Katakan ‘Tidak’ terhadap ujaran kebencian di Malaysia

5 Desember 2022

KUALA LUMPUR – Di tengah pertarungan pemilu yang memanas baru-baru ini, ada satu “pertempuran” yang menonjol: kampanye #KamiNampak yang dipimpin oleh kaum muda melawan penggunaan kartu ras dan agama yang menghasut dalam politik.

#KamiNampak (Bahasa Melayu untuk “kita melihat”) menyerukan beberapa kandidat yang menyalahgunakan isu-isu ras atau agama di media sosial mereka selama pemilihan umum ke-15 baru-baru ini.

“Penggunaan kartu ras dan agama mencakup disinformasi, misinformasi dan misinformasi dari kelompok ras atau agama, pemalsuan atau asosiasi palsu mengenai ancaman politik, ekonomi atau sosial, dan penekanan pada penggunaan ras atau agama milik seseorang untuk menggalang dukungan,” kata Architects of Diversity (AOD), organisasi pemuda nirlaba yang mempelopori kampanye ini.

Lebih dari 60 relawan muda #KamiNampak ditugaskan untuk mendeteksi retorika konflik yang memicu isu ras dan agama selama masa kampanye GE15, yang dipantau oleh akun media sosial para kandidat pemilu di 222 pemilu parlemen di Facebook, Twitter, TikTok, Instagram, dan YouTube.

Seperti yang dijelaskan oleh Jason Wee, salah satu pendiri AOD dan koordinator #KamiNampak: “Tujuan utama dari kampanye ini adalah untuk mendorong politisi agar tidak menggunakan ras atau agama dalam upaya mereka untuk mendapatkan dukungan.

“Retorika politik semacam itu digunakan untuk menyoroti perbedaan antara masyarakat dan oposisi terhadap kelompok dan gagasan. Narasi-naratif ini menyalahkan berbagai kelompok atas permasalahan sosial, memperkuat stereotip negatif, dan dapat menciptakan tuntutan akan kebijakan yang merugikan kelompok ras atau agama tertentu.”

Penggunaan ras dan agama dalam kampanye politik “tidak berpandangan sempit dan menciptakan permusuhan, yang merugikan kemampuan berbagai komunitas di Malaysia untuk saling percaya”, kata Wee, seraya menekankan bahwa jenis retorika dan strategi politik seperti ini berlawanan dengan intuisi. pembangunan bangsa. yang benar-benar menganut multikulturalisme dan merayakan perbedaan identitas.

Inilah sebabnya #KamiNampak mendesak kandidat GE15 untuk berkampanye menentang kebijakan dan praktik dibandingkan menggunakan ras dan agama sebagai nilai jual.

Sayangnya, penggunaan ras dan agama meningkat ke tingkat yang berbahaya selama GE15, dan beberapa pemimpin partai bahkan menabur benih kemungkinan kekerasan di masa depan, catat Wee.

“Para pemimpin partai yang memprovokasi satu sama lain dengan komentar yang bersifat umum dan menghasut adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab dan dapat memicu konflik lebih lanjut,” keluhnya.

Adnan Yunus, rekan program AOD setuju.

“Sudah waktunya sentimen rasial dan agama dalam politik Malaysia dikesampingkan. Demokrasi kita perlu mengalami praktik yang lebih sehat dan matang dalam kampanye dan pengelolaan pemilu,” kata Adnan.

Kampanye #KamiNampak pertama kali muncul pada pemilu negara bagian Melaka pada bulan November tahun lalu, di mana mereka mencatat ada 17 kandidat yang memainkan kartu ras dan agama dalam kampanye mereka.

Dalam GE15, #KamiNampak menyoroti 14 politisi yang menyebarkan pernyataan kontroversial mengenai ras atau agama di media sosial bahkan pada hari-hari pertama kampanye mereka. Kelompok ini juga merupakan bagian dari tim Respon Cepat Pusat Jurnalisme Independen yang melakukan kampanye pemantauan media sosial GE15. (Untuk detail penggunaan ras dan agama di GE15, kunjungi bit.ly/cij_ge15.)

Wee, 26, mendirikan AOD bersama dua temannya pada tahun 2018 setelah lulus dari School of Public and International Affairs di Universitas Princeton di Amerika Serikat.

Bertujuan untuk menjembatani komunitas dan kelompok identitas di kalangan pemuda di Malaysia demi keadilan, perdamaian, dan masa depan berkelanjutan, AOD telah melaksanakan berbagai program yang mendorong keberagaman dan inklusivitas, khususnya di bidang pendidikan.

Diskusi kelompok tentang identitas dan pemahaman antarkelompok dengan siswa di sebuah sekolah menengah di Johor. – Foto milik Jason Wee

“#KamiNampak bermula dari ide salah satu program kami yang bernama Hackathon Politik, sebuah kompetisi bagi generasi muda untuk memunculkan ide bagaimana meredam politik rasial. Dan salah satu saran untuk menjadikan kampanye pemilu lebih baik adalah dengan memiliki pengawas terhadap retorika konflik yang menggunakan ras dan agama dalam politik,” katanya kepada Sunday Star.

Ketika pemilihan umum negara bagian yang dipercepat diumumkan setelah pembubaran dewan legislatif negara bagian Melaka pada tanggal 4 Oktober 2021, gagasan tersebut langsung diwujudkan dengan nama #KamiNampak, yang dimulai dengan postingan media sosial yang mengajak masyarakat – terutama kaum muda – untuk menjadi sukarelawan dan memperjuangkan kampanye pemilu yang lebih etis.

Wee percaya bahwa penting juga untuk mengungkap cara kerja strategi politik berbahaya yang menggunakan kartu ras dan agama.

“Kita perlu memahami cara kerjanya, terutama kemampuan politisi untuk berbicara kepada kelompok tertentu. Jadi misalnya, jika Anda mengatakan sesuatu dalam bahasa Mandarin, hanya audiens berbahasa Mandarin yang mungkin dapat memahaminya. Akibatnya, para politisi bebas mengatakan banyak hal tentang kelompok ras lain atau kelompok agama lain.”

Ia mengakui bahwa masih banyak yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai masalah ini dan juga upaya #KamiNampak. Namun, Wee merasa terdorong oleh meningkatnya jumlah anak muda Malaysia yang mengecam tokoh masyarakat karena kefanatikan mereka di situs media sosial seperti Reddit, Twitter, dan Instagram.

Sejak dimulainya pada tahun 2021, kampanye #KamiNampak telah melihat peningkatan minat di kalangan warga Malaysia secara online – terdapat 558 suka pada postingan Instagram tentang ketersediaan posisi sukarelawan, dan 143 retweet dari postingan serupa di Twitter.

Ini masih dalam proses, namun #KamiNampak jelas merupakan kampanye yang dinantikan di masa depan.

Rencana AOD mendatang untuk #KamiNampak termasuk memantau pemilu mendatang, contohnya adalah pemilu negara bagian yang akan diadakan tahun depan, dan mengembangkan janji yang dapat dibuat oleh para kandidat pemilu untuk tidak mempermainkan kartu ras dan agama dalam kampanye mereka yang tidak digunakan.

Meskipun pendaftaran untuk menjadi bagian dari tim relawan #KamiNampak ditutup pada bulan Oktober, kita dapat melihat pembukaan kembali segera. Menarik untuk melihat dampak kampanye ini terhadap iklim politik Malaysia di tahun-tahun mendatang.

Wee (berbicara) dan tim pada konferensi pers untuk meluncurkan #Undi100, sebuah kampanye bersama dengan gerakan pemuda Undi18 untuk mendorong politik yang berorientasi pada kebijakan dan jumlah pemilih muda di Kuala Lumpur. – Foto milik Jason Wee

SGP Prize

By gacor88