‘Kebangkitan anti-feminisme di Korea berbau rasisme era Trump’: Penulis feminis

18 Maret 2022

SEOUL – Penulis feminis Rebecca Solnit mengatakan sentimen anti-feminisme yang diperkuat oleh Presiden terpilih Yoon Suk-yeol mirip dengan rasisme di bawah kepresidenan Donald Trump di Amerika Serikat.

“Di satu sisi, hal ini tampaknya lebih mirip dengan rasisme di Amerika Serikat,” kata Solnit dalam sebuah wawancara pada hari Selasa tentang iklim politik saat ini di Korea Selatan. “Trump dipilih oleh para rasis karena rasismenya dan bagian dari rasisme adalah dengan menyatakan bahwa tidak ada rasisme: orang kulit hitam dan orang kulit berwarna lainnya tidak tertindas. Tidak ada diskriminasi dan ini berarti bahwa orang kulit putih tertindas.”

Solnit melontarkan komentar tersebut dalam wawancara Zoom dengan pers Korea Selatan pada hari Selasa ketika ditanya tentang tumpang tindih antara iklim politik saat ini di Korea Selatan dan pemerintahan Trump.

Yoon mengklaim bahwa ketidaksetaraan gender struktural tidak ada. Dia telah menegaskan rencananya untuk menghapuskan Kementerian Kesetaraan Gender sejak memenangkan pemilu. Dia juga baru-baru ini mengatakan bahwa kementeriannya “telah menjalankan jalur bersejarahnya.” Namun Yoon menghadapi tantangan untuk lolos karena partai yang berkuasa saat ini memiliki mayoritas di Majelis Nasional.

Penulisnya, yang dikenal karena membantu menciptakan istilah “mansplaining”, mengatakan penolakan terhadap rasisme kini “diklaim secara luas” dan “berguna” untuk membuat orang “marah” dan “berhenti melihat lebih dekat untuk berpikir dan melihat kenyataan”. dan membuatnya berguna untuk gerakan sayap kanan.

Acara pers tersebut diadakan untuk merayakan perilisan memoarnya “Recollections of My Nonexistence: A Memoir” di negara tersebut. Ia juga mengunjungi Korea Selatan pada tahun 2017. Saat itu, ia memuji demonstrasi menyalakan lilin yang menyerukan pengunduran diri mantan Presiden Park Geun-hye, yang kemudian dimakzulkan, dan mengatakan AS dapat mengambil pelajaran dari kejadian tersebut.

Rebecca Solnit (Trent Davis Bailey)

Mengingat “GamerGate,” sebuah kampanye pelecehan online yang dimulai pada tahun 2014 yang menargetkan perempuan, ia memperingatkan terhadap radikalisasi laki-laki muda di ruang online seperti media sosial.

“Sebagian besar apa yang terjadi di AS merupakan hasil propaganda yang sangat terorganisir. Tidak banyak pria yang sadar dan membenci wanita. Itu diatur dengan hati-hati,” katanya.

“GamerGate di mana laki-laki dalam permainan melancarkan serangan ganas terhadap sejumlah kecil feminis muda karena berani bersuara yang berlangsung selama bertahun-tahun dan termasuk ancaman pembunuhan dan bentuk pelecehan lainnya.

“Anda bisa melihat hal ini memicu pandangan sayap kanan yang lebih luas, kemarahan yang lebih luas, dan berkembangnya kelompok sayap kanan radikal yang mengambil bentuk akhirnya di era Trump dengan percobaan kudeta pada 6 Januari 2021.

Terlepas dari tanda-tanda peringatan tersebut, Solnit juga memiliki pesan positif bagi kaum feminis di Korea.

“Hal ini pasti sangat buruk bagi perempuan dan feminis di Korea Selatan saat ini, namun satu hal yang selalu menghibur saya adalah melihat gambaran jangka panjangnya – bukan bagaimana kinerja feminisme dalam lima tahun terakhir, namun bagaimana dengan 50 tahun terakhir. bertahun-tahun.”

“Dan kemudian Anda melihat dunia telah berubah total. Status perempuan hampir sangat berbeda,” tambahnya.

“Saya juga sering berpikir bahwa patriarki sudah berusia ribuan tahun dan siapa pun yang memperkirakan patriarki akan berubah total dalam 50 atau 100 tahun perlu mengambil pandangan yang lebih panjang.”

taruhan bola

By gacor88