Inflasi inti Singapura mungkin turun hingga 3% atau lebih rendah tahun ini: Ekonom

25 Juli 2023

SINGAPURA – Inflasi di Singapura mereda selama dua bulan berturut-turut karena harga makanan, jasa, dan transportasi swasta naik lebih lambat, sehingga mendorong pemerintah untuk memangkas perkiraan inflasi umum pada tahun 2023.

Jika tren ini terus berlanjut, para ekonom swasta, yang mengatakan bahwa inflasi diperkirakan akan mengalami moderasi, yakin bahwa inflasi inti dapat turun hingga 3 persen atau lebih rendah lagi untuk setahun penuh.

Inflasi inti, yang tidak termasuk biaya transportasi dan akomodasi swasta agar lebih mencerminkan pengeluaran rumah tangga Singapura, turun menjadi 4,2 persen tahun-ke-tahun di bulan Juni, dari 4,7 persen di bulan sebelumnya.

Angka bulan Juni ini konsisten dengan jajak pendapat para ekonom yang dilakukan Reuters.

Hal ini membawa inflasi inti ke titik terendah sejak pertengahan tahun 2022.

Inflasi inti, atau indeks harga konsumen secara keseluruhan, juga turun menjadi 4,5 persen, dari 5,1 persen di bulan Mei.

Jajak pendapat Reuters mematok inflasi utama sebesar 4,55 persen pada bulan Juni.

Penurunan ini disebabkan oleh penurunan inflasi transportasi swasta yang disebabkan oleh kenaikan harga mobil yang lebih kecil dan penurunan harga bahan bakar yang lebih tajam.

Otoritas Moneter Singapura (MAS) dan Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) dalam laporannya pada hari Senin menurunkan perkiraan inflasi umum mereka untuk tahun ini menjadi antara 4,5 persen dan 5,5 persen, dari sebelumnya 5,5 persen menjadi 6,5 persen.

Perkiraan inflasi inti tetap sama, yaitu antara 3,5 persen dan 4,5 persen.

MAS dan MTI mengatakan inflasi inti diperkirakan akan terus menurun pada paruh kedua tahun 2023 karena biaya impor turun dari tingkat tahun lalu dan mengurangi tekanan yang ada di pasar tenaga kerja dalam negeri saat ini.

“Ada kemungkinan besar bahwa inflasi inti akan turun di bawah angka 3 persen pada kuartal keempat,” kata kepala ekonom OCBC Selena Ling, menambahkan bahwa pelonggaran inflasi “adalah konfirmasi positif dari keputusan MAS untuk menghentikan sementara pengetatan moneter. kebijakan kembali pada bulan April”.

Dia mencatat bahwa inflasi inti memerlukan waktu lebih lama untuk kembali ke angka 2,5 hingga 3 persen tahun-ke-tahun karena pasar tenaga kerja yang masih ketat, permintaan dalam negeri yang kuat, dan kembalinya lebih banyak pengunjung dari luar negeri, serta beberapa faktor lainnya.

Alex Holmes, ekonom senior di Oxford Economics, mengatakan angka bulanan, yang menunjukkan seberapa besar momentum harga yang masih ada, merupakan kunci pada tahap ini.

“Sementara indeks harga konsumen inti naik 0,5 persen bulan ke bulan di bulan Juni, hal ini terutama disebabkan oleh harga transportasi, yang tidak termasuk dalam ukuran inti.

“Inflasi inti naik hanya 0,2 persen bulan ke bulan, yang setara dengan sekitar 2 persen pada tingkat tahunan – mendekati normal. Jika tren ini terus berlanjut, inflasi inti diperkirakan sebesar 3 persen pada akhir tahun,” ujarnya.

Ekonom DBS Chua Han Teng memperkirakan inflasi inti akan semakin moderat pada paruh kedua tahun 2023, dan “tampaknya berada di jalur yang tepat untuk memenuhi kisaran perkiraan MAS pada akhir tahun 2023 sebesar 2,5 persen hingga 3 persen”.

“Faktor-faktor yang mendukung pandangan kami termasuk perbandingan dasar yang lebih tinggi tahun lalu, penurunan harga impor, berkurangnya tekanan biaya tenaga kerja dalam negeri secara bertahap dan dampak buruk kebijakan moneter,” katanya.

Inflasi transportasi swasta mengalami penurunan terbesar menjadi 5,8 persen di bulan Juni, turun dari 7,2 persen di bulan Mei.

Inflasi pangan turun menjadi 5,9 persen dari 6,8 persen di bulan Mei karena harga makanan yang tidak dimasak dan makanan jadi naik lebih lambat.

Inflasi jasa turun menjadi 3,6 persen dari 3,9 persen pada bulan sebelumnya, mencerminkan tingkat kenaikan belanja liburan dan harga tiket pesawat yang lebih lambat.

Inflasi akomodasi turun menjadi 4,5 persen karena harga sewa perumahan naik lebih lambat.

Inflasi untuk ritel dan barang-barang lainnya turun menjadi 2,7 persen karena harga perawatan pribadi, obat-obatan dan produk kesehatan mencatat kenaikan yang lebih kecil.

Inflasi listrik dan gas turun menjadi 3,1 persen karena kenaikan biaya listrik yang lebih kecil.

Result Sydney

By gacor88