Inisiatif Belt and Road Tiongkok: Jebakan Utang atau Harapan?

20 November 2018

Para komentator Asia News Network mempertimbangkan pro dan kontra bekerja sama dengan Tiongkok dalam inisiatif Belt and Road.

KEPENTINGAN INDONESIA

Shah Suraj Bharat The Jakarta Post, Indonesia

Indonesia enggan berpartisipasi Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok (BRI) namun seiring dengan semakin jelasnya ketidakamanan finansial di negara ini, kita bisa berharap akan melihat minat yang lebih besar terhadap BRI.

Faktanya, ketidakpastian finansial sangat relevan mengingat krisis ekonomi yang dialami negara ini baru-baru ini. Rupiah adalah salah satu mata uang dengan kinerja terburuk di dunia, turun hampir 9 persen tahun ini meskipun fundamental makroekonomi negara ini baik.

Terlebih lagi, perjuangan untuk melakukan diversifikasi dan mendapatkan pembiayaan bagi pembangunan infrastruktur yang diprakarsai oleh Presiden Joko Widodo senilai US$355 miliar (S$490 miliar) telah menyebabkan badan usaha milik negara menanggung beban terbesar dari biaya infrastruktur tersebut. Ditambah dengan penurunan tajam nilai tukar rupiah, tekanan keuangan menyebabkan anggaran negara pada tahun 2019 mengalami sedikit peningkatan belanja infrastruktur sebesar 2,4 persen.

Di sinilah BRI menjadi semakin diminati. Namun, semuanya tidak menyenangkan. Sumber pendanaan baru ini didukung oleh tata negara ekonomi Tiongkok, yang digambarkan oleh akademisi Ramon Pacheco Pardo yang berbasis di Brussel sebagai penggunaan insentif ekonomi oleh Tiongkok untuk mendapatkan pengaruh di negara-negara sasaran. Negara-negara seperti Sri Lanka telah dipaksa melakukan pengaturan hutang demi ekuitas, dan Tiongkok mengambil alih operasi tersebut Pelabuhan Hambantota senilai US$1,5 miliaryang dia bantu biayai dan bangunnya, setelah pemerintah berjuang untuk membayar utangnya.

Sedangkan pemerintahan Malaysia yang baru menghentikan proyek-proyek BRI senilai US$22 miliar dan Perdana Menteri Mahathir Mohamad menuduh Tiongkok mendapatkan pengaruh melalui skema infrastruktur yang didanai utang yang tidak mampu dibiayai oleh negara penerima bantuan.

Pemerintah Indonesia sering kesulitan mengelola sentimen anti-Tiongkok. Namun, faktanya Indonesia perlu menarik pendanaan untuk keamanan finansial dan kepentingan nasionalnya.


JATUH ABAD INI?

Govind Bhattacharjee Sang Negarawan, India

MULAINYA SEBAGAI PROTES TULI, TETAPI MURLING INI SEKARANG MENINGKAT MENJADI TENANG.

Jeff Smith dari Heritage Foundation, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington, menceritakan kasus-kasus ini dalam sebuah makalah.

Dimulai dengan Hambantota, BRI Tiongkok telah kehilangan banyak daya tariknya karena negara demi negara mengkaji rencana permainan Tiongkok mengenai perjanjian yang tidak setara dan pada akhirnya pertukaran utang-ekuitas, menyadari bahwa hal ini pada akhirnya hanya akan menguntungkan Tiongkok, bukan menguntungkan Tiongkok.

Pada bulan Agustus, Myanmar mengurangi proyek Pelabuhan Laut Dalam Kyauk Pyu senilai US$7,3 miliar menjadi hanya US$1,3 miliar “karena kekhawatiran bahwa proyek tersebut terlalu mahal dan dapat berakhir di bawah kendali Beijing jika Myanmar gagal membayar utangnya”.

Pada tahun 2016, Thailand menolak proposal investasi infrastruktur Tiongkok dan menolak memberikan hak atas tanah untuk investasi tersebut. “Thailand bukan Laos,” kata menteri saat itu, mengacu pada Laos, di mana pembiayaan kereta api Tiongkok sebesar US$6,7 miliar setara dengan setengah produk domestik bruto negara tersebut.

Bahkan sahabat Tiongkok dalam segala cuaca, Pakistan, tahun lalu harus membatalkan proposal Tiongkok untuk membiayai dan membangun Bendungan Diamer-Bhasha bernilai miliaran dolar di seberang Indus di Gilgit-Baltistan, karena persyaratan pembiayaan Tiongkok dianggap bertentangan dengan kepentingan Pakistan.

Tiga proyek jalan besar telah dibatalkan dan Pakistan juga menolak permintaan agar mata uang Tiongkok, yuan, digunakan di zona perdagangan bebas Gwadar.

Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC), mahkota BRI, diperkirakan menelan biaya US$62 miliar. Diperkirakan 80 persen dari biaya ini akan dibiayai oleh Tiongkok, namun dengan syarat Tiongkok sendiri.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok akan menikmati banyak pajak dan konsesi pajak, yang tidak tersedia bagi pengusaha Pakistan, warga negara Tiongkok akan menikmati bebas visa masuk ke Pakistan tanpa timbal balik, dan bantuan Tiongkok akan datang dalam bentuk pinjaman mahal atau pertukaran saham.

Tiongkok dilaporkan membiayai 80 persen utang luar negeri Pakistan dan pembayaran utang luar negeri diperkirakan meningkat sebesar 65 persen menjadi US$12,7 miliar.

Dimulai dengan Hambantota, BRI Tiongkok telah kehilangan banyak daya tariknya karena negara demi negara mengkaji rencana permainan Tiongkok mengenai perjanjian yang tidak setara dan pada akhirnya pertukaran utang-ekuitas, menyadari bahwa hal ini pada akhirnya hanya akan menguntungkan Tiongkok, bukan menguntungkan Tiongkok.

Pada bulan Agustus, Myanmar mengurangi proyek Pelabuhan Laut Dalam Kyauk Pyu senilai US$7,3 miliar menjadi hanya US$1,3 miliar “karena kekhawatiran bahwa proyek tersebut terlalu mahal dan dapat berakhir di bawah kendali Beijing jika Myanmar gagal membayar utangnya”.

Pada bulan Juni, Vietnam menyaksikan protes masyarakat terhadap usulan pemerintah untuk memberikan zona ekonomi khusus kepada perusahaan asing dengan jangka waktu sewa hingga 99 tahun, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa hal tersebut pada akhirnya akan “memberi Tiongkok kendali atas sebagian wilayah Give Vietnam”.

Bulan lalu, di Maladewa, menyusul kekalahan luar biasa dari orang kuat Abdulla Yameen yang memenjarakan lawan-lawannya, termasuk hakim Mahkamah Agung yang menentangnya, Presiden terpilih Ibrahim Mohamed Solih berjanji untuk memenuhi komitmen yang dibuat oleh pendahulunya. Tiongkok untuk proyek BRI-nya.

Bahkan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengibarkan bendera merah mengenai risiko keuangan yang terlibat dalam BRI tepat setelah KTT Obor pada bulan Mei tahun lalu, dengan studi Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik menyoroti jumlah utang berlebihan yang berasal dari proyek-proyek BRI di berbagai negara. negara. utang ke Tiongkok dibandingkan dengan PDB mereka.

Proyek CPEC senilai US$62 miliar di Pakistan setara dengan 20 persen PDB negara tersebut, dan dua perjanjian BRI yang ditandatangani dengan Kazakhstan pada tahun 2013 dan 2014 senilai US$52 miliar bernilai hampir 40 persen PDB Kazakhstan.

India adalah satu-satunya pihak yang bersuara di tengah kekaguman global terhadap BRI, ketika India menolak berpartisipasi dalam KTT BRI di Tiongkok.

Namun sejak pertengahan tahun lalu, negara-negara demokratis – Australia, India, Jepang dan Amerika Serikat – dan beberapa negara Eropa mulai menyatakan keberatan terhadap BRI.


BRI UNTUK SEMUA ORANG

Harian Zhou Li Tiongkok, Tiongkok

Sejak berdirinya Tiongkok baru, terutama sejak diperkenalkannya reformasi dan keterbukaan, para pemimpin Tiongkok dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa negara tersebut tidak akan pernah mencari hegemoni, tidak peduli seberapa maju negara tersebut.

Tiongkok tidak pernah meminta negara lain untuk mengikuti atau “meniru” model pembangunannya. Tiongkok meyakini bahwa perdamaian dunia dan pembangunan bersama hanya dapat didasarkan pada rasa saling menghormati, kerja sama, pembelajaran, dan kepercayaan.

Oleh karena itu, mereka secara aktif membangun jaringan kemitraan global dengan memperluas bidang-bidang yang menjadi kepentingan bersama dengan negara-negara lain dan meningkatkan hubungan internasional.

Selama lima tahun terakhir, Tiongkok telah mengedepankan BRI untuk konektivitas yang lebih besar antar negara, perekonomian, dan kawasan, serta meluncurkan kerja sama yang bermanfaat dengan banyak negara.

Ia telah berpartisipasi aktif dalam organisasi multilateral, seperti PBB, G-20, Organisasi Kerjasama Shanghai dan Brics, menangani berbagai perselisihan melalui konsultasi.

Namun, pemerintahan Donald Trump, dengan fiksasinya sebagai “America First”, telah mengadopsi kebijakan ekstremis dalam upaya untuk memperkuat hegemoni Amerika dan mengesampingkan aturan kerja sama internasional yang sudah ada dan PBB serta organisasi internasional lain yang menghindarinya.

Hal ini bertentangan dengan konsensus negara-negara lain yang menjunjung tinggi multilateralisme dibandingkan unilateralisme, perdagangan bebas dibandingkan proteksionisme, dialog dibandingkan sanksi, dan saling menguntungkan.

BRI yang diusulkan Tiongkok merupakan upaya untuk menyatukan dan menyatukan masyarakat internasional untuk membangun hubungan internasional jenis baru dan mendorong pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

login sbobet

By gacor88