Keajaiban sampah dan budaya: Seniman Yogyakarta menempatkan tempat pembuangan sampah di kota ini dalam peta

25 Juli 2023

JAKARTA – Di wilayah yang dikenal sebagai jantung budaya Jawa karena candi dan alamnya, gagasan penguraian sisa makanan dan kemasan sekali pakai tampaknya hampir tabu.

Padahal permasalahan sampah di Yogyakarta sangat besar.

Setiap minggunya, sekitar 800 ton sampah masuk ke TPA Piyungan, tempat pembuangan akhir (TPA) di kawasan itu, dan sering ditutup dengan penjelasan sudah melebihi kapasitas. Pemerintah daerah berencana memperluas lahan yang ada saat ini sebesar 12,5 hektar, setara dengan 12 lapangan sepak bola, sebanyak 5,8 hektar pada tahun 2024.

Sekelompok seniman, aktivis, dan arsitek, bekerja sama dengan Goethe-Institut Jerman, Forum Upcycle Indonesia, dan pemerintah Bantul berupaya menemukan solusi holistik terhadap krisis sampah ini, dengan respons spiritual, artistik, dan ilmiah secara simultan.

Tim sedang membangun Monumen Antroposen, sebuah bangunan mirip candi yang terletak di dalam TPA. Dengan gagasan ekonomi sirkular dan praktik leluhur, diharapkan proyek ambisius ini akan menjadi landmark budaya baru bagi wilayah tersebut, yang berakar pada sejarah Piyungan dan dibangun dari batu bata yang terbuat dari sampah kota yang dipadatkan. Soft openingnya tanggal 29 Juli.

“Di sini kita berharap kita bisa kembali ke era dimana ada keharmonisan antara manusia, nenek moyang, alam dan Tuhan, namun dalam versi baru yang lebih kekinian yaitu digital,” penggagas Iwan Wijono, seniman sekaligus Anggota Forum Upcycle Indonesia, mengatakan ketika The Jakarta Post datang untuk kunjungan lapangan pada 19 Juni.

Dulu, kata Iwan, ekonomi sirkular sudah sewajarnya terdapat di Indonesia. Kotoran petani dijadikan pupuk, sisa makanan untuk ternak, air kolam ikan untuk tanaman. “Tidak ada yang dibuang. Alam adalah guru kita, karena tidak ada yang sia-sia.”

Namun komunitas-komunitas telah terputus dari alam karena masyarakat telah beralih ke gaya hidup urban dan kapitalis, yang didorong oleh kolonialisme yang “memotong budaya dari akarnya,” menurut salah satu penggagas Franziska, seorang seniman kelahiran Jerman dan anggota forum tersebut.

Dengan gabungan ruang budaya dan fasilitas percobaan pembuatan batu bata, mereka melihat monumen tersebut sebagai prototipe teknologi open source, sehingga di masa depan, pemulung dan banksampah di sekitar Yogyakarta dapat membuat dan menjual batu bata mereka sendiri.

Ayo lingkaran penuh

Melewati gerbang TPA Piyungan, melewati sapi-sapi yang sedang merumput di sampah hingga perbatasan dengan Desa Bawuran, dan terlihatlah bangunan menjulang setinggi 335 meter persegi. Di sebelah kiri terdapat bangunan untuk proyek seni, komunitas dan penelitian, serta ruangan untuk memilah sampah dan membuat batu bata.

Terinspirasi dari Candi Sukuh di Surakarta, Jawa Tengah dan Candi Maya di Amerika Tengah, tim melibatkan arkeolog dan pemuka spiritual dalam perancangan dan lokasi monumen – piramida beratap datar yang terdiri dari tiga tingkat, masing-masing dilengkapi relief yang menunjukkan tahapan. dampak kemanusiaan terhadap bumi.

Meskipun monumen ini merupakan respons terhadap Anthropocene, zaman geologis yang dipengaruhi oleh aktivitas manusia saat ini, pertemuan puncak ini didedikasikan untuk harapan akan dunia yang lebih harmonis.

“Pada awalnya, lebih banyak materi yang membuat saya tertarik (pada proyek ini). Saya masih belum paham apa-apa tentang ekonomi sirkular, tapi sebagai seorang arsitek, ide untuk menciptakan bahan bangunan alternatif sangat menarik,” jelas arsitek Monumen Dhoni Yudhanto.

Batu bata hitam yang menyerupai batuan vulkanik ini terbuat dari plastik yang saat ini sulit didaur ulang, seperti label botol, kemasan rokok, atau tas sekali pakai. Dari sampah seberat 5 hingga 6 kilogram, tim bisa menghasilkan batu bata seberat 3 kg melalui proses pemanasan dan kompresi.

Monumen ini membutuhkan sekitar 50.000 batu bata, yang menghabiskan sekitar 300 ton plastik. “Jumlahnya sebenarnya hanya sedikit jika kita bandingkan dengan jumlah sampah yang dihasilkan setiap bulannya di Yogyakarta,” kata Dhoni. “Saya mendapat informasi bahwa Yogyakarta menghasilkan 300 ton (sampah non-organik) minggu lalu.”

“Dan hanya sampahnya saja yang benar-benar masuk ke (Piyungan),” sela Iwan.

Meskipun jumlah sampah yang masuk setiap minggunya dan memenuhi kebutuhan batu bata, dengan konstruksi yang dimulai pada bulan Oktober 2021 dan saat ini sudah selesai sekitar 50 persen, kemajuan yang dicapai lebih lambat dari perkiraan awal tim, terutama karena sulitnya mendapatkan sampah. .

Pembangunan Monumen Antroposen di TPA TPA Piyungan Yogyakarta pada 12 April 2023. (-/Franziska Fennert)

Perekonomian yang boros

“Mungkin belum banyak yang mengetahui bahwa pengelolaan sampah adalah sebuah bisnis,” kata Ignatia Nilu, kurator seni dan penulis.

Awalnya terlihat seperti tempat pembuangan sampah, namun di Piyungan semua sampah memiliki nilai, karena plastik yang dikumpulkan oleh para pemilah melewati rantai pembeli yang dikelola dengan ketat.

Ketika “orang luar” memasuki ekosistem TPA, masyarakat pada awalnya curiga: “Sampah sudah menjadi bisnis, sudah padat, dan di sini kami sebagai seniman mencoba masuk ke ruang ini.” kata Nilu. Awalnya banyak yang mengira itu hanya proyek kegiatan ekonomi jangka pendek.

Tantangan lainnya adalah karena plastik yang mereka cari belum mempunyai pasar, maka harga yang diberikan sangat bervariasi: “Kalau kita ke tempat penampungan sampah atau bank sampah, kantong plastik hanya bisa berharga Rp 800 per kilonya (sekitar setengah) sen AS), tapi di tempat lain bisa Rp 3.000 per kilo, Rp 4.000, Rp 8.000 per kilo,” kata Dhoni.

Tim juga mengunjungi pasar lokal untuk mengumpulkan sampah yang tidak berharga. Kadang-kadang, jika penjual tahu mereka membutuhkannya, mereka akan menaikkan harga – ini berubah menjadi proyek yang mahal.

Meskipun industri sampah menyediakan makanan bagi para pemilah sampah, hanya sebagian kecil sampah yang diolah dengan baik.

“Akhirnya banyak sampah yang hanya tertutup tanah,” jelas Nilu.

Oleh karena itu, tim memulai proyek jangka panjang, dimulai pada awal Oktober 2020, untuk membangun hubungan dengan masyarakat lokal dan pemerintah melalui tur, diskusi, pemutaran film, dan acara budaya.

Pembicaraan sampah

“Penyebaran kesadaran ini cukup organik. (Tim konstruksi) akan pulang ke rumah dan memberi tahu istri mereka, anak-anak mereka, tetangga mereka: ‘Saya membuat batu bata dari sampah hari ini’ dan cerita-cerita kecil ini akan menyebar”, kata Altianta, kepala yayasan proyek. dan berbagi bahwa banyak dari mereka tim mulai menanyakan apakah batu bata tersebut siap digunakan untuk rumah mereka sendiri.

Monumen Antroposen bekerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melakukan life cycle assessment, untuk memastikan batu bata tersebut aman dalam jangka panjang bagi manusia dan lingkungan, mulai dari pemilahan (sampah) hingga pengolahannya. implementasinya,” jelas Franziska. Tim berharap dapat menstandarkan batu bata tersebut untuk penggunaan komersial.

Berpikir ke depan, Dhoni menyampaikan bahwa “kita tahu di Jogja sudah ada ratusan aktivis, seniman, dan ilmuwan yang melakukan gerakan dengan konsep sampah. Namun mereka bekerja secara individu. Di sini kami ingin membuat sebuah hub sehingga kelompok-kelompok yang berbeda ini dapat bertemu, berdiskusi dan pada akhirnya menemukan solusi.”

Bagi Altianta, proyek ini mewakili penanda peradaban baru, di wilayah yang signifikansi historisnya kini digantikan oleh puing-puing.

“Ada Candi Prambanan, di sini ada Candi Boko, mungkin sekarang monumen kekinian ini juga akan masuk peta,” ujarnya.

Togel Sydney

By gacor88