Kecintaan orang Indonesia terhadap langganan digital dan akun premium

29 November 2022

JAKARTA – Meskipun ada ancaman resesi, permintaan akan langganan digital di Indonesia tidak melambat.

YouTube, Spotify, dan Netflix adalah nama-nama terkenal yang menarik generasi milenial, Gen Z, dan bahkan Gen X yang mendambakan rangsangan yang lebih cepat. Belum lagi Disney+ Hotstar, MOLA dan layanan over-the-top (OTT) lainnya yang baru-baru ini merambah ke Indonesia.

Ada keuntungan nyata dari layanan streaming berbayar atau premium ini. Selain konten bebas iklan, pelanggan memiliki akses tak terbatas ke platform. Setelah analog dimatikan, beberapa orang terlihat mencari langganan yang lebih murah ke layanan ini di media sosial.

Tiara Adinda, penyiar radio berusia 34 tahun asal Jakarta, tidak harus ikut dalam kerumunan itu. Lagi pula, sebelum analog dimatikan, dia sudah berlangganan lima layanan streaming—Netflix, Vidio, Spotify, Mola, dan Smule.

“Saya sudah menggunakan Smule selama enam tahun (untuk menyalurkan hobi menyanyi saya),” jelas Tiara. “(Saya berlangganan) Vidio selama tiga tahun untuk menonton sepak bola, ditambah dua tahun ke Netflix untuk film dan Spotify untuk musik.”

Akibat pandemi, Tiara menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah selama dua tahun terakhir dan terus memperbarui langganannya untuk menghindari kebosanan. Seperti Tiara, Kenza “Kenny” Emeraldy juga memiliki lima akun layanan streaming berbayar.

“Awalnya (saya berlangganan) Spotify lalu Netflix,” ujar jurnalis olahraga berusia 28 tahun itu. “(Berlangganan) Mola dan Vidio menyusul tak lama kemudian. (…) Dalam 12 bulan terakhir saya juga berlangganan Disney+, berkat penawaran bundel dari Telkomsel.”

Ada juga alasan lain mengapa Kenny memilih berlangganan layanan ini—alasan moral. “Saya hanya ingin melakukan streaming secara legal,” katanya. “Rasanya jauh lebih baik daripada streaming (konten) secara ilegal.”

Keep Smule: Salah satu langganan akun premium pertama Tiara Adinda adalah Smule, aplikasi karaoke yang memiliki fitur media sosial. (Atas izin Tiara Adinda/.)

Kepala atau cerita

Kenny mengaku tidak terlalu dikenakan pajak, meski sudah lima kali berlangganan layanan premium sekaligus. Namun, dia juga menambahkan bahwa dia akan berhenti berlangganan jika platform tersebut tidak lagi memenuhi ekspektasinya—dia sudah mempertimbangkan untuk berhenti berlangganan.

“Saya mungkin akan menghentikan (langganan) Disney+ saya karena saya jarang menggunakannya. Dan mungkin Mola (juga) jika mereka kehilangan hak (menyiarkan) (Ultimate Fighting Championship) UFC dan Bundesliga,” ujarnya. “(Pertama-tama), Disney+ tidak membebankan biaya apa pun kepada saya karena (ini merupakan) paket dengan paket internet bulanan saya.

Kenny pun mendapat dukungan dari teman-temannya. Bagi dia dan lingkarannya, berbagi akun premium atau keanggotaan berbayar adalah cara yang populer untuk menunjukkan kepedulian kepada teman atau keluarga.

“Satu dari dua akun Netflix saya dibayar oleh teman saya dan satu lagi Netflix plus Vidio dan Mola dibayar sendiri,” ujarnya.

Konten vs Uang Tunai: Kenny Emeraldy lebih khawatir akan kehilangan konten pilihannya daripada beban keuangan berlangganan. (Atas izin Kenza Emeraldy/.)

Akses ke Netflix atau layanan streaming premium lainnya yang dibayar oleh teman atau anggota keluarga bukanlah fenomena unik. Netflix mengizinkan hingga lima profil berbeda untuk mengakses satu akun berbayar, sehingga pelanggan dapat mengakses layanan dengan harga lebih rendah.

Tiara juga berpendapat bahwa langganan tersebut, selain beberapa akun bersama, membutuhkan biaya yang tidak sedikit. “(Saya tidak merasa terbebani secara finansial karena) layanan ini tidak terlalu mahal dan saya juga membagikan sebagian langganannya (agar saya bisa mendapatkannya lebih murah),” ujarnya.

Dengan pilihan hiburan yang hampir tak terbatas dan hanya dapat dinikmati sebagian dalam waktu 30 hari, Tiara menyadari bahwa ia mungkin telah berlangganan terlalu banyak layanan streaming. Namun, dia masih memerlukan bantuan untuk memilih satu langganan yang akan dibatalkan.

“Sulit untuk memilih,” katanya. “Tapi kalau harus (membatalkan satu), itu Smule. Akhir-akhir ini aku jarang menggunakannya (lagipula), tapi karena murah, aku masih berlangganan sampai detik ini.”

Sepuluh sen

Beberapa generasi tua telah lama mengkritik gaya hidup dan pilihan finansial rekan-rekan mereka yang lebih muda. Mereka akan menunjukkan bahwa hobi dan pengeluaran yang “tidak produktif”, seperti mengoleksi patung, berburu kopi premium, vaping, dan sebagainya, adalah alasan utama mengapa generasi muda tidak pernah memiliki cukup tabungan. Di antara daftar yang mungkin panjang adalah langganan berbayar dan layanan hiburan premium

Memang benar, para pakar ekonomi memperkirakan akan terjadi kemerosotan ekonomi yang parah, namun generasi muda ini enggan melepaskan hiburan on-demand mereka. Perencana keuangan bersertifikat Nadia Isnuari Harsya mengatakan ada beberapa faktor yang memaksa masyarakat, terutama generasi milenial dan Gen Z, untuk sengaja memilih pengeluaran tersebut meskipun ada laporan resesi yang akan datang.

“Masyarakat cenderung menganggap sesuatu yang menghibur selama pandemi karena mereka hanya sebatas pertemuan fisik,” kata konsultan keuangan independen yang berbasis di Jakarta ini. “Kemudian kita juga memiliki faktor FOMO (fear of missing out).”

Meski FOMO cenderung sering dikaitkan dengan perilaku sembrono, dalam kasus ini Nadia justru berpendapat sebaliknya. “Itu alasan yang sah untuk mengeluarkan uang. Dalam teori perencanaan keuangan pribadi yang mendasar, kami mengusulkan agar masyarakat mempunyai anggaran gaya hidup mereka sendiri.”

Rencana ke Depan: Nadia Isnuari Harsya melihat tren berlangganan multi-premium sebagai sesuatu yang tidak berbahaya, asalkan dibarengi dengan perencanaan dan pengelolaan keuangan yang tepat. (Atas izin Nadia Isnuari Harsya/.)

Menurut Nadia, berlangganan layanan tersebut bisa diterima. Namun keputusan tersebut memerlukan pengelolaan keuangan yang baik untuk menghindari masalah keuangan di kemudian hari.

“Selalu alokasikan uang Anda dengan bijak pada prioritas penting—perhatikan utang, tabungan, dan investasi Anda,” sarannya. “Teruslah berhati-hati (terhadap keuangan Anda) dan pastikan Anda hanya berlangganan suatu layanan (bila Anda yakin) Anda akan menggunakannya (cukup sering).”

Menurut Nadia, membatasi pos pengeluaran merupakan cara efektif untuk menghindari kekacauan arus kas seseorang. Dia juga mengusulkan daftar prioritas untuk mengontrol bagaimana dan di mana uang tunai seseorang dibelanjakan dan batasan pengeluaran yang berhubungan dengan gaya hidup.

“Tentukan prioritas (Anda) dengan benar,” kata Nadia. “Sebagai aturan praktis, tetapkan batas anggaran Anda untuk pengeluaran yang berhubungan dengan gaya hidup sebesar 20 persen dari penghasilan maksimum Anda.”

Pengeluaran Sidney 2023

By gacor88