Kim menerima surat Trump;  konten akan mempertimbangkan

24 Juni 2019

Kim Jong-un akan mempertimbangkan ‘konten menarik’ dalam surat Trump.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menerima surat dengan “isi luar biasa” dari Presiden AS Donald Trump, menurut Kantor Berita Pusat Korea pada hari Minggu.

Juru bicara resmi Pyongyang mengatakan Kim menyatakan kepuasannya terhadap surat tersebut setelah membacanya.

“Kim Jong-un mengapresiasi kemampuan penilaian politik dan keberanian luar biasa Presiden Trump, dan mengatakan dia akan secara serius mempertimbangkan konten menarik tersebut,” kata KCNA dalam laporan yang terdiri dari tiga kalimat. Pihaknya tidak merilis rincian lebih lanjut mengenai isi surat tersebut.

Surat Trump diyakini merupakan respons terhadap surat Kim sebelumnya kepada Trump, yang digambarkan presiden AS sebagai surat yang “indah dan hangat” pada 11 Juni. Saat itu, Trump mengatakan dia mengharapkan “sesuatu yang sangat positif akan terjadi.”

Cheong Wa Dae mengatakan pada hari Minggu bahwa pertukaran surat tersebut merupakan sinyal positif untuk dimulainya kembali perundingan nuklir.

“Pemerintah memandang positif pertukaran surat antara pemimpin AS dan Korea Utara karena mereka melanjutkan momentum dialog antara keduanya,” kata juru bicara kepresidenan Koh Min-jung kepada wartawan melalui pesan teks.

Dia menambahkan bahwa pemerintah mengetahui surat Trump kepada Kim melalui komunikasi dengan pemerintah AS.

Pada tanggal 13 Juni, Presiden Moon Jae-in mengatakan bahwa surat Kim kepada Trump berisi “bagian yang sangat menarik” yang belum diumumkan Trump, sehingga memicu spekulasi bahwa surat tersebut mungkin berisi proposal baru mengenai perlucutan senjata di Semenanjung Korea.

Namun di Washington, surat itu dipandang sebagai ucapan ulang tahun tanpa rincian mengenai cara untuk melanjutkan perundingan denuklirisasi mereka yang terhenti, menurut CNN, mengutip pejabat pemerintah AS yang tidak disebutkan namanya. Dalam wawancara dengan majalah Time pekan lalu, Trump mengatakan dia juga menerima “buku harian ulang tahun” dari Kim yang diserahkan sehari sebelumnya.

Sejak pertemuan puncak kedua antara Trump dan Kim berakhir tanpa kesepakatan di Hanoi pada bulan Februari, negosiasi denuklirisasi Semenanjung Korea menemui jalan buntu.

Dari pertemuan puncak yang tidak membuahkan hasil, kedua belah pihak menyadari adanya kesenjangan besar mengenai sejauh mana perlucutan senjata Pyongyang dan keringanan sanksi Washington.

Meskipun mengambil pendekatan sederhana dalam berurusan dengan Trump dan Moon, Kim telah mempermainkan AS dan Tiongkok untuk meningkatkan pengaruhnya, kata para analis.

Pekan lalu, Presiden Tiongkok Xi Jinping melakukan kunjungan kenegaraan ke Korea Utara untuk pertama kalinya sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012.

Selama pertemuan puncak dengan Xi di Pyongyang, Kim mengungkapkan rasa frustrasinya atas kurangnya kemajuan, dan mengatakan bahwa ia belum menerima tanggapan berarti dari AS, meskipun Korea Utara telah mengambil “banyak langkah positif” untuk meredakan ketegangan.

Korea Utara tidak melakukan uji coba rudal atau nuklir selama lebih dari setahun sebelum menembakkan dua rudal jarak pendek pada bulan Mei. Kim juga menyerukan keputusan AS yang berani dan fleksibel pada bulan April sambil memberikan tenggat waktu hingga akhir tahun ini.

Kim mengatakan kepada Xi bahwa Korea Utara “ingin tetap bersabar, namun berharap pihak terkait (AS) akan bertemu langsung dengan Korea Utara untuk mencari cara menyelesaikan ketegangan dan membuahkan hasil.”

Pemimpin Tiongkok berjanji untuk mendukung sekutunya dalam “masalah keamanan dan pembangunan yang wajar”, ​​dan menambahkan bahwa komunitas internasional mengharapkan AS dan Korea Utara untuk melanjutkan perundingan nuklir mereka.

situs judi bola

By gacor88