Kereta api berkecepatan tinggi Tiongkok mencairkan masalah perjalanan di zona beku

25 Maret 2022

BEIJING – Meskipun sebagian besar wilayah Tiongkok baru-baru ini mulai menerima angin musim semi, badai salju masih sering melanda rumah Cong Liyan di provinsi timur laut Heilongjiang.

Dalam ingatan Cong, perjalanan musim dingin selalu sulit dan tidak menyenangkan. “Kereta api berjalan lambat dan sering kali dibatalkan atau tertunda karena badai, dan perjalanan menjadi lebih sulit lagi,” kenang pria berusia 51 tahun yang berasal dari Harbin, ibu kota provinsi tersebut.

Masyarakat lebih memilih naik kereta peluru ke kota-kota besar, seperti Harbin. Kereta peluru meningkatkan pertukaran antar masyarakat.

Yang Xingqiang, kepala Stasiun Kereta Api Daqing Timur

Anggota keluarga dan kerabatnya tinggal di seluruh Heilongjiang dan provinsi tetangganya, Liaoning dan Jilin. Saat keluarga tersebut berkumpul untuk Festival Musim Semi, ada keluhan tentang masalah perjalanan.

“Selalu ada seseorang yang terjebak kemacetan dan tidak bisa datang tepat waktu,” kata Cong.

Di Heilongjiang, provinsi terdingin di Tiongkok, suhu dapat dengan mudah turun hingga -20 C, dan terkadang bahkan -30 C, selama musim dingin.

“Itulah mengapa kami menyebut menghabiskan musim dingin sebagai maodong, ‘tersembunyi di musim dingin’ dalam dialek lokal,” katanya, seraya menambahkan bahwa seperti kebanyakan orang, ia berusaha menghindari, atau setidaknya mengurangi frekuensi, perjalanan selama musim dingin.

Perubahan cepat

Namun, banyak hal telah berubah dalam dekade terakhir berkat pengembangan jaringan kereta api berkecepatan tinggi di kawasan ini.

Sebelum Festival Musim Semi tahun ini, Cong menempuh perjalanan lima jam dengan kereta peluru dari Beijing ke Harbin, sebuah perjalanan yang biasanya memakan waktu lebih dari 10 jam. Putranya, yang bekerja di Shenyang, ibu kota Liaoning, juga naik kereta cepat pulang, yang memakan waktu sekitar dua jam perjalanan.

“Perjalanannya singkat, dan kereta selalu tepat waktu. Lingkungan di kapal bagus dan bersih,” kata Cong.

Perluasan jaringan kereta api berkecepatan tinggi di wilayah timur laut Tiongkok telah memberikan manfaat bagi jutaan orang seperti Cong dan keluarganya.

Tiga provinsi yang mencakup Tiongkok Timur Laut – Liaoning, Jilin dan Heilongjiang – umumnya merupakan wilayah terdingin di negara tersebut, sehingga menimbulkan tantangan bagi pembangunan jaringan kereta api berkecepatan tinggi.

Pada tahun 2012, empat tahun setelah jalur kereta berkecepatan tinggi pertama di negara itu dioperasikan, jalur kereta berkecepatan tinggi pertama yang beroperasi dalam cuaca sangat dingin dibuka. Ini menghubungkan Harbin dengan Dalian di Liaoning dan menghubungkan ibu kota tiga provinsi: Shenyang di Liaoning; Changchun Jilin; dan Harbin di Heilongjiang.

Sekarang Heilongjiang, provinsi paling timur laut, memiliki lima jalur berkecepatan tinggi. Mereka menghubungkan kota-kota besar seperti Beijing, tiga ibu kota provinsi, dan Qiqihar dan Mudanjiang di Heilongjiang.

Dua dari lima jalur tersebut merupakan jalur kereta api berkecepatan tinggi paling utara dan paling timur Tiongkok: jalur Harbin-Qiqihar dan jalur Mudanjiang-Jiamusi.

China Railway Harbin Group, operator kereta api regional, mengatakan jumlah stasiun kereta api berkecepatan tinggi di Heilongjiang meningkat dari dua pada tahun 2012 menjadi 25, sementara jaringannya diperluas menjadi lebih dari 1.400 kilometer dari 94 km.

Berubah, diperluas

Yang Xingqiang, kepala Stasiun Kereta Api Daqing Timur, telah melihat fasilitas kecil yang tenang ini berubah menjadi stasiun kereta peluru modern yang sibuk.

Sebelum jalur Harbin-Qiqihar dibuka pada tahun 2015, Stasiun Kereta Api Daqing Timur disebut Stasiun Kereta Longfeng.

Pada saat itu, perusahaan ini memiliki sekitar 30 staf dan dua peron di lahan seluas 200 meter persegi, dan menangani tujuh kereta setiap hari, dengan total perjalanan sekitar 1.100 penumpang.

Sejak fasilitas ini diperluas dan menjadi stasiun kereta peluru, stasiun ini menangani 56 kedatangan dan keberangkatan – baik kereta peluru maupun layanan reguler – dan hampir 7.000 perjalanan penumpang setiap hari. Stasiun ini telah diperluas menjadi 14.999 meter persegi, dan departemen layanan pelanggan sendiri mempekerjakan 140 staf.

“Dulu, pekerjaan jauh lebih tenang. Kami menangani tujuh layanan sehari, yang berarti interval antar layanan cukup lama. Kami biasanya melakukan pelatihan dan membersihkan stasiun selama waktu senggang tersebut. Namun, sekarang kami menangani kereta setiap 20 hingga 30 menit, yang cukup padat dan sibuk,” kata Yang.

Pekerjaan dimulai sekitar pukul 5:30 pagi, dan hal pertama yang dilakukan Yang setiap hari adalah memeriksa peralatan dan infrastruktur.

“Dulu, peralatan dan infrastruktur yang diperiksa tidak banyak, seperti terkait platform dan loket penjualan tiket. Sekarang saya harus memeriksa lebih banyak peralatan dan infrastruktur, seperti layar, lift, spanduk gantung, komputer, dan barang-barang lainnya,” ujarnya.

Puncak lalu lintas stasiun ini terjadi selama libur Hari Nasional pada Oktober 2019, beberapa bulan sebelum wabah COVID-19, ketika stasiun tersebut menangani 160.000 penumpang, yang merupakan rekor bagi fasilitas tersebut.

“Selama liburan, anggota staf harus berada di lokasi untuk memastikan keselamatan penumpang dan operasional. Persyaratan meningkat karena meningkatnya jumlah penumpang. Itu membuat lebih banyak pekerjaan bagi kami. Misalnya, beberapa penumpang memerlukan layanan khusus, seperti layanan kursi roda,” kata Yang.

Dia juga melihat perubahan yang dibawa stasiun tersebut ke lingkungan sekitar. “Dulunya merupakan tanah terlantar, dengan rumah-rumah kumuh dan bangunan satu lantai yang rawan runtuh di sekitar stasiun lama. Lingkungan telah berubah, dengan alun-alun stasiun dan bangunan komersial dan perumahan berdiri di samping stasiun,” katanya.

Sebagai warga lokal, Yang juga memperhatikan bahwa lebih banyak orang lebih memilih perjalanan kereta api daripada mengemudi.

“Masyarakat lebih suka naik kereta peluru ke kota-kota besar, seperti Harbin. Kereta peluru telah meningkatkan pertukaran antar masyarakat,” katanya, seraya menyebutkan bahwa perjalanan dari Daqing ke Harbin kini hanya membutuhkan waktu 40 menit.

Teknologi dan keselamatan

Teknologi telah diadopsi dalam desain jalur kereta api dan pengoperasiannya, menjadikan Tiongkok salah satu pemimpin dunia dalam pembangunan jalur kereta api berkecepatan tinggi dalam kondisi yang sangat dingin.

Sistem pengumpulan dan analisis gambar diperkenalkan untuk membantu memantau operasi kereta peluru. Kamera dipasang di sepanjang jalur untuk mengumpulkan gambar selama pengoperasian, dan ini dibandingkan dengan gambar database untuk mengidentifikasi bahaya keselamatan. Teknologi termasuk pencitraan tiga dimensi dan pengenalan gambar diterapkan selama proses tersebut, kata Tian He dari divisi kereta peluru China Harbin Railway Group.

Sistem memberikan gambar kepada analis untuk diselidiki, yang harus menilai gambar tersebut melalui pemeriksaan rutin, melaporkan malfungsi jika perlu, dan menghubungi pekerja di lokasi untuk menangani masalah dalam waktu 15 menit setelah diketahui.

Usia rata-rata analis tim adalah 30 tahun, dan sebagian besar memiliki gelar sarjana.

Para desainer yang memiliki pengalaman selama satu dekade dalam membangun kereta api berkecepatan tinggi ini melakukan inovasi dan mendapatkan hasil positif untuk memastikan jalur tersebut berjalan dengan aman pada suhu rendah tersebut.

Tantangan pertama dalam merancang kereta api berkecepatan tinggi dalam kondisi seperti itu adalah mengatasi masalah yang disebabkan oleh pembekuan dan pencairan air yang terus-menerus di rel dan area sekitarnya, menurut China Railway Design Corp.

Trackbed membeku, mencair, dan membeku kembali berulang kali sesuai dengan cuaca, yang dapat menyebabkannya menjadi tidak rata dan berpotensi menimbulkan bahaya keselamatan. Permasalahan lain, seperti ketahanan beton saat terkena cuaca dingin yang ekstrem, juga dipertimbangkan.

Insinyur perusahaan merancang dan memberikan layanan konsultasi untuk beberapa jalur kereta api berkecepatan tinggi di daerah yang sangat dingin, seperti jalur yang menghubungkan Mudanjiang dan Jiamusi.

Teknologi Tiongkok dalam membangun kereta api berkecepatan tinggi dalam cuaca dingin ekstrem berada di peringkat teratas secara global, sehingga memungkinkan penumpang menikmati perjalanan berkualitas tinggi dan menekankan kemampuan negara tersebut untuk membangun proyek serupa di luar negeri, kata perusahaan itu.

Ia menambahkan bahwa negara tersebut telah menetapkan standar teknologi komprehensif untuk membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi di daerah yang sangat dingin.

game slot gacor

By gacor88