Kafe Indonesia menyajikan kopi lokal ke pusat kepopuleran Tokyo

19 Januari 2022

TOKYO – Sebuah jaringan kopi Indonesia sedang mencoba peruntungannya di pusat budaya modern dan tren baru di Tokyo.

Distrik Harajuku, yang terletak di jantung Shibuya Tokyo, adalah salah satu pusat kebudayaan anak muda paling terkenal di dunia. Selalu dipenuhi orang-orang dan pertokoan paling keren, kawasan ini telah melahirkan beberapa tren, mulai dari mode hingga aktivitas perkotaan paling keren. Di sinilah juga jaringan kafe pertama di Indonesia, jauh dari persaingan yang semakin meningkat di dalam negeri, meluncurkan gerai pertamanya.

Tempat keren: Lokasi Kopikalyan di Harajuku menempatkannya di tengah-tengah salah satu kawasan paling trendi di Jepang. (JP/Takehiro Masutomo) (JP/Takehiro Masutomo)

Pada bulan Desember 2020, Kopikalyan, yang mengoperasikan tiga kedai kopi dengan nama yang sama di Indonesia, membuka gerai Jepang pertamanya di sana.

“Tujuan kami adalah untuk memperkenalkan budaya kopi Indonesia kepada masyarakat Jepang,” kata Kenny Erawan Tjahyadi, yang mengelola operasi rantai kopi tersebut di Jepang.

Es kopi Iced Kopikalyan khasnya, dengan harga 650 yen (US$5,67) untuk sekali minum, menggunakan gula palem arena organik untuk menciptakan teksturnya yang lembut dan manis.

Kenny, yang berasal dari keluarga pengusaha kopi Bali, mengatakan ia ingin mendukung petani kopi skala kecil di Indonesia dengan memperkenalkan biji kopi spesifik mereka ke Jepang.

Selama beberapa waktu, kafe tersebut hanya menawarkan biji kopi dari Jawa, namun pada musim panas ini mulai menjual enam jenis biji kopi dari daerah lain, antara lain Sulawesi, Flores, dan Sumatera.

Bos Kopi: Kenny Erawan Tjahyadi menjalankan operasi Kopikalyan di Jepang. (JP/Takehiro Masutomo) (JP/Takehiro Masutomo)

Nilai jual kafe ini adalah suasananya yang santai. Menurut Kenny, desain interiornya memiliki nuansa historis yang mirip dengan toko-toko di Jakarta. Mungkin inilah sebabnya Kopikalyan tidak hanya menarik minat masyarakat Indonesia yang tinggal di Jepang, namun juga pengunjung Jepang.

“Ini pertama kalinya kami ke sini,” ujar sepasang wanita Jepang berusia 30-an yang memilih untuk tidak disebutkan namanya. Mereka memilih kafe Indonesia ini karena “terlihat bagus” di Google Maps. Kopi panas yang mereka pesan, salah satu dari mereka berkata, “krim dan enak untuk diminum”.

Wanita lainnya mencoba sajian tempe di kafe, yang baru-baru ini ditambahkan ke daftar kafe. “Saya dengar terbuat dari fermentasi kedelai, jadi saya membayangkan rasanya seperti natto,” ujarnya mengacu pada makanan fermentasi kedelai asal Jepang yang terkenal dengan aromanya yang menyengat dan teksturnya yang kenyal. “Ini sangat berbeda,” katanya, matanya melebar karena penasaran.

menjadi orang Jepang

Indonesia selalu menjadi kekuatan kopi global. Berdasarkan statistik tahun 2020, Indonesia merupakan produsen kopi terbesar keempat setelah Brazil, Kolombia, dan Vietnam. Jumlah kedai kopi, baik besar maupun kecil, telah meroket dalam beberapa tahun terakhir seiring dengan semakin ketatnya persaingan antar jaringan kopi lokal.

Jumlah kedai kopi, baik besar maupun kecil, telah meroket dalam beberapa tahun terakhir seiring dengan semakin ketatnya persaingan antar jaringan kopi lokal.

Dalam sebuah artikel pada tahun 2019, harian Jepang Nikkei menyebut Kopi Kenangan dan Fore sebagai salah satu jaringan kedai kopi terjangkau dengan pertumbuhan tercepat di negara ini yang menyasar masyarakat kelas menengah Indonesia. Sama seperti Luckin Coffee yang berkembang pesat di Tiongkok setelah mengumpulkan dana, uang investasi mengalir ke jaringan kedai kopi di Indonesia, yang membuat Kopi Kenangan mencapai status unicorn baru-baru ini.

Kenny mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, banyak anak muda Indonesia yang pernah belajar di luar negeri kembali menjadi barista dan berpikir “tidak ada kafe, jadi mari kita mulai membukanya”.

Untuk semua orang: Kopikalyan tidak hanya menarik perhatian masyarakat Indonesia yang tinggal di Jepang, namun juga pengunjung Jepang. (JP/Takehiro Masutomo) (JP/Takehiro Masutomo)

Masuknya Kopikalyan ke Jepang juga patut diperhatikan karena perpaduan budaya kafe Jepang dan Indonesia, karena menurut Kenny, orang-orang yang membuka kafe jalanan di Indonesia kerap menjadikan kedai kopi Jepang sebagai referensi. Misalnya, kafe-kafe di Indonesia terkadang menggunakan kata katakana Jepang di postingan media sosialnya seolah-olah berasal dari Jepang.

“Industri makan di Indonesia sangat Jepang”.

Minami Furuhashi, pemenang Japan Cup Tasters Championship 2021 yakin jaringan kafe Indonesia memiliki peluang sukses di Jepang, pasar yang dipenuhi dengan kafe lokal dan jaringan Amerika. “Hubungan langsung dengan produsen (biji kopi) menjadi sebuah kekuatan. Saya yakin mereka juga memiliki rasa keterikatan yang berbeda”.

Ia mengatakan, kopi Indonesia yang memiliki rasa yang leather dan earthy selalu digemari oleh para pecinta kopi Jepang. Coffee Factory, jaringan kafe di Kota Tsukuba tempat ia bekerja sebagai barista, juga telah menjual biji Mandheling Lintong sejak tahun 2016. Ia berharap kualitas dan harga kopi Indonesia akan semakin meningkat karena Indonesia menjadi negara Asia pertama yang menyajikan kopi. of Excellence, sebuah kompetisi kopi ternama di dunia.

Ambisi jaringan kedai kopi ini juga diamini oleh Katsunari Iwashita, yang menjalankan bisnisnya hanya dengan menjual biji kopi Indonesia di Kumamoto, barat daya Jepang.

Iwashita, pemilik Kopi Iwashita, mengatakan meskipun biji Sumatra Mandheling cukup dikenal di kalangan pecinta kopi Jepang, mereka masih tertinggal dibandingkan kopi Amerika Latin seperti Blue Mountain dalam hal pengenalan nama. Di sinilah dia melihat sebuah celah.

Pada tahun 2011, ekspatriat tersebut mengunjungi sebuah desa di Toraja, Sulawesi Selatan dan jatuh cinta dengan kopi Indonesia dalam sekali teguk. “Saya terkejut dengan keasamannya yang menyegarkan”. Ia yakin biji kopi traceable yang didatangkan langsung dari Indonesia akan laris manis di Jepang.

Selain kafe dan coffee bean shop sebenarnya, daya tarik kopi Indonesia juga perlahan bisa masuk ke Jepang melalui sastra. Filosofi Kopi, kumpulan cerita pendek berisi perjuangan satu demi dua sahabat untuk membuka kafe impian mereka, yang ditulis oleh novelis Indonesia Dee Lestari, diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang pada tahun 2019.

Kenny yakin jaringan kafe miliknya bisa sukses di pasar Jepang. “Bahkan saat ini banyak peminat Jepang yang mencoba mengimpor biji kopi dari petani kecil (di Indonesia). Saya pikir kopi Indonesia tumbuh subur di sini.”

By gacor88