Ketekunan pengrajin Tiongkok selama 40 tahun menerangi Festival Lentera

15 Februari 2022

HAIKOU – Dengan kikir baja kecil di satu tangan mulia dan palu di tangan lainnya, Zou Hongda menyelesaikan tumpukan tebal karya seni pemotongan kertas setelah beberapa ketukan dengan alat terpercayanya.

Zou, 73 tahun, telah membuat lentera perayaan selama lebih dari 40 tahun di Desa Baiyan, Kota Wenchang, Provinsi Hainan, Tiongkok Selatan.

Festival Lampion yang jatuh pada hari Selasa tahun ini merupakan puncak libur Tahun Baru Imlek

Struktur khas kerajinan tradisional ini meliputi lentera dengan karakter Cina yang membawa keberuntungan seperti “Fu” dan “Xi”, yang berarti keberuntungan dan kebahagiaan.

Festival Lampion yang jatuh pada hari Selasa tahun ini merupakan puncak libur Tahun Baru Imlek. Di Wenchang, orang biasanya “mengirimkan lampu” untuk merayakan dan mengungkapkan keinginan dan harapan mereka, sebuah tradisi yang sudah ada sejak lebih dari 100 tahun.

Saat malam tiba, lentera dinyalakan. Diiringi suara gong dan genderang, anak-anak membawa lentera kecil sementara orang dewasa memanggul lentera tradisional yang lebih besar – “parade lentera” dimulai.

Kegigihan para perajin lampionlah yang menjaga tradisi ini tetap hidup.

Bagi Zou, Festival Musim Semi adalah waktu tersibuk dalam setahun, membuatnya hanya tidur tiga atau empat jam setelah membuat lentera sepanjang hari. Tahun ini Zou membuat sekitar 500 lentera yang dikirimkan kepada orang-orang di lebih dari 120 kota sekitarnya.

Pembuatan lentera biasanya membutuhkan tiga langkah – pembingkaian, pemotongan kertas, dan pengeleman.

Rangka lampion membutuhkan bambu yang telah tumbuh kurang lebih dua tahun – tidak terlalu lunak atau terlalu tua. “Jika terlalu lunak maka bambu akan mudah menyusut, dan jika terlalu tua maka akan mudah patah,” kata Zou seraya menambahkan bahwa semakin tepat bambu dipotong, semakin baik kualitas lenteranya.

Pemotongan kertas erat kaitannya dengan desain yang biasanya mengadopsi pola simetris sehingga cahaya dapat bersinar lebih baik dari dalam.

Keterampilan merekatkan potongan kertas telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Zou mengatakan pasta perekat telah digunakan bertahun-tahun yang lalu, tetapi pasta tersebut akan mengeras dalam semalam. “Sekarang kami menggunakan lem, dan lebih hemat.”

Wisatawan mengunjungi pameran lentera di kota Zunhua, provinsi Hebei, Tiongkok utara, pada 11 Februari 2022. Berbagai acara diadakan di seluruh Tiongkok untuk merayakan Festival Lentera yang akan datang. (LIU MANCANG / XINHUA)

Di mata Zou, keindahan lampion tradisional terletak pada interaksi antara cahaya dan pemotongan kertas. “Esensi sebenarnya dari kesenian rakyat tradisional terungkap ketika cahaya menyinari potongan kertas,” kata Zou, seraya mencatat bahwa pajangan lentera di kota-kota besar tampaknya hanya mementingkan penampilan dan kehilangan daya tarik tradisionalnya.

Banyaknya waktu dan tenaga yang dibutuhkan untuk membuat lentera telah menyebabkan berkurangnya jumlah pengrajin, namun Zou tetap bersikeras melakukannya karena dia sangat mencintai kerajinan tradisional.

“Mengirim lampu adalah kebiasaan setempat kami dan cukup populer. Jika tidak ada yang membuat lampion, adat istiadat tradisional akan hilang,” kata Zou.

Sekarang kedua cucu perempuan Zou serta putra dan menantunya semuanya membuat lentera bersamanya.

“Saya sudah tua dan merasa cemas karena kemampuan saya tidak sesuai dengan keinginan saya, namun saya bisa terus membuat lentera selama empat atau lima tahun ke depan,” kata Zou.

Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88