Penerbit Jepang meluncurkan majalah cetak saja

18 Maret 2022

TOKYO – Musim gugur yang lalu, kritikus Tsunehiro Uno memulai Mononome, majalah cetak komprehensif yang tidak tersedia di situs e-commerce besar seperti Amazon.com. Slogan “Tidak dapat dijangkau oleh mesin pencari” mendorong saya untuk bertanya kepada Uno mengapa begitu penting untuk terputus.

Uno, 43 tahun, yang menulis artikel untuk media digital dan menerbitkan buletin email, memutuskan untuk membuat majalah cetak karena ia sangat prihatin dengan cara penggunaan Internet saat ini.

“Anda memberikan reaksi spontan terhadap berita di timeline media sosial Anda yang dibicarakan semua orang, dan Anda puas mengomentarinya dan men-tweet tentangnya,” kata Uno. “Penggunaan internet sedemikian rupa menjadi terlalu merajalela; itu membuatmu berhenti berpikir. Saya pikir kami perlu mendapatkan kembali kekuatan untuk berpikir dengan kecepatan kami sendiri, dengan kepekaan kami terhadap jarak dan sudut pandang. Untuk melakukan hal ini, kita perlu berpikir di tempat di mana kita tidak memiliki koneksi (ke Internet). Kalau tidak, kita tidak dapat menemukan hal yang paling berharga.”

Sampul Mononome edisi kedua akan segera diterbitkan
Atas perkenan PLANET

Ia juga berharap para pembaca majalah tersebut akan menemukan topik-topik yang sebelumnya tidak mereka minati saat menjelajah.

“Sistem rekomendasi di Internet memberi Anda informasi tentang hal-hal yang mungkin Anda minati. Dalam kasus saya, itu adalah acara anime dari tahun 1980an dengan robot atau pahlawan super tokusatsu dari tahun 1970an,” kata Uno. “Sistem rekomendasi online memberi Anda informasi yang semakin memperdalam pengetahuan Anda tentang apa yang Anda sukai, namun kelemahannya adalah tidak dapat memberikan rekomendasi yang dapat memperluas bidang minat Anda. Mereka mungkin akan menjadi lebih baik di masa depan, namun menurut saya menemukan banyak hal adalah salah satu dari sedikit area di mana entitas non-digital seperti Mononome masih memiliki keunggulan.”

Sebelum menerbitkan majalah tersebut, Uno mencari dukungan finansial melalui crowdfunding. Dia menerima ¥7,58 juta dari 1.129 orang yang menyampaikan pendapatnya, jauh melebihi ekspektasinya. Edisi pertama Mononome diterbitkan pada September tahun lalu, dengan cetakan sebanyak 5.000 eksemplar. Bertema “kota” dan berisi catatan perjalanan dan opini novel, disertai banyak foto. Publikasi ini, yang berjumlah sekitar 320 halaman, tidak murah, dijual seharga ¥3,080, sudah termasuk pajak.

Menghindari Internet berbiaya rendah yang menghubungkan dunia dan menghindari platform besar seperti Amazon.com bukanlah jalan yang mudah untuk diikuti ketika mencoba menjual majalah. Namun toko buku, kafe, dan bioskop di 40 lokasi di Tanah Air telah setuju untuk menjual majalah tersebut. Dan ternyata banyak di antara pembacanya yang berasal dari generasi yang lebih muda dari Uno.

Iklannya juga tidak banyak, jadi sulit, kata Uno. “Tetapi beberapa staf toko buku yang memahami semangat Mononome menanganinya dengan sangat hati-hati. Saya sangat berterima kasih kepada mereka.”

Artikel-artikel di Mononome relatif panjang, terutama di zaman dan zaman ketika teks-teks pendek berlimpah. Pembaca hanya boleh membaca artikel dengan santai kecuali mereka mempunyai banyak waktu luang.

“Ini adalah hal yang ingin saya buat, sesuatu yang berbeda dari artikel online, yang dapat Anda selesaikan membacanya dalam beberapa menit saat berada di kereta. Saya berharap para pembaca akan membaca majalah itu ketika mereka tidak ingin melihat siapa pun dan siap untuk mengunci diri pada hari itu,” ujarnya.

Edisi kedua majalah dua tahunan ini akan segera terbit dengan tema “tubuh”. Uno kembali mendapat dukungan finansial melalui crowdfunding, kali ini dari 912 orang. Tampaknya cukup banyak orang yang berpendapat bahwa upaya berbasis tekanan ini, yang dalam banyak hal bertentangan, diperlukan.

Untuk pertanyaan membeli majalah Mononome, email (dilindungi email).

Penurunan majalah yang lambat dan stabil

Menurut Lembaga Penelitian Publikasi Majalah Seluruh Jepang dan Asosiasi Penerbit dan Editor Buku, omset penjualan tahunan majalah cetak mencapai puncaknya sebesar ¥1,56 triliun pada tahun 1997 dan kemudian terus menurun menjadi ¥527 miliar pada tahun 2021. Pandemi virus corona baru telah membantu meningkatkan penjualan buku cetak, namun penjualan majalah, termasuk majalah elektronik, masih lambat.

Sejak tahun 2006, jumlah jurnal yang ditangguhkan publikasinya telah melebihi jumlah jurnal yang baru diterbitkan. Pada tahun 2021, 33 majalah baru diluncurkan, sementara 90 majalah lama ditangguhkan penerbitannya.

judi bola online

By gacor88