Konservasi primata mempromosikan keanekaragaman hayati di Vietnam tengah

4 April 2022

HANOI – Dr Hà Thăng Long, seorang konservasionis, mulai membangun penelitian konservasi primata pada tahun 1999, membantu membangun jaringan peneliti keanekaragaman hayati dan memperluas proyek konservasi di Việt Nam tengah.

Long, 46, salah satu peneliti primata terkemuka di Việt Nam, telah membantu melatih ratusan siswa tentang keanekaragaman hayati selama kunjungan lapangan tahunan ke hutan di wilayah tengah.

“Hutan di kawasan ini menyediakan rumah yang aman bagi 16 spesies primata termasuk lutung, siamang, dan monyet. Cagar alam di kawasan ini merupakan tempat yang sangat populer untuk menyaksikan keluarga lutung yang terancam punah. Pengunjung dapat melihat kawanan 50 lutung berkaki merah (Pygathrix nemaeus) – yang terbesar di Vietnam – kapan saja di Cagar Alam Son Tra di Da Nang dalam jarak dekat,” katanya.

Seorang ahli biologi mengunjungi pusat penyelamatan satwa liar di Provinsi Gia Lai di Dataran Tinggi Tengah. — Foto VNS Công Thành

Long, kepala kantor perwakilan Masyarakat Zoologi Frankfurt, mengatakan cagar alam di Dataran Tinggi Tengah secara alami membentuk ikatan erat dengan provinsi lain yang menciptakan koridor dan habitat ‘aman’ yang transparan bagi satwa liar dan spesies primata.

“Cadangan di Ninh Binh, Ha Nam, Nghe An, Quang Binh, Ha Tinh, Quang Tri, Thua Thien Hue, Da Nang, Quang Nam, Quang Ngai dan Provinsi Dataran Tinggi Kon Tum, Gia Lai secara alami saling berhubungan, yang membantu primata dan pertukaran spesies satwa liar dan bergerak dengan mudah dan aman,” katanya.

Sebuah laporan dari Jurnal Primatologi Vietnam – jurnal akses terbuka peer-review – menunjukkan bahwa Việt Nam, dengan 25 taksa primata, adalah rumah bagi spesies primata dengan jumlah tertinggi di benua Asia Tenggara. Namun demikian, dengan 90 persen spesies primata di Việt Nam terancam punah, negara ini tidak terkecuali dengan keruntuhan keanekaragaman hayati global yang sedang berlangsung.

Long, yang merupakan ketua pendiri Pusat Konservasi Keanekaragaman Hayati (GreenViet), mengatakan penelitian pertama di Pusat Penyelamatan Primata Terancam Punah Cúc Phương, strategi jangka panjang untuk konservasi keanekaragaman hayati dan primata, telah diperluas ke taman nasional dan alam cadangan di Ninh.Bình, Quảng Bình, Khánh Hoà, Gia Lai, Đắk Lắk dan Kon Tum sejak 1991.

“Việt Nam adalah satu-satunya tempat di dunia di mana lutung berkaki abu-abu yang terancam punah telah dilestarikan. Distrik Núi Thành di Quảng Nam adalah situs menarik yang sangat baru – di mana masyarakat setempat secara sukarela melindungi kawanan 50 lutung yang terancam punah selama 25 tahun sebelum otoritas lokal secara resmi mendaftarkan rencana konservasi.”

Seekor monyet melihat kamera di hutan. Banyak proyek konservasi telah dibangun untuk melindungi spesies satwa liar yang terancam punah di Việt Nam tengah. — Foto milik Bùi Văn Tuấn.

Konservasionis Trần Hữu Vỹ, direktur GreenViet, mengatakan penelitian konservasi di wilayah tengah secara bertahap membantu meningkatkan kesadaran di antara masyarakat yang tinggal di kawasan penyangga cagar alam dan taman.

“Para ahli konservasi dan ahli biologi dari GreenViet bekerja di tujuh cagar alam dan taman nasional untuk melindungi keragaman yang kaya dan sekitar 2.400 lutung yang terancam punah. Para ahli dari LSM juga membantu melatih 80 jagawana setiap tahunnya dalam penelitian dan pengumpulan data keanekaragaman hayati,” kata Vỹ.

Pelestari masa depan

Vỹ mengatakan lebih dari 300 siswa telah dilatih dalam keanekaragaman hayati di taman tersebut sejak tahun 2006, menyediakan staf untuk konservasi primata dan keanekaragaman hayati secara nasional.

Dia mengatakan bahwa setidaknya 50 persen populasi yang tinggal di sekitar cagar alam dan taman nasional telah meningkatkan kesadaran mereka akan perburuan dan penebangan liar dari proyek pendidikan masyarakat yang memasukkan GreenViet dalam program konservasi dan penelitian primata.

“Program studi dan penelitian primata dan keanekaragaman hayati kami menyumbangkan data dan informasi referensi untuk peneliti lain tentang konservasi fauna dan flora di Việt Nam dan di seluruh dunia.”

Ahli biologi dari GreenViet adalah yang pertama di Việt Nam yang memberikan laporan resmi tentang keberadaan 1.300 douclangur berkaki merah di Cagar Alam Sơn Trà pada tahun 2017.

Siswa muda mengambil bagian dalam tamasya di hutan. Penelitian keanekaragaman hayati membutuhkan keterlibatan generasi muda untuk konservasi alam jangka panjang di Việt Nam. — Foto VNS Công Thành

Selama bertahun-tahun, GreenViet telah melatih lebih dari 28.000 guru, siswa sekolah dasar dan penduduk di alam dan lutung di Đà Nẵng.

Itu juga telah membangun ‘sekolah alam’ di cadangan Sơn Trà untuk perjalanan oleh siswa sekolah dasar, orang tua, guru dan turis yang menjelajahi hutan dan populasi douclangur berkaki merah yang terancam punah.

Kepala sekolah, ahli biologi Nguyễn Thị Tịnh, mengatakan sekolah itu menawarkan pendidikan tentang keanekaragaman hayati, pengalaman langsung dalam penelitian hutan dan keterampilan di luar ruangan, serta kesempatan untuk menjelajahi gaya hidup douclangur berkaki merah.

“Anak-anak yang tinggal di daerah perkotaan jarang memiliki kesempatan untuk melakukan penjelajahan hutan dan pengamatan satwa liar. Sekolah hutan pertama di Việt Nam tengah akan membantu anak-anak membangun kecintaan mereka terhadap hutan dan satwa liar serta pengalaman alam,” kata Tịnh.

“Sejak usia dini, anak-anak dan orang tua mereka akan mengalami ‘mandi hutan’ dengan tamasya hutan, mendapatkan ide tentang restorasi hutan dan perlindungan satwa liar. Di masa depan, mereka akan menjadi siswa ‘berpendidikan hutan’ pertama di Việt Nam tengah yang melanjutkan studi konservasi.”

Ekspansi tanaman

Keanekaragaman hayati Việt Nam terancam oleh eksploitasi berlebihan, perburuan dan perdagangan satwa liar ilegal, serta manajemen dan kerja sama yang buruk dari lembaga pemerintah.

Wakil Direktur Jenderal Administrasi Kehutanan Việt Nam Cao Chí Công mengatakan bahwa banyak kebijakan telah dibangun dalam beberapa tahun terakhir. Namun, masih menjadi tantangan untuk mengelola dan melindungi keanekaragaman hayati dan flora dan fauna yang terancam punah di cagar alam dan taman nasional.

Ekspansi kopi, lada dan jambu mete telah merambah kawasan hutan dan mempersempit habitat satwa liar.

Menurut laporan terbaru dari Kementerian Pertanian, luas lahan pertanian kopi saat ini (583.000 ha) melebihi rencana tahun 2020 (530.000 ha), sementara luas kawasan hutan hanya 2,5 juta hektar (45,8 persen) dari wilayah Dataran Tinggi Tengah.

Setiap tahun, wilayah tersebut kehilangan 34.000 ha hutan akibat penebangan liar dan pembukaan lahan untuk tanaman jangka pendek yang menguntungkan seperti kopi, karet atau akasia.

Kementerian juga mengatakan kawasan hutan berkurang 180.000 ha, dimana 112.000 ha dihancurkan atau ditempati oleh perluasan perkebunan tanaman lain, dan 37.000 ha untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga air dan jalan antara 2010-15.

Dr Long menyarankan bahwa pertanian di wilayah tersebut harus fokus pada peningkatan nilai tambah produk pertanian daripada memperluas area perkebunan.

“Perkebunan kopi dan akasia dapat menggunakan teknologi untuk meningkatkan kualitas dan hasil, tetapi tidak membuka kawasan hutan untuk panen jangka pendek. Petani akan memiliki satu area kecil untuk menanam tanaman berkualitas tinggi untuk keuntungan lebih besar, daripada menghabiskan lebih banyak pekerjaan di pertanian yang lebih besar,” kata Long.

Dr Hà Thăng Long (kiri), peneliti lutung terkemuka di Việt Nam, memberikan ceramah di hutan kepada para siswa dalam kursus pelatihan lapangan di Taman Nasional Kon Ka Kinh. Lebih dari 300 siswa telah dilatih dalam perlindungan dan penelitian keanekaragaman hayati. — Foto VNS Công Thành

“Kawasan hutan akan memiliki ‘tempat berlindung yang aman’ bagi primata yang terancam punah dan spesies satwa liar untuk berkembang biak dengan damai. Kegiatan manusia dan dampak negatifnya (perburuan dan penebangan liar) akan dihentikan di perbatasan perkebunan dan hutan,” katanya. “Ini adalah koeksistensi positif bagi manusia dan satwa liar.” — VNS

slot gacor hari ini

By gacor88