Kemiskinan menimpa generasi muda di Korea Selatan

28 November 2022

SEOUL – Awal bulan ini, seorang pria berusia 20-an ditangkap atas tuduhan mencuri makanan senilai 100.000 won ($74) selama empat hari dari sebuah toko tak berawak di Bucheon, Provinsi Gyeonggi. Saat ditangkap, dia bilang dia lapar.

Pengadilan belum mengambil keputusan mengenai kasus Jean Valjean yang terjadi pada abad ke-21 ini, namun kemiskinan adalah masalah yang sangat nyata di kalangan generasi muda Korea Selatan, sebuah masalah yang diperparah oleh pandemi global COVID-19 dan dampaknya pada ketidakpastian pasar tenaga kerja.

Muda dan miskin

Hingga Agustus ini, 1 dari 10 penerima bantuan hidup pokok dari pemerintah berusia 20-an atau 30-an. Jumlah mereka berjumlah sekitar 245.000, yang merupakan rekor tertinggi dan lebih dari dua kali lipat angka satu dekade lalu.

Institut Seoul yang dikelola pemerintah kota menunjukkan dalam laporannya yang diterbitkan pada bulan yang sama bahwa Korea Selatan telah menjadi negara yang lebih sulit untuk ditinggali bagi kaum muda selama dua dekade terakhir.

Pada tahun 2000, perekonomian Korea tumbuh sebesar 9,1 persen per tahun dan tingkat pengangguran di antara kelompok usia 18-39 tahun mencapai 7,5 persen. Pada tahun 2020, angka ini telah berubah menjadi pertumbuhan ekonomi sebesar 2,1 persen dan tingkat pengangguran sebesar 10,1 persen untuk demografi yang sama.

Para peneliti mengamati faktor-faktor lain, seperti “kemungkinan berpindah antar kelas sosial” dan “tingkat orang berusia 20-an yang secara subyektif merasa bahwa mereka dalam keadaan sehat” dan menemukan bahwa semuanya telah menurun sejak 10 hingga 20 tahun yang lalu.

“Ada kekhawatiran bahwa populasi generasi muda menjadi ‘generasi yang terkunci’,” tulis mereka dalam penelitian berdasarkan data yang dikumpulkan dari Bank of Korea, Statistics Korea, dan Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

“Karena sumber pendapatan utama bagi generasi muda yang bekerja adalah tenaga kerja, penurunan kesempatan kerja dan hilangnya peluang menghasilkan pendapatan dapat menghambat stabilnya integrasi mereka ke dalam pasar tenaga kerja,” mereka menambahkan.

Para ahli menunjukkan bahwa cara tradisional dalam memandang pendapatan untuk mendefinisikan kemiskinan tidak mempunyai titik buta ketika mengevaluasi kemiskinan kaum muda.

Kaum muda pada umumnya tidak memiliki aset riil dan finansial yang besar. Bahkan jika pendapatan mereka berada di atas garis kemiskinan – di bawah 50 persen pendapatan rata-rata – mereka mungkin mempunyai banyak utang dan ‘kekayaan bersih’ miskin.

Sebuah survei yang dirilis awal tahun ini oleh Institut Kebijakan Pemuda Nasional (National Youth Policy Institute) yang dikelola pemerintah menunjukkan bahwa hampir 43 persen orang berusia 19-34 tahun secara subyektif merasa miskin. Dari 43 persen yang merasa miskin, 34,3 persen mengatakan mereka tidak mungkin bisa keluar dari kemiskinan di masa depan.

Survei ini dilakukan terhadap 4.114 warga Korea berusia 19-34 tahun di seluruh negeri. Ditemukan bahwa sekitar 41 persen responden berpenghasilan kurang dari 20 juta won (sekitar $15.000) per tahun. Sekitar 32 persen memiliki pendapatan tahunan antara 20 juta dan 40 juta won.

Banyak wajah kemiskinan

Studi yang dilakukan oleh Seoul Institute menemukan bahwa generasi muda yang menderita kemiskinan finansial lebih cenderung memiliki masalah kesehatan, terutama masalah kesehatan mental.

Pada tahun 2021, dibandingkan tahun 2017, depresi ditemukan meningkat sebesar 127,1 persen pada kelompok usia 20-an dan 67,3 persen pada kelompok usia 30-an. Sekitar 45,7 persen dari seluruh pasien depresi berusia 20-an dan 30-an.

Masalah lainnya, menurut para peneliti, adalah bahwa kemiskinan pada tahap awal masa dewasa kemungkinan besar akan berdampak pada tahap kehidupan selanjutnya.

“Defisit yang dialami di masa dewasa muda kemungkinan besar akan mempengaruhi langkah seseorang dalam membangun sebuah keluarga—seperti kemandirian (dari orang tua)—dan juga berdampak negatif pada akumulasi aset,” tulis para penulis. .

Hal ini didukung dengan banyaknya masyarakat yang dikabarkan menunda pernikahan karena kendala keuangan.

Survei dua tahunan yang dilakukan oleh Statistics Korea – yang dilakukan terhadap 36.000 orang berusia 13 tahun ke atas – yang dirilis awal bulan ini menunjukkan bahwa 35,4 persen responden pria yang belum menikah menyebut kekurangan uang sebagai alasan mereka belum menikah, dan merupakan alasan nomor 1 di antara mereka.

Hanya 22 persen perempuan belum menikah yang memberikan alasan yang sama, sedikit tertinggal dari alasan utama kelompok mereka, yaitu karena “tidak merasa membutuhkannya” sebesar 23,3 persen.

Kim Min-woo, 35 tahun – bukan nama sebenarnya – berbagi kisahnya tentang bagaimana keterbatasan finansial menjadi kendala. “Meskipun sudah banyak perubahan dari masa lalu ketika laki-laki HARUS membayar penuh rumah, masih ada harapan yang signifikan (dari pihak perempuan). Bukannya saya tidak ingin menikah selamanya, tapi saya memilih untuk tidak terjun tanpa persiapan,” ujarnya.

Generasi muda tidak hanya enggan menikah, tetapi juga enggan mempunyai anak karena uang. Situs pencarian kerja Job Korea melakukan survei terhadap 877 orang yang belum menikah berusia 20-an dan 30-an pada tahun 2019, dan menemukan bahwa 46,2 persen dari mereka tidak berencana untuk memiliki anak bahkan setelah menikah.

Alasan yang paling banyak dikemukakan, yakni sebesar 48,8 persen, adalah karena mereka “tidak memiliki keamanan finansial”.

Anak-anak dan orang tua di Children’s Grand Park di timur Seoul pada 31 Juli. (Yonhap)

Keengganan untuk berkeluarga terlihat dari menurunnya angka kelahiran yang menjadi masalah kronis di Korea Selatan. Bulan lalu, Statistik Korea mengumumkan bahwa angka kelahiran pada bulan Agustus adalah yang terendah sejak negara tersebut mulai melakukan pencatatan pada tahun 1981.

Tingkat kesuburan total secara keseluruhan – jumlah rata-rata anak yang dimiliki seorang wanita sepanjang hidupnya – diperkirakan sebesar 0,77 tahun ini, turun dari 0,81 tahun lalu. Organisasi yang sama memperkirakan bulan lalu bahwa 44,4 persen keluarga di kota Daejeon tidak akan memiliki anak pada tahun 2050.

Angka-angka tersebut menunjukkan adanya lingkaran setan: kaum muda mempunyai masalah keuangan, yang membuat mereka enggan untuk memulai sebuah keluarga, yang berujung pada penurunan tingkat kesuburan dan jumlah penduduk yang secara umum menghambat pertumbuhan ekonomi.

Para ahli di Seoul Institute menyerukan kebijakan dukungan pemuda untuk mencegah dan membantu masalah kemiskinan pada generasi muda, dengan mempertimbangkan karakteristik mereka. Hal ini mencakup sistem pemantauan, kebijakan yang berbeda untuk mereka yang tinggal di tipe rumah tangga yang berbeda – seperti rumah tangga dengan satu orang atau mereka yang tinggal bersama orang tua – dan kebijakan terpisah untuk setiap tahap kehidupan, mengingat penyakit yang sering menyerang orang berusia 20-an dan 20-an. 30an berbeda.

“Secara tradisional, kemiskinan dibahas terutama dalam kaitannya dengan anak-anak dan orang lanjut usia, sedangkan kemiskinan remaja diperlakukan sebagai fenomena sementara yang terjadi ketika kemandirian dari orang tua tercapai. Berbagai jenis kemiskinan yang dialami pada masa dewasa awal melemahkan kualitas hidup dan berdampak negatif pada generasi orang tua dan juga generasi mendatang,” kata mereka.

By gacor88