Ibrahim Ola Balogun: Apakah kita semua korup?

Editor yang terhormat,

Di bawah ini adalah artikel menarik lainnya yang ditulis oleh seorang kolega dan menurut saya pembaca Anda akan menganggapnya menarik dan informatif.

Semoga sukses,

Ibrahim Ola Balogun

APAKAH KITA SEMUA KORUPSI?

Rabu 9 Desember adalah Hari Anti Korupsi Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Hari ini didedikasikan di seluruh dunia untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang korupsi dan apa yang dapat dilakukan masyarakat untuk melawannya.

Pemberantasan korupsi merupakan keprihatinan global karena berbagai laporan menunjukkan bahwa ancaman tersebut berkontribusi terhadap ketidakstabilan dan kemiskinan, dan hal ini masih menjadi faktor dominan yang melanda negara-negara berkembang.

Oleh karena itu, Hari Anti Korupsi memberikan peluang nyata bagi pemerintah, badan usaha, dan LSM untuk bekerja sama melawan korupsi dengan mempromosikan hari tersebut.

Namun, yang mengejutkan adalah, tidak seperti hari-hari internasional pada umumnya yang mana serangkaian program dan acara advokasi diselenggarakan untuk melibatkan masyarakat umum secara efektif, Hari Anti-Korupsi di Nigeria hampir tidak diperhatikan dan hanya sedikit disebutkan.

Korupsi di Nigeria sering kali diukur dari seberapa banyak pejabat publik atau politisi besar melakukan penggelapan. Dan hype yang biasanya muncul setelah penemuan-penemuan semacam itu di media tentu saja membatasi persepsi kita tentang korupsi hanya pada pencurian dari kas negara saja.

Bukan hal yang aneh bagi masyarakat Nigeria untuk berasumsi bahwa politisi atau orang yang ditunjuk pemerintah yang mempunyai pengaruh besar adalah orang yang korup. Seringkali mereka secara keliru menyimpulkan bahwa pejabat publik saat ini dan di masa lalu yang menginvestasikan penghasilannya selama menjabat di pemerintahan juga korup dan tidak memberikan kesan apa pun pada mereka yang menyembunyikan uang publik di rekening luar negeri.

Pada masa Nuhu Ribadu memimpin kasus-kasus di Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC sebenarnya menghasilkan penemuan demi penemuan tentang bagaimana para pemimpin kita menikmati persemakmuran kita dengan impunitas, dan media memberikan liputan yang luas dan luas. Orang-orang seperti mantan IGP, Tafa Balogun, James Ibori, Sunday Afolabi, Lucky Igbinedion dan sejumlah lainnya telah menjadi berita utama.

Situasi ini telah meruntuhkan anggapan kita bahwa korupsi hanya terbatas pada orang-orang yang menduduki jabatan tinggi saja. Dan secara lebih luas, kita mengukur masalah ini hanya dalam bentuk penyelewengan keuangan di tingkat tertinggi masyarakat kita.
Namun ketika kita memeriksa apa yang terjadi di tingkat mikro, kita akan menemukan bahwa tingkat ini tampaknya paling banyak terinfeksi korupsi ‘Ebola’ dan kita sering mengabaikan fakta ini.

Sebagai argumen, mari kita sepakat bahwa korupsi hanya sebatas ketidakwajaran finansial. Dalam hal ini, apa yang kita lihat dalam interaksi kita sehari-hari mengandung praktik korupsi.

Ambil contoh, seorang ketua Asosiasi Pengembangan Masyarakat yang bersekongkol dengan beberapa anggota eksekutifnya untuk mengosongkan kas masyarakat. Status keuangan asosiasi tidak disampaikan kepada masyarakat selama bertahun-tahun dan tidak terjadi apa-apa. Ketua seperti ini, berdasarkan standar umum kita, akan menjadi orang pertama yang menyerang presiden atau gubernur negara bagian jika ada kasus penyelewengan keuangan yang diajukan terhadap mereka.

Atau bagaimana kita menjelaskan keadaan dimana seorang kepala keluarga besar menyudutkan harta warisan seluruh keluarga untuk kepentingan pribadinya. Bukankah itu korupsi?

Banyak cerita mengenai bagaimana berbagai perkumpulan dan organisasi, baik yang bersifat duniawi maupun keagamaan, terpecah karena penyelewengan keuangan yang dilakukan oleh para pemimpin mereka. Ada juga cerita tentang koperasi, serikat simpanan dan kredit, serta kelompok sumbangan lokal yang berakhir dalam krisis setelah beberapa anggota yang tidak bermoral gagal menyerahkan kewajiban mereka kepada badan-badan tersebut atau pimpinan mengalihkan sumbangan untuk keperluan lain.

Pertimbangkan ini: seorang insinyur yang bertugas memelihara mesin dan peralatan lain perusahaan diharapkan dapat memastikan bahwa aset tersebut beroperasi secara efisien. Beliau diharapkan dapat memberikan saran kepada manajemen tentang rencana pemeliharaan mesin yang terbaik dan hemat biaya. Namun yang perlu diperhatikan adalah bahwa staf seperti itu sering kali merancang cara untuk merendahkan perusahaan demi menghasilkan uang. Kutipan tinggi diberikan untuk suku cadang. Orang yang menyuplai solar untuk menggerakkan genset memberikan hasil di bawah jumlah yang diharapkan bersama dengan insinyur, yang akhirnya mendapatkan bagiannya.

Institusi keagamaan pun tidak terkecuali dari kekacauan ini. Faktanya, hal ini tampaknya lebih terasa di Rumah Tuhan!

Orang Nigeria tahu, di tahun 80an ketika kita mengadakan ‘Pertempuran Para Titan’ antara dua tokoh terkemuka dalam keluarga Pentakosta. Masyarakat Nigeria tidak lupa bagaimana salah satu dari mereka pada akhirnya mengambil kepemilikan tunggal atas Rumah Tuhan dan bagaimana kasus pengadilan tambahan digagalkan oleh ‘diamnya’ dua pendiri lainnya, yaitu penggugat. Masih segar juga dalam ingatan kita, bagaimana salah satu dari keduanya yang merupakan pengurus sebuah cabang memisahkan diri dari tubuh Gereja karena uang dan bagaimana komite kekuasaan tinggi yang dikirim ke cabang untuk mengambil alih. beberapa properti telah hilang hingga hari ini!

Korupsi melibatkan orang yang dianggap abdi Tuhan yang merebut istri seorang anggota, memperkosa wanita malang, menghamili anggota perempuan yang tidak menaruh curiga dan mempercayai pengawas tersebut. Semua organisasi keagamaan bersalah dalam hal ini. Hal ini tidak hanya menyebabkan runtuhnya perkawinan para pendeta, tetapi dalam beberapa kasus juga menyebabkan runtuhnya organisasi keagamaan.

Sekali lagi, bukankah merupakan tindakan korupsi jika menemukan ‘abdi Tuhan’ terkenal yang terlibat dalam praktik voodoo dan pembunuhan ritual untuk mendapatkan kekuatan tidak wajar guna mengembangkan Gereja atau organisasi Islam? Bukankah kita pernah mengalami kasus dimana anggota dihipnotis dan disuruh mencuri uang perusahaan yang pada akhirnya akan ‘disucikan’ untuk digunakan di Rumah Tuhan?

Di antara ‘pemimpin masa depan’ adalah pemimpin Persatuan Mahasiswa yang menganggap pundi-pundi organisasi sebagai tambang emas. Situasi yang buruk pada tingkat (mikro) ini adalah mentalitas masyarakat menjadi terpaku pada gagasan bahwa seseorang tidak dapat berhasil tanpa melakukan korupsi. Dan sayangnya, pemikiran yang tidak sehat inilah yang membawa mereka yang berada pada level ini ke puncak ketika ada kesempatan.

Semua kasus di atas menggambarkan betapa merosotnya kita sebagai masyarakat. Orang-orang di kader bawah menyembunyikan atau dengan sengaja mengabaikan tindakan korupsi keuangan mereka, namun mengarahkan energi mereka pada mereka yang berada di puncak pada setiap kesempatan.

Sebuah pernyataan mengatakan bahwa setiap masyarakat berhak mendapatkan pemimpin yang didapatnya. Jika keinginan rata-rata keluarga di Nigeria adalah agar salah satu dari mereka menjadi yang teratas dan menggelapkan cukup banyak uang yang lebih dari cukup untuk masing-masing dari mereka, dari mana datangnya penyelamat? Siapa pun yang masuk ke sana dan keluar dengan bersih tanpa menggelapkan dana publik, seperti Jenderal Muhammadu Buhari dan mantan gubernur Negara Bagian Lagos, Alhaji Lateef Jakande, dipandang di beberapa kalangan sebagai orang yang tidak cerdas dan tidak bijaksana, dan mereka yang masuk ke sana dan mengosongkan kas negara. , telah diperkirakan, direferensikan, dan dihormati dengan semua gelar kepala suku yang tersedia di negara ini, mulai dari sini.

Saya tidak mencoba untuk membebaskan para elit politik di sini, namun poin yang ingin saya sampaikan adalah bahwa sampai kita semua melihat masalah korupsi (kali ini, masalah keuangan) telah terjadi di seluruh lapisan masyarakat dan melawannya dari sudut pandang tersebut, kita mungkin tidak mendapatkan kemajuan yang diinginkan.

Dalam perspektif yang lebih luas, masalah korupsi harus dilihat lebih dari sekedar penggelapan dana publik, baik pada tingkat makro maupun mikro masyarakat. Hal ini juga harus dipahami dari sudut pandang moral. Bagaimana maksudku?

Jika seseorang tidak mempunyai kebajikan, ia harus dianggap korup. Jika perempuan tidak menghargai kesuciannya dan melakukan pergaulan bebas, maka ia harus dicap sebagai perempuan korup. Ketika integritas, martabat dan ‘sifat baik’ menjadi ciri-ciri yang tidak normal dari suatu masyarakat dan kebobrokan, penyuapan, kejahatan, impunitas dan kebajikan-kebajikan rendah lainnya ditonjolkan, maka masyarakat seperti itu tidak pantas disebut sebagai ‘korupsi yang luar biasa’.

Sayangnya, masyarakat tempat kita berada layak mendapatkan sebutan ini. Dan kita semua berkontribusi terhadap keadaan ini dalam satu atau lain cara. Baik korupsi finansial maupun moral mendikte kehidupan kita sehari-hari.

Rumah tangga berantakan karena orang tua tidak lagi menjadi cermin bagi anak-anaknya. Beberapa orang tua tidak merasa malu untuk membeli soal ujian untuk aula mereka atau membeli hasilnya! Beberapa ibu bahkan mendorong putrinya untuk berpakaian tidak senonoh. Politisi dan tokoh bisnis berkumpul di kampus-kampus di perguruan tinggi untuk mengeksploitasi gadis-gadis muda dan lugu. Pengusaha perempuan lanjut usia dan politisi perempuan juga memiliki anak laki-laki kecil di sekitar mereka yang berperan sebagai mumi gula.

Penjual makanan pokok di pasar menyembunyikan keburukan di antara kebaikan untuk menipu pembeli yang tidak menaruh curiga. Orang tersebut menjual karpet atau bahan pakaian dengan harga yang begitu singkat sehingga mengurangi pelanggannya. Laki-laki di lingkungan kami yang mencalonkan diri sebagai ketua pemerintah daerah, anggota dewan atau Volksraad mempunyai satu mentalitas, yaitu ‘memakan’ dirinya sendiri begitu dia tiba di sana. Kondektur bus berdoa agar penumpangnya lupa keseimbangan sebagaimana penumpang ingin kondektur lupa ongkosnya. Jika kondektur secara tidak sengaja melewatkannya, dia mengira dia pintar.

Perusahaan-perusahaan telekomunikasi multinasional mengeluarkan jutaan naira untuk kompetisi-kompetisi yang merusak kaum muda, dan mengalokasikan beberapa ratus ribu naira untuk kompetisi akademis. Kontes kecantikan yang hanya mempromosikan ketenaran dan amoralitas yang serakah, di mana para remaja putri kita memperlihatkan anugerah Tuhan yang tak ternilai harganya kepada dunia, menarik dukungan jutaan naira dari perusahaan-perusahaan, sama seperti kompetisi dansa yang menghasilkan banyak uang. Siswa yang bermoral tidak diperbolehkan masuk dan mendapat nilai bagus, sedangkan siswa yang berbuat curang akan hilang tanpa hukuman.

Para CEO dan pegawai negeri sipil menggoda bawahan perempuan mereka tanpa rasa malu. Masyarakat yang tinggal di apartemen ‘tatap muka’ tidak melihat adanya bahaya dalam hubungan seksual terlarang di antara mereka sendiri (baik yang sudah menikah maupun yang belum menikah!). Perjudian dan alkoholisme telah menjadi rambu-rambu di hampir setiap sudut masyarakat kita. Muda dan tua, pria dan wanita, menikah dan lajang semuanya terlibat secara kasar dalam kejahatan kembar ini.

Kita semua perlu memahami bahwa hidup yang rusak adalah hidup tanpa rahmat Tuhan. Masyarakat yang korup akan merasakan dampak korupsi. Kebanyakan praktik korupsi kontemporer yang secara halus disebut sebagai peradaban adalah hasil dari kecintaan kita yang mendalam terhadap segala bentuk korupsi di semua tingkatan. Kita secara sistematis membunuh institusi perkawinan, menghancurkan struktur keluarga dan menyia-nyiakan peran sebagai orang tua dengan kedok kebebasan perempuan dan pembebasan perempuan.

Jika para pemimpin kita mengucapkan selamat tinggal pada kesulitan keuangan dan kita para pengikutnya juga melakukan hal yang sama, maka negara kita akan maju lagi.

Pada saat yang sama, jika kita semua memutuskan untuk menerapkan kejujuran moral dalam urusan kita, menjunjung tinggi keadilan dan bersikap adil terhadap semua makhluk, maka sudah pasti Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta semua makhluk, akan menunjukkan penghargaan kita atas kebaikan terhadap makhluk-Nya. melalui pengampunan dan belas kasihan-Nya yang tak terbatas kepada kita sekali lagi.

SULAIMON ALAMUTU menulis dari Lagos


judi bola

By gacor88