Huawei meminta pengadilan AS untuk membatalkan larangan tersebut

6 Desember 2019

Perusahaan menggugat FCC, yang terbaru dari serangkaian perselisihan hukum.

Pertarungan hukum antara Huawei Technologies Co dan pemerintah Amerika Serikat semakin intensif pada hari Kamis. Raksasa teknologi asal Tiongkok ini mengumumkan tantangan hukum kepada Komisi Komunikasi Federal AS, yang berupaya membatalkan perintah Komisi Komunikasi Federal yang melarang penyedia layanan telekomunikasi membeli peralatan perusahaan melalui subsidi federal.

Langkah ini merupakan dorongan terbaru dari produsen peralatan telekomunikasi terbesar di dunia tersebut untuk mengupayakan persaingan dan perlakuan yang adil di tengah serangkaian pembatasan dari Washington.

Para analis mengatakan larangan FCC hanya akan berdampak kecil pada kinerja keuangan Huawei, namun memberi label pada perusahaan tersebut sebagai ancaman keamanan nasional akan menyebabkan kerusakan reputasi yang luas.

Dalam petisi yang diajukan pada hari Kamis ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kelima, Huawei meminta pengadilan untuk menyatakan perintah FCC ilegal dengan alasan bahwa mereka gagal memberikan perlindungan proses hukum yang diperlukan kepada Huawei dengan memberi label pada perusahaan yang berbasis di Shenzhen, provinsi Guangdong. perusahaan merupakan ancaman keamanan nasional.

Song Liuping, kepala bagian hukum Huawei, mengatakan pada hari Kamis bahwa “melarang perusahaan seperti Huawei, hanya karena kami didirikan di Tiongkok – tidak menyelesaikan tantangan keamanan siber”.

FCC bulan lalu melakukan pemungutan suara untuk menyetujui perintah yang membatasi penggunaan dana pemerintah sebesar $8,5 miliar untuk membeli peralatan atau layanan dari perusahaan termasuk Huawei yang dianggap sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.

Song mengatakan Ketua FCC Ajit Pai dan pejabat FCC lainnya gagal memberikan bukti apa pun untuk membuktikan klaim mereka dan mengabaikan fakta dan keberatan yang diajukan oleh Huawei dan operator pedesaan AS.

Produk Huawei saat ini digunakan oleh penyedia layanan telekomunikasi pedesaan di AS untuk menawarkan layanan jaringan dan broadband di beberapa wilayah paling terpencil.

Steve Berry, presiden dan CEO Competitive Carriers Association, sebuah kelompok perdagangan untuk sekitar 100 operator nirkabel di AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada FCC bahwa layanan yang disediakan oleh Huawei hampir selalu lebih murah dan lebih dapat diandalkan dibandingkan pesaing pasar mereka.

Aturan ini akan menghambat inovasi dan mengganggu konektivitas, terutama di daerah pedesaan. Operator akan terhalang untuk berinvestasi pada jaringan mereka dan mengadopsi teknologi baru, kata asosiasi tersebut.

Michael Beehn, CEO SI Wireless, yang menyediakan layanan seluler dan broadband kepada sekitar 20.000 pelanggan di bagian barat Kentucky dan Tennessee, mengatakan: “Infrastruktur jaringan inti SI Wireless dibangun dengan dan bergantung pada peralatan Huawei.” Perusahaan memperkirakan bahwa penggantian peralatan Huawei akan menelan biaya $40 juta hingga $60 juta.

Langkah FCC diperkirakan akan menimbulkan lebih banyak kerugian bagi konsumen AS dibandingkan Huawei, yang sebenarnya kehadirannya sangat terbatas di AS, kata para ahli.

Song Kai, wakil presiden divisi komunikasi korporat Huawei, mengatakan pendapatan perusahaan di AS dapat diabaikan. Angka ini juga kecil jika dibandingkan dengan pembelian komponen AS yang dilakukan Huawei senilai $11 miliar setiap tahunnya.

“Tetapi memberi label pada Huawei sebagai ancaman keamanan nasional akan mengakibatkan hilangnya reputasi, dan bahkan mendorong regulator Eropa untuk mengambil tindakan serupa terhadap perusahaan tersebut. Jadi Huawei harus melawan dengan tindakan hukumnya sendiri,” kata Bai Ming, peneliti senior di Akademi Perdagangan Internasional dan Kerja Sama Ekonomi Tiongkok.

Ini adalah langkah hukum terbaru yang dilakukan raksasa teknologi tersebut untuk menargetkan pembatasan dari Washington. Huawei menggugat pemerintah AS pada bulan Maret atas tindakan yang melarang lembaga federal menggunakan produknya. Gugatan sedang berlangsung.

Diplomat utama Tiongkok untuk Uni Eropa baru-baru ini mengecam Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo atas kampanye disinformasi yang dilakukannya terhadap Tiongkok dan Huawei.

Zhang Ming, kepala misi Tiongkok untuk Uni Eropa, mengatakan: “Terlepas dari semua perburuan dan kehebohan media, tidak ada satu negara atau individu yang memberikan bukti kuat untuk membuktikan bahwa Huawei menimbulkan ancaman keamanan.”

bocoran live rtp slot

By gacor88