Kelompok Dukungan Perempuan Kamboja membantu masyarakat miskin mendapatkan stabilitas keuangan

26 April 2022

PHNOM PENH – Duduk di ruang kecil dengan kedua tangan sibuk mengontrol ujung jarum saat jahitannya membentuk kain hijau, Sok Nhei dengan senang hati memenuhi pesanan 10 ekor buaya lembut dari seorang pelanggan.

Terletak di lantai tiga sebuah gedung apartemen di Boeung Keng Kang II di blok yang sama dengan bekas Teater Kirirom, wanita berusia 56 tahun ini hanya mengandalkan usaha menjahitnya untuk menghidupi dirinya dan kedua putrinya di sebuah rumah yang atapnya beratap. kebocorannya sangat parah sehingga dia harus mengungsi ke rumah tetangga saat hujan mulai turun,

“Keluargaku bergantung padaku. Jika saya tidak melakukannya karena kesehatan saya buruk, maka saya tidak akan punya nasi untuk dimakan,” kata Nhei kepada Die Pos.

Nhei kini bergabung dengan Kelompok Dukungan Perempuan Kamboja (CWSG), yang didirikan pada tahun 2015 oleh Ky Kanary. Ini adalah usaha sosial kecil yang menggunakan penjahitan aksesoris buatan tangan, suvenir dan mainan untuk mendukung mata pencaharian anggotanya.

Kelompok yang terdiri dari 15 perempuan – semuanya tinggal di berbagai wilayah di Phnom Penh – dibentuk untuk mengembalikan otonomi dan kekuasaan pribadi kepada perempuan dengan memberi mereka cara untuk menghidupi diri mereka sendiri.

“Ini tidak hanya memfasilitasi integrasi sosial mereka, namun juga menyediakan lingkungan di mana perempuan dapat berbagi pengalaman, ambisi, impian dan keprihatinan mereka untuk meningkatkan kehidupan, martabat, kepercayaan diri dan harapan mereka,” kata Kanary kepada The Post.

Nhei menjadi anggota dan dia mengatakan bahwa kedua putrinya – salah satunya sedang belajar kedokteran dan yang lainnya bekerja sebagai penerjemah bahasa Inggris – berpengetahuan luas dan bekerja karena bantuan Kanary, yang membuatnya mendapatkan rasa terima kasih yang abadi.

Para perempuan di CWSG adalah peserta pelatihan di Nyemo Kamboja, yang berfokus pada pengajaran seni menjahit dan kerajinan tangan untuk keperluan kerja, serta mengajarkan keterampilan hidup kepada perempuan.

Kanary mengatakan program Nyemo Kamboja berupaya membantu perempuan yang rentan, termasuk mereka yang hidup dengan krisis seperti HIV atau AIDS, lingkungan rumah yang tidak aman, perpecahan keluarga dan kurangnya pendidikan.

Namun, setelah organisasi tersebut ditutup pada tahun 2014, Kanary memobilisasi perempuan yang berjuang mencari nafkah dengan mendirikan CWSG. Dia mencari donor asing yang membantu Nyemo Kamboja untuk membantu anggota CWSG menjadi mandiri secara finansial.

Kanary sebelumnya menjadi sukarelawan sebagai anggota Dewan Direksi Nyemo Kamboja, dan membantu mengelola proyek sosial-medis selama lebih dari 10 tahun.

Setelah misi 16 tahun organisasi tersebut berakhir, perempuan yang mereka layani diintegrasikan ke dalam masyarakat dan diberikan layanan dari mitra Nyemo Kamboja lainnya.

Sok Nhei (56) membuat boneka binatang di rumahnya pada 20 April. Heng Chivoan

“Setelah era Nyemo Kamboja, perempuan dalam organisasi tersebut tidak mempunyai apa pun untuk penghidupan mereka,” kenang Nhei. “Saya terombang-ambing antara bekerja sebagai pembersih rumah dan mesin cuci sampai (Kanary) menyatukan para perempuan di CWSG.”

Mantan anggota Nyemo lainnya – Korng Yari, 49 tahun – tinggal di sebuah hunian tidak tetap di belakang bekas pabrik susu di Tuol Sangke, Russey Keo, bersama putri dan menantunya serta dua cucunya. Dia bekerja di toko tirai untuk sementara waktu.

“Ketika pemilik toko gagal membayar gaji kami dan manajernya pergi begitu saja tanpa ada rencana untuk membayar hutang kami, kondisi kehidupan kami menjadi lebih sulit,” katanya. “Suster Kanary memanggil saya untuk bergabung dengan kelompok perempuan. Namun kami membutuhkan lebih banyak pelanggan untuk memesan karena saat ini kami hanya mempunyai sedikit pekerjaan yang harus dilakukan.”

Kanary masih bekerja dengan mantan mitra Nyemo Kamboja dan mereka terus memesan produk buatan tangan dari CWSG dan mendukung operasi CWSG.

“Itulah sebabnya kami hadir di sini – untuk menyediakan layanan kerajinan tangan bagi klien nasional dan internasional,” katanya.

CWSG Handicraft memberi pelanggan layanan menjahit custom berkualitas tinggi yang membuat barang-barang seperti souvenir, mainan, hadiah, hadiah pernikahan, boneka, pakaian santai, produk dekorasi rumah termasuk tirai, sarung bantal, selimut dan permadani serta tas, dompet dan saputangan.

“Produk yang paling populer di kalangan pelanggan antara lain bola bundar buatan tangan dengan lonceng yang dihiasi angka 1 hingga 12 dan alfabet Khmer dan Inggris. Yang juga populer adalah boneka kupu-kupu, gajah, beruang dan dinosaurus, tas, bantal dan bantalan serta aksesoris tubuh,” kata Kanary.

Sebagian besar produk CWSG dijual bekerja sama dengan Kamboja Knits – kepada siapa CWSG mengirimkan produknya dari toko CK – namun beberapa orang asing yang datang berkunjung ke Kamboja telah membeli beberapa produk dari CWSG Handicraft untuk digunakan di toko online mereka sendiri. penjualan.

Namun, dukungan pelanggan lokal masih belum cukup bagi kelompok perempuan yang berjumlah 15 orang ini untuk menggantungkan penghidupan mereka pada usaha kerajinan tangan ini.

“Kami menerima pesanan dalam jumlah kecil dari luar negeri dan membaginya di antara kami, tapi jumlahnya tidak banyak. Ada organisasi yang memesan masker dan kaos untuk lansia,” kata Nhei. “Sangat sulit untuk memperkirakannya karena pekerjaannya tidak terlalu sering. Saya bisa mendapat penghasilan antara 50.000 dan 100.000 riel setiap minggu, yang cukup untuk membeli 10-20 kg beras.”

Saat ini CWSG bekerja sama dengan Only One Planet, Kamboja Knits, Daikou Bag, Modimade, Fair Fashionista, Faire Trendy dan ALMA-M sebagai produsen produk.

Nomi Network membantu melatih mereka dalam teknik menjahit sementara SHE Investment membantu dalam kewirausahaan.

Kanary mengatakan bahwa peningkatan layanan pelanggan dapat membantu perempuan mendapatkan uang untuk membayar layanan kesehatan dan menyekolahkan anak-anak mereka. Selain itu, CWSG membantu perempuan kurang mampu untuk mendapatkan teman dan berbagi pengalaman positif, serta mengembangkan dan meningkatkan keterampilan menjahit mereka untuk memastikan produk berkualitas lebih tinggi.

CWSG mencoba berpegang pada tiga konsep ‘R’ – mengurangi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang – untuk menyelamatkan lingkungan.

Sok Nhei (56) mengisi pesanan buaya lunak di rumahnya pada 20 April. Heng Chivoan

“Setiap produk buatan tangan dibuat dengan tujuan untuk menghibur, mengedukasi, dan melestarikan lingkungan karena kami menghasilkan produk yang dapat digunakan kembali dan terbuat dari produk yang dapat didaur ulang,” kata Kanary.

“Barang-barang dekoratif dan mainan terbuat dari sarung daur ulang, karma atau kain katun dari koper bekas, bantal dan aksesoris lainnya. Saya juga meminta koran bekas untuk mengemas produk buatan tangan kami daripada menggunakan kotak kado baru,” katanya.

Namun, rendahnya permintaan pelanggan atau mungkin karena harga produk yang lebih tinggi membuat penjualan produk menjadi lebih sulit bagi konsumen lokal telah memperlambat produksi perempuan CWSG.

“Karena semua perempuan kami tidak memiliki kemampuan membuat garmen atau pakaian untuk pelanggan, kami kesulitan mengembangkan pasar baik untuk pelanggan lokal maupun internasional,” kata Kanary. “Sebagian besar anggotanya buta huruf sehingga menyulitkan mereka untuk berkomunikasi dengan klien atau mencari tahu tentang ide desain atau mengembangkan keterampilan mereka sendiri.”

“Masyarakat Kamboja belum termotivasi untuk memanfaatkan produk lokal. Mereka lebih suka menggunakan produk bermerek yang diimpor dari negara lain,” katanya.

Namun, Yari mengaku lebih beruntung dari kebanyakan orang karena bisa menerima pesanan langsung dari pelanggan, sehingga bisnisnya tetap sibuk.

“Saya menerima pesanan dari para tamu dan dengan izin Suster Kanary saya selalu mempunyai pekerjaan tetap,” katanya. “Kami ingin meminta pelanggan lokal untuk membantu kami dengan pesanan dari CWSG sehingga kami dapat memiliki pekerjaan untuk menghidupi keluarga kami,” kata Yari saat boneka Apsara dijahit.

Pendiri CWSG menyatakan bahwa produk kerajinan tangan tersedia untuk dibeli baik untuk pasar lokal maupun internasional dan CWSG berkomitmen untuk mengurangi penggunaan plastik untuk membantu menyelamatkan lingkungan.

“Jika ada banyak pelanggan lokal, kami akan dapat memperoleh cukup uang untuk membeli beras,” kata Nhei. “Jika pekerjaan kami tidak banyak, kami harus menemui guru Kanary untuk meminjam uang untuk makan. Kalau ada pesanan, dia memotong sebagian uang hutang kita dari pembayarannya, tapi tidak sekaligus, karena dia kasihan pada kita.”

slot gacor

By gacor88