Ilmuwan Tiongkok menemukan bunga ‘paling menakutkan’ di dunia

20 Januari 2022

BEJING – Ilmuwan Tiongkok telah menemukan empat spesies Gentiana di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet yang bunganya dapat menutup dalam hitungan detik setelah disentuh, menjadikannya bunga paling sensitif di dunia, menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan.

Netizen di media sosial Tiongkok dengan penuh kasih sayang menyebut bunga ini sebagai flora yang “paling menakutkan” dan “paling sederhana” di dunia. Pergerakan cepat kelopak bunga selalu membuat terpesona para ilmuwan dan pecinta alam, karena tumbuhan, tidak seperti hewan, umumnya dianggap organisme statis.

Beberapa daun khusus tanaman karnivora dapat merespons sentuhan dalam hitungan detik, misalnya penangkap lalat Venus. Sebelum penemuan Gentiana, tanaman sundew adalah satu-satunya bunga yang diketahui menunjukkan perilaku seperti itu. Sundew dapat mengerutkan mahkotanya dalam waktu dua hingga 10 menit setelah rangsangan, menurut penelitian dalam jurnal ilmiah berbahasa Inggris Tiongkok, Science Bulletin.

Namun, keempat spesies Gentiana membutuhkan waktu tujuh hingga 210 detik untuk menutup kelopaknya, menjadikannya bunga paling sensitif dan bereaksi paling cepat di dunia, kata studi tersebut.

Bunga tersebut ditemukan pada tahun 2020 di dekat sebuah danau di Nagchu, Daerah Otonomi Tibet. Penemuan ini dilakukan selama ekspedisi ilmiah dan misi penelitian Dataran Tinggi Tibet kedua yang sedang berlangsung, yang dimulai pada Agustus 2017.

“Sungguh mengejutkan untuk menyaksikannya dengan mata telanjang. Bunga-bunga itu langsung menghilang di hadapan Anda,” kata Dai Can, seorang profesor di Fakultas Sumber Daya dan Ilmu Lingkungan Universitas Hubei, salah satu ilmuwan yang memimpin penelitian tersebut.

Setelah mengunjungi lebih dari 20 lokasi, mereka menemukan empat spesies Gentiana yang menunjukkan pergerakan seperti itu: G. pseudoaquatica; G.prostrata var. karelinii; G. clarkei, dan spesies gentian yang tidak teridentifikasi.

Salah satu penjelasan atas perilaku menutup yang cepat ini adalah bahwa hal ini mungkin merupakan mekanisme pertahanan bunga untuk melindungi dirinya dari serangan berulang kali oleh lebah.

Karena ukuran tubuh serangga yang besar dan kecenderungan untuk membuka tabung bunga untuk mendapatkan nektar, 98,8 persen bunga yang dikunjungi lebah menunjukkan penutupan bunga yang disebabkan, kata studi tersebut.

Kerusakan yang ditimbulkan oleh lebah pengumpul nektar terhadap bunga cukup besar. Hampir 80 persen bunga mengalami kerusakan eksternal, dan 6 persen menunjukkan cedera pada ovarium. Oleh karena itu, respons penutupan yang cepat mungkin berguna dalam mencegah lebah dan melindungi ovarium bunga dari kerusakan fatal, kata penelitian tersebut.

Penjelasan lain mungkin adalah bahwa tanaman tersebut berevolusi untuk mendorong lebah agar memindahkan serbuk sari secara lebih efisien ke lebih banyak jenis bunga, karena mahkota yang tertutup akan menunjukkan kepada serangga bahwa tanaman tersebut telah dikunjungi dan pengunjung harus mencari kandidat lain.

Wang Qingfeng, seorang peneliti di Kebun Raya Wuhan di Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, mengatakan teori pertahanan yang diinduksi dan stimulator penyerbukan sangat menarik dan harus diselidiki lebih lanjut dalam penelitian di masa depan.

Togel Singapore

By gacor88