu menumbuhkan rasa persatuan ketika beberapa sekolah masih mengadakan kelas secara online.

“Keunggulannya adalah bersifat digital, sehingga pengguna dapat dengan mudah membuat kartu yosegaki shikishi dengan kualitas sangat tinggi. Hal ini juga akan menyebar ke generasi yang lebih besar mulai sekarang,” kata Kashiwamura.

pragmatic play

By gacor88