Semakin banyak anak muda yang meninggalkan aset digital dalam surat wasiat

25 Maret 2022

BEIJING – Pengaturan awal menunjukkan pandangan yang lebih rasional tentang hidup dan mati, kata center

Semakin banyak generasi muda yang membuat surat wasiat, dan mereka memasukkan sejumlah aset digital yang tidak terpikirkan oleh generasi sebelumnya.

Menurut buku putih yang baru-baru ini dirilis oleh China Will Registration Center, lebih dari 1.200 orang yang lahir pada tahun 90an mendaftarkan surat wasiat mereka di pusat tersebut, dan 553 orang melakukannya pada tahun lalu, meningkat 80 persen dari tahun 2020.

Lebih dari 220 orang yang lahir pada abad ini, yang tertua di antara mereka baru berusia awal 20-an, juga telah mendaftarkan surat wasiat di pusat tersebut.

Sebagian besar aset yang dirinci dalam wasiat anak muda adalah deposito bank, saldo Alipay dan WeChat Pay, serta rekening game virtual atau online.

Pusat tersebut mengatakan 71,6 persen dari mereka yang lahir pada tahun 90an menyertakan real estate dalam surat wasiat mereka, namun banyak dari properti tersebut dibeli oleh orang tua atas nama anak mereka.

Bagi mereka yang lahir di tahun 80an, aset utamanya juga berupa real estate dan tabungan bank, namun 13,1 persen wasiatnya melibatkan ekuitas perusahaan dan 14,1 persen melibatkan dana keamanan.

Chen Kai, direktur komite manajemen pusat tersebut, mengatakan mereka yang lahir pada tahun 80an dihadapkan pada orang tua lanjut usia dan anak-anak kecil dengan minat yang beragam, yang mendorong mereka untuk memikirkan surat wasiat sejak dini.

Surat kabar itu mengatakan ada banyak alasan bagi kaum muda untuk membuat surat wasiat. Survei tersebut menemukan bahwa banyak anak muda percaya bahwa kecelakaan bisa terjadi kapan saja dan akan sangat disayangkan jika meninggalkan dunia ini tanpa mengetahui apa yang terjadi pada harta benda mereka.

Menurut pusat tersebut, seorang anak berusia 17 tahun membuat surat wasiat awal tahun lalu. Dia mengatakan kepada para pekerja di pusat tersebut bahwa dia membantu rumah sakit melawan pandemi COVID-19 dan menangani sejumlah pasien yang sakit kritis. Pengalaman ini menyadarkannya bahwa masa depan tidak dapat diprediksi dan ia ingin mewariskan seluruh tabungannya kepada ibunya.

Chen mengatakan kasus-kasus seperti itu menunjukkan bahwa orang-orang memutuskan untuk membuat surat wasiat pada usia yang lebih muda dan gagasan orang-orang tentang membuat surat wasiat juga berubah, karena sikap yang berbeda terhadap hidup dan mati menunjukkan bahwa orang-orang menjadi lebih rasional ketika meninjau dan merencanakan masa lalu mereka. masa depan mereka dalam proses pembuatan surat wasiat.

Makalah ini juga menunjukkan bahwa jumlah surat wasiat yang dibuat oleh orang yang ingin bercerai meningkat pada tahun setelah negara tersebut menerapkan masa tenang selama 30 hari bagi pasangan yang bercerai. Chen mengatakan bahwa setelah masa tenang mulai berlaku, banyak pasangan yang bercerai mengetahui bahwa jika terjadi kecelakaan, harta benda mereka akan secara sah diwarisi oleh pasangannya selama periode tersebut, sehingga banyak dari mereka memilih untuk merencanakan surat wasiat.

CINA SETIAP HARI

situs judi bola

By gacor88