Kagumi perubahan superhero Nepal ini

19 Juli 2019

Sunny Shakya mengeksplorasi inner child-nya dengan pameran ‘Toygraphy’.

Potret patung Captain America dan Hulk yang bersepeda melalui jalan-jalan Kathmandu menyambut pengunjung di pintu masuk Galeri Seni Siddhartha di Baber Mahal Revisited. Figur aksi favorit berwarna merah Kanan di dahi mereka, Jamara terselip di belakang satu telinga, dan karangan bunga merah putih di leher mereka—semuanya melambangkan perayaan Dashain. Hulk bahkan memakai topi dhaka dan kalung bendera Nepal.

Sekali lihat posternya, dan penggemar Marvel mana pun akan tertarik dengan tampilan Nepal pada pahlawan super film laris tersebut. Namun pameran Sunny Shakya yang berusia 30 tahun, bertajuk Toygraphy, menawarkan lebih dari sekadar versi Nepal dari beberapa karakter ikonik dari Marvel Cinematic Universe—ada banyak mainan lain yang menjadi bagian dari pameran: dari Disney’s Moana, Perompak dari karibia ke James Cameron Terminator diikuti oleh beberapa karakter DC juga. Bersama-sama, ini adalah portofolio mainan (portofolio mainan dan fotografi) yang dibuat dan dikurasi atas dasar kecintaan Shakya terhadap keduanya.

“Saat saya masih kecil, saya tidak bisa bermain dengan banyak mainan,” kata Shakya, yang mengingat kecintaannya pada film dan animasi sejak kecil. “Sekarang usiaku sudah dianggap cocok untuk menikah, orang-orang bercanda bahwa aku lebih suka bermain dengan mainan.”

Pameran ini menampilkan serangkaian gambar yang menampilkan imajinasi dan humor Shakya yang terkait dengan masyarakat Nepal—termasuk festival, instrumen, kendaraan, budaya populer, dan bahkan gerakan sosial. Karyanya menampilkan mainan yang nyata dan vokal seperti makhluk hidup, sementara ia juga menulis adegan bergambar pendek. Misalnya, mutan raksasa hijau kesayangan Marvel, Avenger Hulk, digambarkan sebagai warga negara Nepal yang ideal, yang diberi nama Hulk Bahadur dan Hulk. cha. Dia berpakaian kencangkan celananyadan terlihat berpartisipasi baru-baru ini Protes RUU Guthiyang menunjukkan betapa mainan Shakya tidak terbatas pada itu meniru dan memerankan adegan aksitetapi juga mengatasi masalah-masalah serius.

“Ekspresi Hulk menggambarkan sentimen dengan baik saat menghadapi masalah serius,” kata Shakya.

Namun fotografi Shakya tidak hanya bertujuan untuk berbagi adegan tertentu, tetapi juga ditampilkan sebagai bingkai foto yang berurutan dari sebuah film. Dalam pameran tersebut, ia menceritakan dua rangkaian cinta segitiga: kisah cinta rumit antara Superman DC, Batman dan Wonder Woman, dan Hulk lainnya. chaThor dan Barbie macha.

Shakya dengan cerdik merangkai narasi kedua cerita tersebut dengan menyisipkan adegan pemersatu, di mana Batman terlihat sedang menikmati pesta teh bersama Hulk. Gambar-gambar tersebut menunjukkan Batman menyelesaikan ceritanya, dan meminta Hulk untuk membagikan ceritanya. Adegan pemersatu yang sama juga diciptakan kembali dalam pameran ini.

Namun, adegan-adegan ini tidak akan tercipta jika bukan karena a Tembakan acak diambil oleh Shakya pada bulan September 2018, yang keluar dari beberapa boneka murah dengan latar belakang Lapangan Bhaktapur Durbar. Gambaran inilah yang mengilhami dia untuk mengambil jalan menuju toyografi.

Shakya, yang berprofesi sebagai pematung, belum menganggap serius fotografi hingga saat itu. Saat tidak ingin menekuni hobinya, ia mengukir patung dewa dari lilin lebah. Namun Shakya mengatakan dia tidak pernah merasakan kebahagiaan dan pengakuan dari karir profesionalnya. Dan jika bukan karena seni memotret mainan, Shakya mengatakan dia mungkin tidak akan puas sebagai seorang seniman.

“Saya mendambakan apresiasi selama bertahun-tahun dan sungguh menakjubkan bagaimana mempraktikkan hobi saya bisa mewujudkannya,” kata Shakya.

Meskipun toyografi sebagai genre artistik belum banyak diminati oleh fotografer Nepal, Shakya bukanlah satu-satunya yang menekuninya. Fotografer Nepal kontemporer di Instagram menyukai @Nibhal, @PhotoKhichuwaDan @tenzingsamdup sepertinya sesekali juga mempraktikkannya.

Namun penggunaan situs warisan Nepal dan tempat-tempat populer lainnya oleh Shakya sebagai latar belakang fotonya dan caranya mendekorasi mainan dengan kostum nasional membedakannya dari fotografer lain. Dia menggunakan ponselnya untuk mengambil dan mengedit foto. Caranya menyoroti masalah sosial melalui mainannya juga membantu pemirsa menjalin hubungan dengan karyanya. Namun Shakya masih memiliki ruang besar untuk perbaikan.

Shakya memiliki kemampuan melihat perspektif yang cukup baik, namun terkadang fotonya kurang seimbang, yang berarti terkadang dia terlihat seperti sedang berlatih fotografi miniatur dan terkadang subjeknya digambarkan sebagai sosok nyata – sehingga membuat orang yang melihatnya bingung.

Meskipun Shakya memiliki alat peraga yang dibuat dengan indah untuk menambah nilai lebih pada gambarnya, pada titik tertentu hal itu terlihat dipaksakan, seperti patung Batman yang terlihat dengan topi dhaka di atas topengnya sepertinya tidak perlu—dan agak berat. Di sebagian besar foto, Shakya tampak bereksperimen dengan alat peraga khas Nepal dan tidak melakukan sedikit manipulasi gambar demi keamanan.

Beberapa konsep Shakya patut dipuji dan dengan gamblang menggambarkan sisi bahagia dari kisah sedih yang dialami seseorang di bioskop. Alam semesta sinematik Shakya menggantikan palu Thor dengan milik Dewa Siwa Trisula; Thanos senang menjadi a dermaga penuh dengan rumput yang baru dipotong – seperti yang diinginkannya – dan bahkan sarung tangan infinity digambarkan sebagai simbol harapan untuk mengembalikan monumen Nepal yang hilang.

Ide-ide Shakya menarik dan menarik. Dan dia bersemangat dengan apa yang ada di depan untuk passionnya. Ia berharap bisa membeli mainan dari luar negeri yang lebih realistis dan berencana menambah koleksinya. “Saya merasa bahagia sebagai seorang seniman sekarang,” kata Shakya. “Orang-orang dulu mengira saya gila, tapi saya senang mengetahui bahwa sekarang mereka menikmati karya seni saya.”


slot demo

By gacor88