Kemunculan saudara perempuan pemimpin Korea Utara di depan umum menghilangkan rumor hukuman

5 Juni 2019

Suster diyakini telah dihukum atas kegagalan KTT Hanoi.

Kim Yo-jong, adik perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, muncul di depan umum untuk pertama kalinya dalam hampir dua bulan, menghilangkan spekulasi bahwa dia sedang diadili atas kegagalan pertemuan puncak kedua antara AS dan Korea Utara di Hanoi. Vietnam, pada bulan Februari.

Menurut Kantor Berita Pusat Korea, Wakil Direktur Pertama Partai Pekerja Korea, Kim Yo-jong dan Kim Jong-un, mengadakan senam massal dan pertunjukan artis bertajuk “Tanah Rakyat” di May Day pada Senin -stadion dihadiri.

Dia terakhir kali terlihat dalam liputan media Korea Utara pada 12 April ketika dia berpartisipasi dalam Majelis Rakyat Tertinggi.

Kemunculannya kembali dalam liputan media pemerintah mengenai acara tersebut menghilangkan rumor yang diangkat oleh surat kabar konservatif Korea Selatan pada hari Jumat bahwa sejumlah pejabat tinggi dan utusan yang terlibat dalam persiapan KTT bulan Februari telah disingkirkan, atau bahkan dieksekusi, karena pemimpin mereka meninggalkan KTT tersebut. bertemu dengan tangan kosong.

Pembicaraan nuklir antara Pyongyang dan Washington menemui jalan buntu sejak saat itu.

Chosun Ilbo melaporkan bahwa Kim Yong-chol – tangan kanan pemimpin Korea Utara yang menjabat sebagai mitra Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo – dikirim untuk melakukan kerja paksa di kamp pendidikan ulang.

Namun, Kim Yong-chol muncul di acara publik untuk hari kedua berturut-turut pada hari Senin, di pertunjukan senam, setelah menghadiri pertunjukan istri perwira militer pada hari Minggu.

Mengenai laporan KCNA yang dikelola negara, seorang pejabat Kementerian Unifikasi mengatakan bahwa Kim Yong-chol “tampaknya mempertahankan posisinya sebagai wakil ketua komite pusat partai yang berkuasa.”

Pada bulan April, agen mata-mata Seoul mengatakan Kim Yong-chol telah dicopot dari jabatannya sebagai kepala Departemen Front Bersatu, sebuah badan partai besar.

Utusan khusus Korea Utara untuk AS, Kim Hyok-chol – yang menurut laporan Chosun Ilbo dieksekusi pada bulan Maret – belum muncul di depan umum.

CNN melaporkan pada hari Selasa bahwa Kim Hyok-chol masih hidup dan berada dalam tahanan negara menunggu penyelidikan atas perannya dalam pertemuan puncak yang gagal tersebut, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Cheong Seong-chang, seorang analis di Sejong Institute, meremehkan kemungkinan bahwa Kim Hyok-chol dieksekusi, karena tidak adil baginya untuk menghadapi hukuman yang paling berat dibandingkan dengan Kim Yong-chul, yang mengawasi negosiasi perlucutan senjata.

Cheong berpendapat bahwa tidak ada pejabat yang mau menerima peran sebagai negosiator nuklir jika pemimpin Korea Utara menganggap mereka bertanggung jawab atas kegagalan perundingan dan akibatnya mengirim mereka untuk melakukan kerja paksa, ke kamp penjara politik atau mengeksekusi mereka di luar negara.

“Jika Kim tidak menyerah dalam perundingan dengan AS, kemungkinan besar dia tidak akan menjatuhkan hukuman ekstrem seperti itu,” katanya.

HK Pools

By gacor88