S’pore, HK berbagi ‘hubungan dekat’, kata PM Lee pada kunjungan pertama pemimpin HK

25 Juli 2023

SINGAPURA – Singapura dan Hong Kong memiliki hubungan yang erat, dengan tantangan yang sama seperti kota-kota global di kawasan masing-masing, dan banyak peluang untuk bekerja sama satu sama lain, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

Dia dan pemimpin Hong Kong John Lee mengkonfirmasi hubungan erat dan jangka panjang antara kedua kota tersebut pada hari Senin selama kunjungan pertama kepala eksekutif tersebut ke Singapura dalam kapasitas resminya.

Tuan Lee, siapa menjadi Kepala Eksekutif Daerah Administratif Khusus Hong Kong pada Juli 2022, Tiba di Singapura pada hari Minggu untuk kunjungan tiga hari, perhentian pertama dari perjalanannya di ASEAN selama seminggu.

Saat makan siang yang dipandu oleh Perdana Menteri Lee, kedua pemimpin membahas cara untuk memperdalam kerja sama di bidang perdagangan dan investasi, seni dan budaya, serta inovasi dan penelitian, serta dimulainya kembali pertukaran antara layanan sipil Singapura dan Hong Kong setelah pandemi Covid-19 – pandemi disambut baik. .

Kedua pemimpin terakhir kali bertemu pada Pertemuan Pemimpin Ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik di Bangkok pada November 2022.

(Kamera, dari kiri) Menteri Jasa Keuangan dan Keuangan Hong Kong Christopher Hui, Menteri Senior Teo Chee Hean, Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee, Perdana Menteri Lee Hsien Loong, Wakil Menteri Keuangan Hong Kong Michael Wong, dan Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong saat makan siang yang dipandu oleh PM Lee di Istana pada hari Senin. FOTO ST: CHONG JUN LIANG

PM Lee mengatakan dia senang mendapat kesempatan untuk melanjutkan pembicaraan dengan Mr Lee.

“Singapura dan Hong Kong memiliki hubungan yang erat. Hong Kong adalah rumah bagi salah satu komunitas warga Singapura di luar negeri terbesar, yang mencerminkan hubungan erat antar masyarakat.

“Kota-kota kita menghadapi tantangan yang sama dengan hub global di wilayah kita masing-masing. Kita dapat belajar dan bekerja sama dalam banyak cara, termasuk melalui pertukaran layanan publik. Dengan bekerja sama, kami akan berkontribusi pada pertumbuhan dan vitalitas kedua kota dan wilayah yang lebih luas.”

PM Lee juga menyatakan keyakinannya terhadap kelanjutan pembangunan dan kemakmuran Hong Kong di bawah kerangka “satu negara, dua sistem”.

Sebelumnya pada hari Senin, Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong menjamu Lee untuk sarapan.

Dalam postingan Facebooknya, Wong, yang juga menjabat Menteri Keuangan, mengatakan Singapura dan Hong Kong memainkan peran yang saling melengkapi.

“Kami berbagi praktik terbaik dan belajar satu sama lain. Kami memiliki banyak pertukaran antara para pemimpin kami di sektor publik dan swasta, dan juga pada tingkat antar masyarakat,” katanya.

“Yang penting, kita mendapat manfaat dari kerja sama yang lebih erat di kawasan masing-masing, termasuk di Asia Tenggara dan Greater Bay Area Guangdong-Hong Kong-Macau.”

Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong bersama Tuan Lee. FOTO: KEMENTERIAN KEUANGAN

Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat mengatakan bahwa dalam kondisi saat ini, di mana banyak negara telah menerapkan langkah-langkah proteksionis, Singapura dan Hong Kong harus terus menjadi mercusuar perdagangan bebas dan mendukung arsitektur perdagangan global berbasis aturan.

Mr Heng, yang juga Menteri Koordinator Kebijakan Perekonomian, berbicara pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh pemerintah Hong Kong dan Dewan Pengembangan Perdagangannya, yang dihadiri oleh Mr Lee dan delegasinya, serta para pemimpin bisnis kota tersebut.

“Dengan latar belakang ini, penting bagi negara-negara yang berpikiran sama seperti Singapura dan Hong Kong untuk tetap mendukung perdagangan bebas dan berkontribusi dalam menjaga arsitektur perdagangan regional yang terbuka dan berbasis aturan,” kata Heng, seraya menyatakan dukungan Singapura terhadap Hong Kong. ulangi aplikasi. hingga Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, sebuah perjanjian perdagangan bebas antara 15 negara di Asia-Pasifik.

Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat dan Mr Lee pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh pemerintah Hong Kong dan Dewan Pengembangan Perdagangannya. FOTO: LIANHE ZAOBAO

Ia juga meminta kedua kota untuk mencari bidang kerja sama baru, terutama di sektor pertumbuhan seperti perdagangan digital, serta perlindungan dan penegakan kekayaan intelektual.

“Inilah cara kita dapat terus bekerja sama untuk meraih kesuksesan, memberikan manfaat bagi masyarakat, bisnis, dan perekonomian kita.”

Pada tahun 2022, Hong Kong adalah mitra dagang terbesar kelima Singapura dan tujuan investasi keluar terbesar ketiga, sementara Singapura adalah mitra dagang terbesar keempat dan investor terbesar ketujuh Hong Kong.

Tujuh nota kesepahaman yang mencakup bidang-bidang seperti promosi bisnis, fintech, inovasi dan kewirausahaan, dekarbonisasi serta penelitian dan pengembangan ditandatangani antara organisasi Singapura dan Hong Kong selama kunjungan Lee.

Kepala eksekutif tersebut meninggalkan Singapura pada hari Selasa, dengan Indonesia dan Malaysia sebagai pemberhentian berikutnya.

Data HK Hari Ini

By gacor88