Jepang sedang mencari solusi teknologi untuk memerangi misinformasi yang disebabkan oleh AI

4 Agustus 2023

TOKYO – Usulan pemerintah untuk peraturan kecerdasan buatan generatif akan memerlukan inisiatif teknologi untuk membantu memerangi misinformasi, menurut laporan The Yomiuri Shimbun.

Pemerintah akan menyampaikan usulan tersebut pada hari Jumat pada pertemuan Dewan Strategis AI yang dipimpin oleh Prof. Yutaka Matsuo dari Universitas Tokyo berdiri.

Komunike Kelompok Tujuh yang dikeluarkan pada KTT Hiroshima pada bulan Mei menyerukan pembentukan kerangka kerja untuk membahas AI generatif di antara negara-negara G7, yang menyebutnya sebagai “Proses AI Hiroshima”. Pemerintah telah menyusun proposal sebagai bagian dari upaya tersebut.

Yomiuri Shimbun

Menurut berbagai sumber pemerintah, garis besar proposal tersebut menyatakan bahwa langkah-langkah efektif untuk melawan misinformasi mencakup usulan standar web yang disebut Profil Pengilang, yang bertujuan untuk memberikan informasi terverifikasi pihak ketiga kepada pengguna web tentang pembuat konten, operator situs, dan pengiklan.

Teknologi ini memungkinkan pengguna web untuk mengonfirmasi sumber informasi di media sosial dan situs web lain serta mengevaluasi keandalan konten.

Garis besar proposal tersebut menyoroti kemungkinan bahwa AI generatif dapat “dengan mudah menciptakan informasi palsu yang canggih” dan mengungkapkan kekhawatiran bahwa penyebaran misinformasi dapat meningkat di masa depan.

Menurut sumber tersebut, garis besarnya menyatakan bahwa inisiatif digital yang dirancang untuk memerangi misinformasi “tidak 100% efektif, namun efektif,” mengutip Profil Penggagas sebagai contohnya.

Selain mengusulkan inovasi seperti Profil Penggagas, proposal tersebut juga memerlukan promosi proyek-proyek mutakhir, dengan mempertimbangkan perkembangan teknologi untuk mengidentifikasi konten yang dihasilkan AI.

Proposal tersebut juga akan menyerukan kerja sama yang lebih besar dalam masalah ini dengan Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi dan Kemitraan Global untuk Kecerdasan Buatan – sebuah inisiatif internasional yang dibentuk oleh pemerintah dan organisasi.

Penting untuk mencapai keseimbangan antara melindungi hak kekayaan intelektual dan mendorong penggunaan kekayaan intelektual secara efisien, menurut garis besarnya. Untuk mencegah pelanggaran hak kekayaan intelektual, proposal tersebut akan menyerukan “solusi teknologi” untuk mengontrol jenis data yang digunakan untuk melatih model AI.

Menurut garis besarnya, dunia usaha akan didorong untuk merumuskan “kebijakan tata kelola” terkait penggunaan kecerdasan buatan. Perusahaan AI dan perusahaan lain akan diminta untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah penggunaan teknologi yang tidak tepat oleh pelanggan dan karyawan serta memeriksa penyalahgunaan. Namun, menurut sumber tersebut, hanya perusahaan besar dan entitas publik seperti rumah sakit yang diperkirakan akan melakukan hal tersebut, sehingga perusahaan kecil dan menengah kemungkinan besar tidak akan mengalami beban yang signifikan sebagai dampaknya.

Pemerintah ingin memimpin upaya G7 dalam mengatasi masalah ini, dengan tujuan menentukan arahnya pada akhir tahun ini.

Ketika Jepang memimpin blok tersebut tahun ini, Perdana Menteri Fumio Kishida bermaksud untuk menyampaikan posisi pemerintah mengenai peraturan AI pada pembicaraan daring tingkat puncak yang akan diadakan paling cepat pada musim gugur.

Judi Online

By gacor88