Jepang mencari dana lebih dari US7 miliar untuk rencana pertahanan 5 tahun ke depan

28 November 2022

TOKYO – Belanja pertahanan direncanakan akan ditetapkan sebesar lebih dari ¥40 triliun dalam program pertahanan lima tahun berikutnya mulai tahun fiskal 2023, menurut sumber.

Pemerintah dan partai berkuasa mengoordinasikan program pertahanan jangka menengah.

Pada akhir masa jabatan lima tahun pada tahun fiskal 2027, tujuannya adalah agar belanja pertahanan, ditambah belanja terkait seperti penelitian dan pengembangan keamanan, mencapai setidaknya 2% dari produk domestik bruto negara. Meskipun Jepang bukan anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), angka ini akan menempatkan negara tersebut setara dengan pedoman NATO bagi para anggotanya.

Yomiuri Shimbun

Program pertahanan menetapkan peralatan dan total pengeluaran Pasukan Bela Diri selama jangka waktu lima tahun. Program yang ada saat ini akan ditinjau pada akhir tahun bersama dengan Strategi Keamanan Nasional dan Pedoman Program Pertahanan Nasional.

Program pertahanan jangka menengah saat ini telah menetapkan total belanja pertahanan sekitar ¥27,47 triliun. Pemerintah dan partai berkuasa berniat menaikkan angka tersebut secara signifikan untuk memperkuat kemampuan pertahanan negara secara drastis.

Pengeluaran yang tercantum dalam program pertahanan tidak termasuk biaya-biaya yang berkaitan dengan pertahanan seperti pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan oleh lembaga pemerintah selain Kementerian Pertahanan dan pembangunan infrastruktur. Pemerintah berencana untuk menetapkan kerangka kerja untuk mengalokasikan anggaran terkait keamanan dan anggaran Penjaga Pantai Jepang sebagai belanja pertahanan secara keseluruhan, dengan tujuan meningkatkan belanja ini hingga mencapai setidaknya 2% PDB pada tahun fiskal 2027.

Anggaran pertahanan awal negara untuk tahun fiskal 2022 adalah 0,96% dari PDB. Pada ukuran perekonomian Jepang saat ini, 2% akan berarti sekitar ¥11 triliun per tahun.

Kementerian Pertahanan menyatakan bahwa program berikutnya akan memerlukan belanja pertahanan sebesar ¥48 triliun, sementara Kementerian Keuangan menjawab bahwa sekitar ¥35 triliun dianggap masuk akal. Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki terus melakukan perundingan.

“Tidak dapat diterima jika jumlahnya di bawah ¥40 triliun,” kata seorang mantan menteri pertahanan.

Kementerian Keuangan telah menyerukan agar anggaran pertahanan dipotong, dengan mengatakan bahwa banyak item yang dipertanyakan efektivitas biayanya. Namun, kementerian tampaknya tidak punya pilihan lain selain menerima kenaikan anggaran di tengah pertikaian politik.

Beberapa anggota LDP, terutama mereka yang mempunyai pengaruh terhadap kebijakan keamanan dan anggaran pertahanan, telah menyerukan belanja pertahanan di atas tingkat pertengahan ¥40 triliun. Pemerintah dan partai-partai yang berkuasa berharap untuk memutuskan kerangka dasar untuk menetapkan jumlah tersebut pada awal Desember, menurut sumber-sumber pemerintah dan koalisi yang berkuasa.

Mengingat hal ini, pemerintah merasa perlu untuk menetapkan belanja pertahanan lebih dari ¥40 triliun, sebagai bagian untuk menunjukkan tekadnya, baik di dalam maupun luar negeri, untuk memperkuat kemampuan pertahanan negara secara drastis.

Anggaran pertahanan Jepang sekitar ¥5,4 triliun pada tahun fiskal 2022, dan diperkirakan akan mencapai ¥6 triliun pada tahun fiskal berikutnya. Pemerintah bermaksud untuk meningkatkan jumlah tersebut setiap tahun hingga tahun fiskal 2027.

Awalnya, Kementerian Pertahanan mengalokasikan ¥5 triliun untuk membiayai biaya seperti pembelian rudal, yang bisa menjadi cara ampuh untuk menggunakan kemampuan serangan balik Jepang untuk pertahanan diri guna menghancurkan lokasi peluncuran rudal musuh dan target lainnya. Item anggaran pertahanan utama lainnya termasuk ¥2 triliun untuk keamanan ruang angkasa dan ¥3 triliun untuk keamanan siber.

link sbobet

By gacor88